Saat suara knalpot racing tidak lagi merdu, cuma asal keras dan tidak enak didengar


Artikel ini terutama untuk bro yang suka dengan modifikasi knalpot sebagai bahan pertimbangan.

Penulis merasa bahwa modifikasi knalpot racing sekarang ini sudah tidak lagi sekeren dulu. Dari sisi pemilik motor, mungkin knalpot racing terasa bermanfaat, memberi kesan seakan – akan motornya lebih cepat. Dari dulu memang seperti itu. Namun sekarang ini, dari sisi pengguna jalan lain, seandainya faktor berisik tidak dihiraukan, modif knalpot racing kok rasanya membuat motornya makin turun derajatnya.

Penggunaan knalpot racing justru membuat motor jadi tidak enak lagi suaranya. Memang ada pengecualian, seperti halnya motor dengan dua silinder, namun kebanyakan motor yang ada di jalanan bila pakai knalpot racing tidak membuat suara motor makin merdu tapi makin tidak enak didengar.

Mungkin harapannya seperti suara motornya motogp. Coba dengarkan rekaman suara motornya motor gp berikut ini, silahkan di klik linknya:
MotoGP™ Le Mans 2014 – OnBoard race start

Tapi coba bandingkan dengan kenyataan kalau motor yang dijual dipasaran dipasangkan knalpot racing:

Bedanya jauh.Hasil sudah berbeda dari bila mesin 2 tak dipasangi knalpot racing seperti contoh berikut

 

Bisa didengar bahwa suara motor motogp cuma bisa ditiru dengan motor 2 tak. Suara tidak bisa ditiru dengan motor 4 tak. Sayangnya sekarang ini yang dijual cuma motor 4 tak saja. Mungkin teknologi memalsukan suara knalpot sudah ada, namun rasanya masih akan lama sebelum teknologi memalsukan suara knalpot bisa diterapkan ke motor kelas menengah ke bawah.

Beda enaknya suara juga makin jauh saat motor dengan knalpot racing dipergunakan harian. Suara dari knalpot makin tidak enak didengar saat motor dikendarai di kecepatan rendah.

Apa mungkin maksudnya agar bisa mirip suaranya Harley Davidson? Jauh juga, coba dengar suara Harley Davidson sungguhan berikut ini:

 

Jadi pemasangan knalpot racing sekarang ini tidak membuat suara motor mirip motogp, tidak juga membuat suara motor mirip Harley Davidson. Keras, tapi nggak enak didengar.

Semoga pembuat knalpot racing ada yang juga memikirkan keindahan suara. Mungkin cuma harapan kosong, karena mau tahu suara knalpot yang di jual online saja susah, deskripsi suara nggak jelas, membingungkan. Coba kalau setiap tipe knalpot diberi contoh suara atau video youtube. Apa ya pembeli harus coba satu satu baru bisa tahu.

Bagi penulis, motor yang pasang knalpot racing tidak membuat motor suaranya mendekati suara motogp tapi malah seperti suara truk tronton diesel yang identik dengan kendaraan lambat.

Ada juga modif knalpot yang walau berisik malah justru mengurangi tenaga akselerasi awal. Jadinya motor nggak cuma berisik, tapi lambat. Sangat merepotkan bagi motor cepat yang mau menyalip. Mungkin karena tahu motornya tidak bisa kencang, maka knalpot dibuat sangat berisik sehingga yang nyalip malas. Ada ada saja cara orang untuk menang, tapi yang begini tidak pantas dihormati. Toh juga jelas banget bahwa cepatnya motor tidak ditentukan oleh kerasnya suara knalpot. Ada kok motor yang senyap tapi kencang banget.

Jadi, modif knalpot silahkan, tapi sebaiknya dibikin yang merdu juga. Jangan asal cuma keras. Keras bila merdu masih bisa dinikmati. Tapi keras yang tidak enak didengar sangat menyiksa bagi yang lain.

14 thoughts on “Saat suara knalpot racing tidak lagi merdu, cuma asal keras dan tidak enak didengar

  1. Iye gan, ane kadang gemez bgt liat alayers Pake sendalpot racing brisik bgt kaya ngerobek gendang telinga. Bawaannya jadi pengen gw tabokin tuh anak.

    Suka

  2. 2tak apalgi ninin malah enak klo pake knalpot racing. banyak yg suaranya tambah senyap. klo 4 tak alamat jadi kaya 2 tak d lepas knalpot. brisiknya minta ampun. palagi klo ngikutin dari belakang pas kena muka, hadehh, jadi sate ni muka. hehehehe

    Suka

  3. Soal Quality of Sound selalu jadi pertimbangan ane milih Knalpot, dari semua knalpot yg udh ane review, R9 Misano yang paling ane suka, feedback dari orang-orang di komplek ane juga bilang ini bukan knalpot bising, tapi knalpot yg suaranya lebih nyaring saja tapi karakter ngebassnya dapet seperti seharusnya motor 4 tak,,

    Modifikasi/Upgrade sektor lain pun benar2 ane perhatikan agar knalpot tidak meraung,, soalnya beda settingan maka pengaruh juga sama Quality of Sound Knalpot, hehe

    Suka

    • terima kasih sharingnya. Sayang bahwa untuk tahu suara, harus dengar sendiri. Mestinya produsen knalpot memberikan contoh suara biar yang beli lebih gampang memilih. Kan beli knalpot suara yang utama dan tampilan yang kedua.

      Setuju soal setingan. Bahkan knalpot standard pun suaranya bisa berubah kalau setingan mesin dirubah. Suara jadi mantap. Menyeting mesin juga bisa pakai bantuan suara knalpot.

      Suka

      • Proses sampai saya pilih R9 Misano ya karena denger suaranya gan, via youtube dan dengerin pun pakai Speaker yg ada Subwoofernya, coz knalpot 4 Tak itu karakternya ngebass dan bass bisa keluar di Subwoofer.

        Alhamdulillah ane gk salah pilih, suara mantap bahkan gk ada satu pun yg bilang knalpot ane bising (bising dan nyaring itu beda gan, nyaring tapi bagus suaranya siapa yg gk suka ?, biar pelan tapi kasar/pecah siapa yg suka ?,,,, malah bagus kata orang2 komplek ane yg ane tanya langsung soal suara knalpot ane.

        Saat jalan pelan, sekitar 40 kmpj pun suaranya adem gk bising (karena settingan pas juga), kecuali memang diblayer-blayer (rpm tinggi di speed rendah) maka suarnaya mengglegar kayak moge, tapi bukan karakter ane suka blayer-blayer gitu.

        Soal performa sih bisa naikin Horsepower (putaran atas, cepet meraih top speed, nah ini yg ane cari). Ini pun setelah mixture disesuaikan pakai o2 manipulator, afr dibikin rich.

        Soal gaya ?

        Ane pake knalpot ini bukan untuk gaya, jujur ane speed freak, sering hampir celaka gara-gara knalpot standar suaranya pelan,, pas ane lagi kecepatan tinggi eh mobil/motor didepan nyelonong banting ke kanan, scara habbit ane gk suka pake klakson, arogan banget mentang-mentang ngebut malah pencet klakson, malah diliatin orang-orang kalo gitu,,. Setelah pake knalpot ini gk ada lagi kejadian tersebut, mungkin kalo digambarkan dengan kalimat: “Maaf, permisi,,, ane lagi ngebut nih,, numpang lewat ya, jangan motong jalan”,,, soalnya kalo jalan pelan, knalpot ini suaranya pelan, gk kayak knalpot racing yg pelan aja udh bising banget, apalagi ngebut.

        Ane sih nyebutnya ini knalpot free flow, bukan knalpot racing, knalpot racing itu bising gan (ini yg cocok dengan artikel agan), temen ane yg pake knalpot racing di Fu nya bahkan sampai dikejar orang pake parang, suaranya bikin emosi, sama kayak komunitas RX King lagi touring bikin emosi suara knalpotnya.

        Nah knalpot yg ane pake ini kalo lagi jalan pelan dia suaranya enak banget, gk bising, gk nyaring, tapi ngebas ngebass, bahkan kalo bisa maenin grip gas bisa bikin suara knalpot ini seakan-akan knalpot standard (sering ane lakukan saat nyelip/melewati polisi yg ada didepan ane pas di jalan).

        Beda sama knalpot racing yg dipake orang lain, saat pelan suaranya kayak geledek, maksud hati mungkin pengen kayak Harley Davidson, tapi Fail, kalo ada dibelakangnya pengennya segera dilewatin aja.

        Ane sadar betul stigma negatif yg dimiliki masyarakat soal pengguna knalpot racing, tapi kalo ane pake knalpot free flow adalah untuk ngejer performa,,, masa pake knalpot racing motornya lambat ?

        Terakhir, soal Merk/Brand,,, bukan maksud promosi,, tapi pakai Knalpot Merk Ternama lebih terhormat kayaknya, soalnya sering banget ketemu alayer blayer-blayer knalpot seakan bangga sama knalpotnya, trus ane lewatin sambil blayer-blayer juga,, eh dia gk blayer-blayer lagi,, padahal knalpot dia itu lebih nyaring dari knalpot ane,,, tapi soal Quality of Sound dan Merk, ane yg menang🙂

        Suka

        • Iya, suara ngebas dan lembut itu menyenangkan. Beda sama yang memekakkan telinga. sangat tidak nyaman didengar. Memang sayang karena kalau mau beli knalpot harus mencari tahu sendiri, jadi belinya juga masih deg degan. Selamat karena sudah dapat yang memuaskan, terima kasih sudah sharing.

          Untuk soal akselerasi, tendangan balik yang memang bikin desain knalpot ribet. Kalau full free flow otomatis tendangan balik di rpm rendah kurang, jadinya kalau di tikugan tajam justru berkurang tenaganya. Yang sering main di trek kenjeran juga bilang bahwa kalau untuk kenjeran knalpot standard lebih ok daripada yang freeflow. Untuk yang pro, knalpot juga sering dijual berdasarkan trek yang mau dipakai. Juga karena itulah TVS sampai bertikai dengan Bajaj saat TVS pakai teknologi yang sama.
          https://kupasmotor.wordpress.com/2014/12/24/bajaj-exhaustec-teknologi-knalpot-meningkatkan-torsi-bawah-tanpa-mengorbankan-torsi-atas/

          Setuju bahwa knalpot standard terlalu bisu, perlu sedikit lebih terdengar, paling tidak seperti Vixion lama atau Satria FU.

          Soal berisik, performa tinggi pun bisa dicapai dengan knalpot tidak memekakkan telinga.
          https://kupasmotor.wordpress.com/2015/06/03/metoda-ampuh-yang-bisa-membantu-kawasaki-ninja-2tak-150r-lolos-standard-emisi-euro3/

          Suka

          • Nah itu yg ane suka dari R9 Misano, dia gk Full Free Flow, tapi mirip sama yg bro bahas di artikel knalpot ninja yg lolos euro 3, terlihat seperti foto dibawah ini:

            Hanya saja beda posisi, bagian yg mengecil didalam, yg lebar diluar,,,

            Jadi gk cuma asal kenceng tapi tetap ramah lingkungan meski pun tidak seramah knalpot yg pakai 3 way catalytic converter (Kalo pake catalytic converter ya mengorbankan performa)

            Uniknya knalpot ini dia gk ada gejala drop di semua rpm, sepertinya tetap ada mekanisme tendangan balik, jadi gk mengorbankan performa atas bawah, malah meningkatkannya. Selama settingan AFR Mixture BBM disesuaikan sampai warna busi jadi merah bata.

            Knalpot ini juga gk nembak-nembak jika mixture lean, cuma ada letupan kecil saat deselarasi, tapi tetap gk enak didengar makanya perlu disesuaikan AFR nya, injeksi ya bisa pakai O2 Manipulator, jika Piggyback terlalu mahal.

            Ini ane baru ganti V Belt gan, makin pelan aja suaranya, halus, pelan, tapi ngebass bulat, ketika diukur saat stasioner SPL nya < 80 db, sekitar 70 db lah tepatnya, saat digeber full throttle distandar tengah (bukan dipake jalan), SPL nya naik tapi masih < 80 db, 78 db tepatnya.

            Soalnya R9 Misano ini tipe Silent Exhaust, pakai DB Killer Permanent gk kayak tipe lain seperti Muggelo (R9 Mugello banyak dibelah polisi tuh), dll

            Apalagi tampilannya OEM Look yakni pakai Cover Plastik disilencernya.

            Ketika ane test emisi, semua nilai-nilainya masih masuk kategori lulus uji, tapi ane lupa persisnya gimana nilainya, struk hasil test hilang entah kemana.

            Semoga kedepannya pemerintah bikin rule buat knalpot aftermarket yg jelas-jelas bukan knalpot racing, tentu parameternya adalah noise level/SPL (db), dan uji emisi.

            Soalnya bro, Quality of Sound itu hak asasi manusia (menurut ane), sama kayak kita milih suara klakson, sama seperti kita merancang sound system, dll

            Ane bukan user yg asal kenceng suara knalpot, tapi harus "merdu" suaranya, dan memberikan peningkatan performa.

            R9 Misano itu pelan suaranya kalo bukaan grip gas juga pelan (eco riding), tapi juga bisa kenceng kalo grip gas kita buka (speed 60 kmpj – top speed suaranya gk bising (intinya rpm sebanding dengan speed)

            Dan itu ane nilai saat riding diluar kota alias di desa yg tingkat kebisingan lingkungannya sanga rendah, kalo di kota ?

            Ane ukur kebisingan di kota itu > 70 db,,, jadi R9 Misano gk ada apa-apanya dengan kebisingan kota itu sendiri, akumulasi dari kebisingan knalpot-knalpot seluruh kendaraan mulai sepeda motor sampai truk, motor ane kalo riding dalam kota udh kayak pake knalpot standard aja gan, hanya saja suaranya “merdu”😀

            Jarang ada rider yg seselektif ini milih knalpot loh gan, hehe,,, keberuntungan ane cuma satu yakni pas beli knalpot ini, udh sesuai ekspektasi, kalo tidak ya bakal ane jual dan cari knalpot lagi, alhamdulillah tidak, hehe

            Suka

            • Wah hebat knalpotnya, dari hasil pengukuran, sepertinya memang sangat ok. Salut karena sudah pakai teknologi yang nggak kuno seperti yang lain. Setuju bila suara knalpot itu penting. Harusnya pihak pabrikan memperhatikan suara mesin juga. Suara kan juga salah satu bagian yang harus bisa dinikmati juga, bukan siksaan, baik untuk kita maupun yang lain. Selamat karena sudah dapat knalpot yang ok🙂.

              Soal catalytic converter, rasanya kalau konsentrasinya kecil secara total polusi belum tentu lebih kecil, kan efisiensi mesin menurun. Knalpot yang meningkatkan tenaga seharusnya lebih ramah lingkungan.

              Kalau untuk mengatur debit injeksi, pernah dengar iquteche yang 600 ribuan, ada tiga potensio untuk merubah nilainya di rentang rpm berbeda.

              Atau mungkin mau coba produk saya (he he he sori iklan), ditempel selang bensin, cocok bila campuran bensinnya lean. suara knalpot biasanya lebih ngebas.

              Suka

            • saya udh pakai O2 Manipulator dari Cheetah Power gan, udh lebih dari cukup bikin Rich BBM untuk memenuhi kebutuhan Knalpot Free Flow.

              Oh ya soal suara, kayaknya Trend Teknologi kedepannya lebih ke Silent deh, cuma bunyi “nguuung” dengunan yg terdengar, agan pasti pernah nonton Film-film futuristik macam Star Tek, dan Batman (produksi terbaru), perhatikan suaranya,,,, suara itu mirip seperti motor skuter matic saat ini, yg mana suara knalpotnya hampir tidak terdengar namun tiba-tiba nyelonong aja dengan suara mirip mesin jet. Dengan catatan kondisi mesin prima, tidak kasar.

              mungkin itu ada kaitannya dengan Power Source dari motor/mobil tersebut yg di masa depan bukanlah BBM, tapi sudah pakai Listrik, nah ini yg jadi kekhawatiran pada motor/mobil listrik, gk ada suara kan bahaya ?. bahayanya seperti yg ane jelasin di komen sebelumnya.

              Tapi soal teknologi selalu ada pendukung tambahan, soal suara silent yg berpotensi bahaya bisa aja diantisipasi dengan kehadiran sensor jarak atau sensor keamanan lainnya seperti gyroscope, dll

              Suka

            • OK. Kalau sudah cukup ok, bila mau manipulasi sendiri, mungkin informasi berikut bisa berguna
              https://kupasmotor.wordpress.com/2015/05/15/hubungan-antara-informasi-sensor-motor-injeksi-dengan-boros-dan-irit/

              Soal suara, nggak setuju, karena walau kecenderungannya knalpot memang makin tidak bunyi, tapi mesin semakin kemrotok, kemrasak, kemlothak, dst. Ini terjadi di mesin baru. bunyi nging itu trend motor 5 tahun lalu.

              setuju dengan soal bahaya. Belum tentu implementasi sensor bisa membantu, kalau campur dengan yang lain malah bisa bahaya karena sistem tentu nggak memikirkan keselamatan yang dibelakangnya. Kalau orang, tentu masih mikir yang belakang.

              Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s