Ganti oli karena X-Ten jelek akhirnya coba Evalube Pro


Penulis kecewa dengan oli X-Ten:
Impresi pertama pakai oli X-Ten sport kok terasa lebih berat dari Mesran Super + MG?

Belum dua bulan tapi oli terasa sudah nggak enak. Yang menjadi penyebab penulis ganti oli adalah oli yang sudah jadi encer.

Padahal waktu awal awal oli rasanya kental banget. Bahkan saat menyalakan mesin pagi hari terasa sekali mesin jadi berat tarikannya, sampai hampir nggak kuat mesinnya. Namun beberapa minggu setelah itu oli terasa encer. Setelah lebih dari satu bulan oli jadi encer banget bila dipakai siang hari. Suara mesin sudah mulai terdengar padahal itu sudah ditambahi minyak goreng.

Penulis curiga bahwa oli ini terlalu mengandalkan viscosity index improver. Aditif yang gunanya untuk menambah VI. Oli aslinya encer, lalu ditambah aditif VII biar jadi kental.

Problemnya adalah VII nya terlalu banyak nambahnya, sehingga oli jadi terlalu kental. Lalu VII nya kualitasnya jelek sehingga oli jadi cepat rusak, jadi encer lagi. VII jelek diketahui membuat shear stability berkurang. Nggak cocok untuk motor.

Saat olinya diganti, terlihat oli sudah jadi sehitam kopi dan encer sekali. Padahal motor penulis pakai rpm tinggi cuma beberapa menit tiap harinya.

Penulis nggak menyarankan pakai oli X-Ten, apalagi untuk yang sering pakai rpm tinggi. Malah lebih enak mesran super.

Sekarang penulis mencoba evalube pro, 35 ribu, 10W30 Jaso MA2:

Aslinya ingin coba evalube runner, 24 ribu, tapi sayangnya cuma ada 0,8 liter. mungkin lain waktu. Sebenarnya malas coba oli matik lagi tapi ingin tahu sifat oli evalubenya.

Setelah pakai oli evalube tarikan terasa enteng lagi. Tapi seperti saat pakai enduro matic, napas mesin jadi kurang lega. Tinggal dilihat bagaimana bila dibandingkan dengan x-ten. Yang jelas sisa jelantah dari x-ten bakal mempengaruhi performa juga.

15 respons untuk ‘Ganti oli karena X-Ten jelek akhirnya coba Evalube Pro

  1. sekitar 2 minggu lalu stelah baca2 disini akhirnya nyoba nambah minyak goreng dalam pemakaian oli

    sya sudah setahunan pakai x-ten dan drain di sekitar 4000-5000 km lalu ganti oli. ide utk nambah MG setelah pemakaian oli skitar 3000an km

    stlah MG dituangkan k mesin , nyalain motor terasa idle yg sedikit tidak stabil sepertinya krn pelumas dan mg blom senyawa dicoba riding terasa letupan knalpot terasa agak bulat saat memainkan gas. besok mulai dipakai riding sehari2 respon mesin lbh hening halus cuman saat rpm dan speed akselerasi 60km/jam keatas terasa nahan/ngeden

    tp saat stop n go mesin lbh halus dan senyap. coba sy pakai riding k benowo pp (kurleb 50an km) mesin mudah panas ternyata dan aksel makin nahan
    akhirnya besoknya sy ganti oli , tetep pakai xt40 lagi tanpa tambahan MG

    suara knalpot gak sebulat dan sehening saat pakai mg , tp akselerasi kembali normal dan enteng lagi . Bahkan saat dipakai speeding 80-90km/jam suara mesin sangat enteng

    kira2 knapa om, kok bisa malah berat klo pakai MG ?

    ataukah emg oli ini gk cocok klo ditambahin mg ?

    Suka

    • Terima kasih sharingnya. Aneh juga tarikan terasa nahan di kecepatan tersebut. Apa karena MG nya mengangkat endapan lumpur ya? Apa sebelu tambah MG di 80-90km/jam juga sangat enteng?

      Soalnya waktu saya menambah MG terasa makin enteng waktu masih pakai xten sebelumnya. Dari teori juga harusnya pakai MG lebih enteng karena MG setara dengan oli 0W16. Aneh bila terasa berat.

      Apa sudah pernah membandingkan xten dengan oli lain macam pertamax fastron techno 10W40 atau enduro racing? Saya sendiri nggak berani pakai Xten lebih dari 2000 km. rpm sering tinggi sih.

      Soal suara mungkin karena xten ada aditif molynya?

      Suka

      • sebelum ditambah mg untuk oli yg sudah dipakai kurlep 3000km penurunannya d shifting aja jd ceklak2 saat turun gigi. performa pemakaian sya rasa gk beda jauh . biasa speeding d kec 70-90 enteng aj . perbedaan performa klo oli udh minta ganti itu saat stop n go , rasanya gak se enteng saat oli masih baru

        utk MG sendiri yg sy tambahkan skitar 50-60cc blom brani ampe 100cc krn oli bawaan sendiri penguapannya gk terlalu banyak jd nmbah MG nya volumenya cukup segitu.

        dan waktu diganti oli kelihatan item banget nget , target sy mo pakai oli ampe 4000an km gagal (kali ini)

        klo perbandingan sebelumnya cuman sama shell ax7 yg performanga emang enteng (cuman gk bisa kena macet) cuman pemakaian mentok 2000km . msh blom pnah nyoba fastron techno ataupun enduro sih

        sy jg ngerasa aneh wktu di artikel review oli klo tarikannya berat. apakah ada kaitannya krn memilih xt40 yg sport bukan pakai yg xt super max?

        tapi dari artikel diatas dan pengalaman pemakaian kmaren sepertinha oli x-ten ini kurang jodoh klo ditambah MG

        Suka

        • Terima kasih infonya.

          Wah, apa nggak terlalu telat ganti oli menunggu sampai saat stop and go terasa berat tarikannya? Saya biasanya justru ganti oli saat suara mesin sudah mulai kasar. Yang seperti itu takutnya resiko muncul sludge.

          Oli itu saat dipakai makin lama makin encer. Setelah oli mulai teroksidasi parah, maka oli akan makin kental.

          Untuk oli xten mungkin saya akan pakai cuma 2000 km.

          Saya curiga kekentalan xten tidak sesuai dengan bungkusnya. Karena saya sudah coba Fastron techno 15W50, repsol 20W50, SGO 20W50, mesran super 20W50 tapi kok xten terasa lebih berat dari kesemua oli itu walau kekentalannya disebut 10W40. Atau pas lagi apes.

          Suka

  2. Mau tanya om … ane pengguna nvl dan sekarang pake fastron ijo … entah kenapa ane merasa penasaran dengan oli encer karena setau saya sistem pelumasan vixion yang memanfaatkan celah crankshaft sebagai jalur pelumasan untuk mendorong naiknya oli ke silinder dan piston rasa”nya menguntungkan oli yg lebih encer … saya tertarik dengan xten premiumnya yang berani bilang double ester dengan sae 5w-30… tpi saya agak ragu jg soal encer nya apakah masih bisa memberikan perlindungan yg baik terhadap mesin … saya jg sering baca” blog ini yg mengatakan kalo perlindungan dri ester itu cukup baik dan oli encer itu tidak masalah asal punya aditif yang baik … untuk masalah ini saya mohon advice nya om … oiya untuk beberapa review yg saya lihat ada yang bilang kalo xten yg varian ini punya rasa yg mirip sama motul 7100 waktu di tes di mt25

    Suka

    • Masalah dari oli Xten adalah, walau memang ada esternya, tapi bahan dasar dari olinya sangat sangat meragukan.

      Karena masa iya di hari pertama oli 10W40 pagi pagi bisa bikin mesin mati ketika di gas? Lalu hari kedua nggak begitu. Hari ketiga makin lancar. Minggu kedua olinya jadi sangat encer. Ini oli yang cepat rusak. Yang saya takutkan oli 5W30 lebih parah lagi dari yang 10W40.

      Mungkin olinya terasa seperti motul 7100 ketika masih baru. Tapi bisa jadi bakal terasa seperti oli rusak ketika sudah 2 minggu dipakai.

      Yang jelas saya sekarang takut pakai oli xten berdasar dari pengalaman pakai yang 10W40. Oli ini termasuk oli yang paling jelek yang pernah saya coba dari sisi keawetan. Sama parahnya dengan Evalube Runner. Cuma tahan 2 minggu. Padahal Mesran super bisa minim 3 bulan.

      Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.