Tidak benar mencopot radiator bisa membuat Honda CB 150 lebih kencang tanpa overheat


Penulis terus terang tertarik dengan komentar yang diposting di websitenya mas IwanBanaran, yang menyebutkan bahwa melepas radiator bisa bikin Honda CB150R lebih kencang.

Semua komentar tersebut sepertinya bermula dari komenter “Pak Bambang”:

34. Pak Bambang – March 18, 2016
ini aku bocorin rumus METUALERGI milik honda …
honda = IRIT
IRIT = dehidrasi tek-tek
dehidrasi = PANAS
panas = KENCANG
Kencang = KLOTOK-KLOTOK
dan METUALERGI adalah ilmu fisika kimia tentang daya tahan Panas
yang dapat diartikan
METU = KELUAR
ALERGI = GATAL GATAL …
makanya kalo ilmu metualerginya belum mumpuni dipastikan akan keluar gatal2 kalo digembur panas sehingga menimbulkan bunyi klotok-klotok di bagian mesin….
Solusi mudahnya dengan melepas radiator sehingga lebih cepat panas..
Ingat semakin panas semakin joss… Semakin meledak…
sekian bung.

Pak Bambang – March 18, 2016
Pak Bambang – March 18, 2016
sesuai filosofi mesin honda “irit”
irit itu akan membuat dehidrasi pada mesin
mesin kalo dehidrasi akan cepet panas ..
dan disaat itulah potensi power gaharr mesin honda keluar…
honda bikin mesin irit agar powernya mudah keluar …
realita dilapangan all new cb / cbr lebih irit dari produk yamaha …
dan itulah sebagai pembuktian motor irit honda berpotensi power besar….

sesuai pepatah lama honda … “semakin panas semakin kencang ”

Tuyul – March 18, 2016
Sport ondah gk laku tu gr2 argumen anda bung.. fbh bli mongtor ondah hrus k rmh anda dl buat nglepas radiator.. seandainya ondah mw nglepas ndiri dr pabrikan mngkin uda kill vxion.. n anda uda gk ada krjaan lg buat nglepas radiator.. itu aja skian.. smoga faham..

Pak Bambang – March 16, 2016

nah banyak rekan2 fby yg belum melek teknologi …
pada jaman gl pro bahkan cb 100 jarang sekali ada asap diknalpotnya ..
nah itu rx king buatan yamaha malah kayak semprot nyamuk …

itu artinya apa mesin gl pro dan cb100 udah dibenamkan teknologi canggih sehingga anti ngebul … ???
sedang rx king … itu bukti teknologi yg belum sempurna …

semoga rekan2 fby legowo …

102. Pak Bambang – March 16, 2016
Tekhnology honda itu irit dan tambah panas makin kencang,,,,mesin generasi cbr skrg sdh standar euro 8 anti ngebul meskipun lifter tensioner bermasalah

Pak Bambang – March 15, 2016
kriteria dohc asli itu potensi power yg besar bung …
dapat dikenali dengan suara mesin yg kasar…
dohc mesin halus itu perlu dipertanyakan …
lihat saja dohc dimoto gp maupun f1…
pasti suaranya kasar efek dari power yg gaharrr…..

Pak Bambang – March 16, 2016
yamaha ahli cat …
dan honda ahli panas …
pilihlah motor yg tahan panas bung ..
jelas mesin honda pilihannya ….

Pak Bambang – March 16, 2016
bunyi teekk teekkk tanda power gahar ..

mohon jangan diplintir kemana mana ..

Pak Bambang – March 16, 2016
itu sport uji nyali lepas radiator berani gak ???
coz motor bikinan honda lepas radiator tambah stabil … power tambah melimpah
dan sangat klop dengan falsafah kuno honda
,,semakin panas semakin kencang ,,,

Pak Bambang – March 16, 2016
bunyi tekk tekk itu tanda motor berpower besar …
cerdas dikitlah bung ..

Pak Bambang – March 16, 2016
gak perlu dianalisa ini motor …
dilihat ada radiatornya .. jelas2 gak akan tahan panas …
beda ama honda punya material sangat mumpuni digadang gadang teknologi luar angkasa turunan pesawat nasa …
makanya malah stabil bila dihantam panas yg tinggi….

Pak Bambang – March 16, 2016

anda terlalu panas memahami opini saya bung …
padahal kondisi anda tak sebagus mesin honda yg digempur panas …
anda semakin panas semakin berkobar dan terbakar ..
beda sama mesin honda semakin panas semakin gaharrr …

Pak Bambang – March 16, 2016
percuma kinclong kalo masih ngandalin radiator …
berani lepas radiator gak bung ???

Pak Bambang – March 15, 2016
makanya saran saya beli motor yg tahan panas …. dan material mesin yang handal ….
nah cuma honda pilihannya…

Pak Bambang – March 15, 2016
mungkin ente lupa bung pernah aku jelasin power dohc ahm aslinya punya potensi gaharrr …
dengar saja suaranya mirip dohc moto gp … itu identik dengan suara kasar … mesin power gahar itu dapat ditandai dengan bunyi mesin yg kasar …. mobil f1 contohnya .. pesawat jet ,,,, kereta api … semua punya power gahar bung …..

Pak Bambang – March 17, 2016
pertanda power besar bung ..
testimoni lepas radiator tembus 190km/h…
walau spek ori pabrik hanya dibisa digeber 178km/h..

itu karena ilmu METUALERGI di honda cukup mumpuni ..

Pak Bambang – March 15, 2016
jangan sewott bung … sebagai pembuktian mesin cbsf yg dikuras air radiatornya malah lebih napol … top speed juga nambah …
makanya material honda lebih tahan kalo soal panas …
kalo panas tinggi otomatis tambah setabil dan kencang …
itu kenapa material honda diatas rata2 ….

Pak Bambang – March 15, 2016
berani adu gak ???
cbsf vs pigson lepas radiator …
mana yg jeblug duluan ….

kita ini bicara realita bung ..
kalo material mesin honda lebih baik kalo soal panas .

Pak Bambang – March 15, 2016

kan udah testimoni bung pada mesin cbsf …
makanya aku tantang nyali cbsf vs pigson sama2 lepas radiator ..
yg meleduk duluan pasti pigson …

Pak Bambang – March 15, 2016
dohc suzuki dan kawasaki lebih halus ..
karena potensi tenaganya kurang gaharrr !!!
motor balap identik dengan suara kasar bertanda power super bengis kayak dohc honda punya …

paham kan bung ???

Pak Bambang – March 15, 2016
ingat berani beropini berarti ada fakta2 dilapangan …
contoh mesin honda semakin panas semakin kencang …. itu bukti bung

Pak Bambang – March 15, 2016
benar bung pernah test cbsf dikuras air radiatornya … mesin tambah kencang dan alus … padahal digeberr sampe mentok …
dan sekarang radiatornya gak dipasang lagi ..

itulah kenapa material mesin jauh lebih unggul dari yg lain .

24. ponidi – March 15, 2016
Cb Punya temanku di lepas radiatornya makin cepet panas, larinya wuzzz…

Pak Bambang – March 15, 2016

bener bung mesin honda
semakin panas semakin kencang …
aku sudah membuktikannya…

Pak Bambang – March 15, 2016
jangan percaya pemberitaan buruk dulu bung …
mesin honda jelas2 sudah teruji ..
masalah bunyi tek..tekk.. tekk..
itu emang ciri khaz dohc power besar…

Pak Bambang – March 15, 2016
tenangkan hati bung
cbr adalah mahakarya
sempurna yg tak terbantahkan …
salam semakin panas semakin kencang …
ingat itu !!!

Pak Bambang – March 15, 2016
tenangkan hati bung
cbr adalah mahakarya
sempurna yg tak terbantahkan …
salam semakin panas semakin kencang …
ingat itu !!!

Pak Bambang – March 15, 2016
benar bung kayak kasus bunyi tek..tekk..tekk
selalu diblow up berulang ulang ..
maklum mereka gak ngerti suara mesin dohc yg sesungguhnya…
helikopter yg mesin canggih saja malah berisik kok … apa lagi mesin balap identik dengan berisik …
saya rasa mesin yg berisik itu lebih bertenaga.
fby nya saja yg kuper .

Pak Bambang – March 19, 2016
entah kenapa rekan2 semua mencemo,oh rumus mencopot radiator ….
padahal dengan mencopot radiator suhu mesin jadi lebih optimal dan akan menghasilkan daya bakar yg tinggi … semakin berkobar api didalam silinder semakin kuat pula tenaga untuk menggerakkan piston … otomatis menghasilkan tenaga yg sangat gaharrr … ingat itu harus sesuai METUALERGI masing2 pabrikan … dan honda ahlinya ,sesuai filisofi kuno semakin panas semakin kencang

Pak Bambang – March 19, 2016

bunyi tekk.. tekkk…
mengindikasikan power gaharrr bung … situ belum pernah deket mesin f1 ya … ???
kalo belum ane maklumin bung …
mohon belajarlah wawasan bung, dunia ini tak selebar daun jeruk …

dah gitu aja…

33. Pak Bambang – March 19, 2016
sport sempurna bung … jelas teknologi pun canggih dan sesuai dengan harga value yg pas sekali … tapi apapun itu semua tergantung ilmu METUALERGI pabrikan masing2 bung …. dan honda 1000 langkah lebih maju dalam teknologi panas …
kalo material murah pasti akan memuai hingga luber dihantam panas tinggi … kalo milik honda akan mengkristal jika semakin panas … ibarat mesin honda itu pelari yg dikasih sambel dan merica ,keringat akan muncul dan suhu tubuh meningkat efeknya jelas lari secepat mungkin meninggalkan lawan .. supaya cepat nyampai digaris finish dan minum sebanyak banyaknya …
nah bagi orang awam penjelasan ini mungkin dapat memahami teknologi METUALERGI yg ada dihonda …..

sekian ____

75. Performa Sang Penakluk – March 19, 2016
Salam super bung

setelah saya membaca isi komen dari pak bambang (copot radiator)..’ kini new CB150 saya semakin liar dan gahar…
Top speed 188kpj dengan sangat mudah diraih. Untuk itu saya haturkan terima kasih kpd pak bambang.

Salam super bung

Pak Bambang – March 17, 2016
jangan ngece kamu … apakah situ berani lepas radiator pigson … ???
monggo …

28. fans pak bambang – March 16, 2016

Sejak pak bambang ngasih ilmu pengetahuan tentang honda akhirnya saya tidak ragu lagi membeli honda dan tidak ragu melepas radiator motor honda saya… karena semakin panas semakin yahuutt

65. mbahne bambang – March 19, 2016
sudah terbukti anak2….memang betul teori metualergi bambang, buktinya cbr saya dlepas radiatornya oleh bambang dan hasilnya tenaga lebi gahar dan kencang….meningkat 60% … maka dari itu yg punya motor honda lepaslah radiatornya biar makin gahar dan kencang

Pak Bambang – March 18, 2016
percuma kalo masih ngandalin radiator ……
itu bertanda ilmu metualerginya kurang yahud …
berani gak pigson lepas radiatorrr ????
monggo buktikan …!!!

 

Komentar komentarnya rame. Kalau soal irit, penulis pernah punya Honda Supra Fit 100cc 4 tak yang FC nya 30km/liter yang kebetulan mirip Suzuki Crystal 110cc 2 tak. Cerita yang sama diungkapkan oleh teman yang pernah pakai Yamaha Alfa dan Honda Revo, atau yang pernah pakai Suzuki RC dan Honda Astrea Prima. Jadi soal irit itu nggak mesti, 2 tak pun bisa lebih irit daripada 4 tak. Jangan percaya sama iklan.

Soal asap, lha wong 4 tak vs 2 tak, yang 2 tak memang jauh lebih berasap. Baru kalau pakai knalpot mahal dengan katalis dan sistem oli tambahan yang bagus asapnya jadi sedikit. Mesin 4 tak pakai knalpot cuma pipa saja juga bisa tidak berasap karena desain memang beda. Jadi tidak fair membandingkan mesin 2 tak dengan 4 tak untuk soal asap.

Mobil itu sekarang DOHC semua tapi bisa sangat senyap, dengan akselerasi bisa menyaingi motor sport 150cc walau mobilnya cuma yang LCGC. Jadi DOHC dan tenaga besar tidak identik dengan kemlothak dan kemrosok mesin.

Kembali ke soal radiator, ini sebelumnya pernah dibahas oleh 78deka:
Kalau C** 150* Makin Panas Makin Ngacir…… Copot Aja Radiatornya ( Mbah Darmo )

Di sini pun deka nggak akan membahas itu motor, yang mau ane bahas adalah kalimat tentang :
“Ternyata karakter Honda New CBR150R mirip dengan mesin diesel. Semakin panas, performanya kian ngacir. Artinya untuk perjalanan jauh semakin asyik. Tidak perlu khawatir mesin overheat walaupun digeber terus menerus.

Berarti benar kepercayaan orang tua kita zaman dulu yang bilang bahwa Honda kian panas kian kencang.”

Hwaduh….. masak sekelas otoplus nulis kek gitu ya….. nanti persepsi yang baca bisa beda lho…… Kalau menurut deka yang newbie tentang dunia permotoran, sebuah mesin itu bekerja maksimal dan efisien pada suhu tertentu, tidak kurang dan tidak lebih. Mesin akan mengeluarkan power maksimal pada suhu kerja paling ideal. Makanya perlu adanya pemanasan mesin sebelum beroperasi dan adanya sistem pendingin pada mesin. Fungsinya sistem pendingin itu agar suhu mesin tidak terlalu panas diatas batas toleransi ideal kinerja sebuah mesin. Makanya motor yang sudah dibekali dengan sistem pendingin radiator harusnya lebih bagus karena suhu mesin relatif stabil dibandingkan dengan air cooled yang mengandalkan suhu lingkungan.

Artikel tersebut merefer ke motogokil:
Semakin Panas Mesin CBR150, Performanya Semakin Optimum, Semakin Ngacir
CB makin panas makin ngacir

 

Soal dikatakan bahwa mesin Honda makin panas makin bertenaga, penulis tidak setuju. Karena buktinya radiator dipasangi cover saja bisa bikin masalah. Seperti contoh berikut ini, kutipan dari grup CB150R Surabaya:
cover bikin overheat2

cover bikin overheat4

cover bikin overheat5

cover bikin overheat6

cover bikin overheat

Jadi bila kipas mati, air radiator kurang, radiator terhalang bisa bikin overheat, maka saran Pak Bambang yang menguras air radiator atau bahkan melepas radiator akan bisa membuat mesin overheat. Bahkan jelas ada contoh yang mesinnya jadi overheat saat airnya habis. Sekalipun benar tenaga bertambah, maka komputernya bisa tetap protes dan mematikan mesin atau bahkan bisa memunculkan engine check.

Disebut juga bahwa kipas mati bisa bikin overheat, sehingga jelas fungsi kipas di radiator sangat penting, terutama saat macet.

kipas radiator Honda CB 150 R

 

Soal dikatakan melepas radiator atau menguras airnya bisa menambah performa, bisa jadi benar. Namun rasanya bukan karena semoboyan makin panas makin bertenaga tapi karena sirkulasi air radiator membutuhkan kerja pompa. Pompa tersebut mengambil sebagian dari tenaga mesin. Dengan menghilangkan air maka kerja pompa jadi ringan dan beban mesin jadi berkurang.

Daripada menghilangkan air radiator, cara yang lebih sip sepertinya adalah mengganti pompa dengan yang elektrik bila yang sekarang langsung terhubung dengan mesin. Atau ganti yang pwoernya lebih kecil bila sudah pakai pompa elektrik.

Sebaiknya jangan mencoba menguras air radiator motor bro untuk menguji teori tersebut. Sebaiknya tanya tanya kepada pemakai lain yang pernah mengalami kehabisan air radiator. Coba tanya, apa benar tenaga mesin bertambah dan mesin bisa jalan terus. Kalau dari faktanya yang disharing oleh pemilik Honda CB150R, yang mesinnya sama dengan yang di CBR150R, maka mencopot radiator / radiator tidak pakai air itu justru dikatakan bisa merusak mesin.

Semboyan makin panas makin bertenaga itu tidak seluruhnya benar karena bila sampai overheat / panasnya kelebihan maka justru akan merusak mesin. Memang benar mesin dingin tenaganya kurang, tapi menguras air radiator bisa akan membuat mesin berhenti bekerja karena overheat. Mesin akan bekerja maksimal pada suhu optimal, yaitu tidak dingin namun juga tidak terlalu panas. Mesin yang sudah didesain menggunakan radiator akan mengalami masalah overheat bila radiator dilepas atau air radiator dikuras.

Menurut penulis apa yang diungkapkan oleh Pak Bambang adalah sesuatu yang salah. Jangan dituruti, baik bro pengguna Honda ataupun Yamaha ataupun merek lainnya.

19 thoughts on “Tidak benar mencopot radiator bisa membuat Honda CB 150 lebih kencang tanpa overheat

  1. ngohahaha… banyak juga yang kemakan dagelannya pak bambang, sampe dimuat di blog juga, dagelan satire pak bambang memang tiada duanya

    Suka

  2. artikel bagus, untuk mengingat kan orang awam akan penyesatan otomotof pak bambang,
    tapi kalo gak ada pak bambang, kayaknya gak rame ..😀

    Suka

  3. Internal combustion pada engine 4 tak memang memerlukan panas tinggi untuk menghasilkan tenaga, namun keadaan sebaliknya diperlukan oleh dinding silinder agar tahan melakukan pembakaran dalam jangka panjang. Yang umum dilakukan itu adalah mengionisasi dan menaikkan suhu bahan bakar namun udara yang masuk didinginkan agar rasio Afr mendekati 14:1. Baik mobil atau motor yang menggunakan radiator yang dilengkapi sistem kontrol otomatis akan berusaha menjaga suhu mesin di rentang 85-90 derajat celsius.

    Suka

    • fungsi bensin juga memang sebagai pendingin. Dikatakan bila suhu sudah terlalu panas maka bensin akan disemprot lebih banyak agar ruang bakar lebih dingin. Rasanya untuk motor tidak pakai metode mendinginkan udara masuk.

      Suka

      • Bukannya tidak memakai metode mendinginkan udara atau intercooler, karena mendinginkan udara untuk mobil setahu saya juga hanya dipakai ketika mesin menggunakan turbo atau super charger dan karena prosesnya cukup rumit dan ruang di motor sangat terbatas makanya tidak dipakai, entahlah kalau ninja H2 itu pakai intercooler tidak? Dan teknologi yang paling menjanjikan dan lebih masuk akal untuk motor selain VVA/CVVT/VVTi adalah skyactive nya Mazda, bayangin aja kompresi 13:1 bisa pakai bbm Ron 90.

        Suka

        • Kalau pakai turbo dan supercharger biasanya pakai intercooler walau kecil.

          VVA/CVVT/VVTi memang bisa membuat pembakaran makin efisien di seluruh rentang rpm, namun kalau untuk motor mungkin nambah beratnya terlalu banyak. Sehingga implementasi paling cuma sebagian saja, tidak keseluruhan (panjang/volume saluran udara masuk dan keluar, tidak cuma setelan klep valve saja).

          teknologi skyactive bagus. sepertinya prinsipnya membuat pendinginan mesin lebih efektif:
          How Mazda’s Skyactiv Fuel-Efficiency Technology Works

          Namun untuk efisiensi sepertinya masih sama saja dengan yang lain, paling tidak masih belum seefisien mesin 3 silinder kalau lihat angkanya yang masih 1:17 untuk luar kota, sementara mobil LCGC gampang bisa dapat 1:20 atau lebih.

          Suka

  4. hahaha…
    jadi ingat jaman dulu, orang orang tua pada bilang honda bagus, makin panas makin kencang…. fbh pasti percaya om….

    Suka

    • Iya, dulu jaman karbu, sehingga semprotan bensin tidak bisa otomatis berubah sesuai kondisi. Kalau sekarang sudah pakai injeksi, kepanasan justru bikin motor berkurang tenaganya. Karena kompresi yang tinggi maka mesin jadi lebih cepat panas. Bisa lebih parah bila bensinnya pakai oktan terlalu rendah. Saat overheat tenaga justru turun.

      Suka

  5. klo pake oli kental semacam sae 50 ,60, 70,80,ato 90,ane prcaya semakin panas,semakin kencang,krn ktika pake oli dgn sae kental,pd titik panas trtinggi akan semakin enteng tarikan,timbulnya pepatah onda dlu krn oli yg d gunakan adlh oli dgn sae 20w50 n minim penguapan , krn waktu itu cm bebek onda yg pake oli kental,otomatis semakin panas semakin kencang,beda lg dgn pke oli encer smacam 10w30 ato 10w20 klo ada,semakin panas semakin overheat n cepet mnguap, g pke radiator mkin jozz,pengaruhnya cuma d awal,lama klamaan akan overheat,bsa2 overheat tingkat dewa = meleduk,kcuali systemnya pake air cooler

    Suka

    • Dulu rasanya sudah umum untuk motor Yamaha kalau panas harus berhenti. Jadi wajar Honda pakai iklan begitu. Setelah pakai radiator justru pemilik Honda sport ada saja yang mengeluh seperti itu.

      Memang kalau Honda sekarang dikasih oli bawaan 10W30, justru jadi lebih gampang overheat, namun sepertinya harus menyalahkan juga kualitas olinya.

      Suka

  6. mkanya oli encer dgn sae 10w30 ato 10w20 drain interval lbh pndek,bda lg klo sdh full syntethic, otomatis lbh baik krn minim pnguapan dgn adanya aditif2 yg trkandung d dlmnya.

    Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s