Mengapa kalau pemilik motor kasih testimoni negatif bukannya didukung tapi dianggap bohong atau BC?


Sebenarnya nggak berniat untuk membahas ini tapi komentar pembaca di artikel sebelumnya tentang perlu tidaknya uji hajar lubang membuat penulis jadi ingin bahas.

Saat membaca berita tentang Honda CB150R yang triple clampnya patah yang pertama bisa disimpulkan dari judul atau pemberitaannya adalah rata rata pada meragukan kebenaran klaim dari pemilik motor. Beberapa malah terkesan cenderung percaya sama celetukan bahwa di situ nggak ada lubang dalam.

Terus terang saat membaca itu penulis jadi teringat soal pemilik Xabre yang diminta Yamaha untuk minta maaf karena sharing saat ia celaka:
Swing arm patah dan sharing tapi malah disuruh minta maaf oleh pabriknya

Saat itu ada catatan berikut:

CATATAN DARI HASIL KLARIFIKASI LANGSUNG KE PEMILIK :
1. Bahwa motor tersebut dibeli second lewat COD di FB
2. Kejadian berlangsung pada bulan Februari lalu saat perjalanan dari Bekasi ke Cirebon
3. Kejadian pada tengah malam setelah hujan
4. Arm patah setelah menghajar beberapa lubang (> 5)
5. Kecepatan sekitar 90-100 km/jam
6. Motor sudah dijual kembali dan kondisi arm sudah diganti milik Vixion
7. Tidak ada satupun media atau blogger yang minta ijin sehubungan berita ini

Entah mengapa butuh detil seperti itu. Entah mengapa ada angka lebih besar dari 5. Apa kalau menghajar lubang lebih dari lima itu motor apapun pasti patah? Kalau jalan 100km/jam kena lubang itu wajar patah? Pakai motor bekas kena lubang itu wajar patah? Jalan malam malam kena lubang itu wajar patah? Sayang itu pakuan acuan standar merek apa nggak disebut.

Penulis terus terang menunggu apa pemilik motor tersebut bakal didatangi sama tim dari pabrikan juga. Tapi katanya pemiliknya tentara? Bakal sulit kalau benar.

Dari pemberitaan soal CB150R itu penulis menangkap dua respon. Yang satu menganggap motor menghajar lubang itu wajar kalau triple clampnya patah. Yang satu lagi menganggap yang posting berita itu bohong.

Kalau yang punya pendapat selain itu dianggap BC.

Penulis menganggap berita itu benar dan bukan rekayasa. Mestinya untuk motor seharga segitu, keluaran masih lumayan baru, kena tambalan atau lubang di jalan tersebut nggak sampai patah triple clampnya. Walau kena lubangnya lebih dari 5 kali. Walau motornya berjalan gas pol. Walau dipakai boncengan.

Kalau memang begitu kebutuhannya, apa ya disuruh beli trail? Yang malah lebih bahaya dan nggak enak dipakai boncengan? Nggak dijamin trailnya aman juga. Yang matik jelas gugur, karena ada berita mesin pecah gara gara lubang.

Penulis terus terang heran. Apa yang punya motor yang sama pingin mengalami kejadian seperti itu juga? Nggak malah didukung tapi malah dianggap BC? Yang bilang begitu itu apa beneran asli fans? Apa nggak pingin motornya jadi lebih baik?

Rasanya kok kalau di Eropa atau India nggak begitu. Kalau ada yang kena musibah karena motornya bermasalah pasti akan didukung oleh pemilik yang lain. Biasanya akan memeriksa motornya sendiri atau kasih solusi atau saran agar tidak terulang lagi. Ada yang tanya tanya juga di share sambil dikasih solusi.

 

Terus terang penulis kasihan juga sama pemilik motornya. Sudah celaka, dan ingin sharing tapi malah dianggap bohong.

27 respons untuk ‘Mengapa kalau pemilik motor kasih testimoni negatif bukannya didukung tapi dianggap bohong atau BC?

  1. Soalnya org2 sini bangga kalo motornya dia laris manis, top seller, makanya ngamuk kalo ada berita jelek ttg motor nya, takut gak laris lg.
    Tapi org2 sini jg gak suka kalo motornya sama dgn motor org lain, makanya rajin modif biar tampil beda.
    Tapi kalo org lain beli motor yg beda dari motor pilihannya, bakal diejek2in, dikompare sampe berbusa2 “ngapain beli itu, bagusan yg gw, soalnya bla bla bla..”
    Tapi kalo org lain pada beli motor yg sama, jd banyak kembarannya, ga suka juga, terus dimodif biar tampil beda.
    Tapi kalo org lain pada beli motor yg beda, ga suka jg, soalnya motor pilihannya sndiri jd terkesan gak laku.
    Kembali ke awal..

    Suka

  2. Sepertinya itu ulah sales tukang bc aja, modal wifi gratisan bikin nickname gonta ganti trus komen isinya sampah semua. Kalau konsumen asli nggak akan seperti itu, malah harusnya bersyukur ada yang mengingatkan resiko kerusakan pada kendaraan bermotor miliknya.

    Suka

  3. sudah gk heran om,,
    yg sering keliaran di komen blog,,,buanyak salesnya.
    eh iya om,,kemarin saya ke bengkel cek verza,,
    trnyata oblak jeroan tripel clamp,,ganti klaker,,
    motor oktober 2014,,odo 32.000km,,bunyi cekluk2 kl lewat tmbalan2 kecepatan tinggi trnyta klakernya,,sekarang sudah gk bunyi,,
    jalan di blitar memang bnyak yg rusak,saya jg bawa motor jarang pelan..hehehe,,

    Suka

  4. Otakkk bebbbbaLLLL sih…..konsumen kok ikut ikutan pusing mikirin ms…lbh ngributin ms drpd kualitas…. 😂 😂….

    Suka

  5. Om Cahyo sorry OOT, apakah ada dampak negatif dlm pemakaian minyak goreng untuk “aditif” oli mesin jika dipake dlm jangka waktu lama, soalnya pernah ane nemuin di youtube ada yg bilang bahwa itu bisa bikin kerak kuning diarea “valve adjustmen” diarea didalam tutup valve???

    Tolong di kasih penjelasannya.

    Suka

    • punya saya enggak mas,,,verza odo 32.000km,,,
      pakai fastron techno+sania 100ml,,
      gnti oli tiap 5000km,,
      kemarin waktu gnti kmpas kopling+setel klep,,jeroan mesin bersih,,sory gk ada fotonya.
      dari baru sudah pakai fastron+mg,,gk prnah pakai oli AHM.

      Suka

    • Seharusnya kerak minyak goreng itu hitam. minyak goreng bekas warnanya juga makin menghitam, bukan makin kuning. Kalau kuning pasti kerak zat lain.

      Tapi tetap harus diperhatikan agar ganti tidak menunggu hitam. Umur tergantung oli. Waktu saya pakai fastron, mesran dan evalube (sekarang) warna oli nggak hitam walau sudah beberapa bulan. Tapi waktu pakai x-ten baru sebulan sudah hitam.

      Suka

      • Ok Om, brati kayaknya aman2 aja pake migor. Oh ya apakah aditif migor juga bisa dipake buat motor matic Liquid Cooled macam Vario 150/N-Max/Aerox 155 gitu?
        kalo oli Fastron Techno hijau sae 10w-40 itu bagus gak om klo buat oli sesat matic liquid cooled?

        Suka

        • bantu jawab,,saya punya vario 125 LED,,jg liquid cooled…pakai fastron..tarikan enteng,mesin halus gk ngorok,,matic butuh encer tp kualitas bagus,,10-40 fastron sudah cukup,,
          dipasaran oli dengan kualitas bagus dan harga rasional ya enduro racing/fastron techno hijau,
          dengan harga 75 ribu kualitas sama dengan oli ratusan ribu(liqui moly,motul ester)

          Suka

  6. ya gw aja di anggap sales padahal gw juga jelasin kekuragan MX King, gw kasih pandangan gw tentang Sonic/GTR dianggep BC, padahal realitanya secara kualitas dibawah MX King atau FU Fi. Kekurangan MX King sampe saat ini sih cuma 2

    1. Batok tipis jd klo kena jalan keriting goyang2 kek pedangdut
    2. Klo kena poldur or jalan bopal dikit shock depan bunyi blethak

    Kelebihan
    1. Tarikan enteng
    2. Bensin Irit (10rb pertamax bisa 65km)
    3. Gampang netral
    4. Cornering bisa di ubah gaya or posisi apex nya
    5. Spakbor belakang lebih kokoh dibandingin Supra GTR 150 The DNA MotoGP DOHC.
    6. Rem pakem, tidak ada gejala limbung klo hard brake

    Klo dibandingin ama Supra GTR
    Gw gak tau kelebihannya cuma overall gw cek waktu ke dealer Honda, body tifis, batok sama tifisnya kek MX King, Spakbor belakang kesannya cheap, gampang goyang klo di bawa jalan. Jok tifisss, lebih tifis dr MX King yg juga tifis. Ya gitu sih, klo tarikan beti, cuma lebih enteng kekx dr MX King. Buat cornering gak seenak MX King, hard brake gejala limbung ada cuma gak separah Suzuki Tornado GS (Ngoahahahahaha).

    Klo tarikan paling enak Tornado GS, std nya aja enak apalg korekannya. Bensin Tornado bisa 45KPL, cuma olsam nya super buorooossss

    Suka

    • Sip. Terima kasih informasinya yang detil. Iya, padahal kekurangan itu bisa jadi masukan untuk pabrikan. Kalau konsumen asli kan tinggal bilang no problem atau ingin dibenahi. Kalau bantah jelas bukan konsumen.

      Iya ya, beberapa motor ada yang hobi belok sendiri saat di rem. Padahal kalau sport harusnya stabil.

      Wah irit juga bisa 45km/liter. Iya, harga beli oli samping saingan dengan beli bensinnya.

      Suka

      • kurang ngerti sport yg mana yg belok sendiri, bisa jadi komstir nya error atau kurang pas setelan shock depannya. klo std pabrik harusnya engga sih.

        klo tornado boros olsam emang iya krn pada saat berhenti pun oli samping terus ngocor, klo lama gak di nyalain terus di stater ya gitu dah, langsung fogging, HAHAHAHAHAHAHAHAHA

        cuma bagusnya part mesin lebih awet, klo pun kena paling piston dan ring nya, ujung2nya korter. intinya sih nikmatin aja motor/mobil yang ada. klo pun ada kekurangan ya wajar gak ada produk yg sempurna. klo anggapan kencang dan irit Honda ya engga, klo kebat kebut ya pasti boros, klo nyante irit wajar, semua jg irit, untuk matic/bebek sih gw vote Suzuki. Klo sport sih motor laen bae klo performa std mah. Klo GSX sih udh pasti lebih boros drpd sport lain.

        Suka

  7. klo soal safety riding, langsung deh blogger sebelah langsung nyinyir, ehh pas rangka patah sm triple clamp patah pada kemana yah?

    Suka

    • Kalau sudah berhubungan dengan motor seperti dianggap nggak ada hubungannya dengan safety riding lagi. Soal jok, pegangan tangan, lampu ,dst…

      Apa perlu ada review, motor yang sesuai safety riding ya?

      Suka

      • modifikasi tanpa aturan safety riding ya berbahaya juga, kecuali memang performance part cem RCB, velg yg lebih berkualitas, bukan velg almu kena lobang dikit lngs peyang.

        Suka

  8. di Indonesia recall produk itu aib, harusnya Pemerintah sebagai regulator turun tangan agar konsumen Indonesia tidak dirugikan dan safety. harusnya sebagai produsen yg baik itu sebagai masukan yg baik utk memperbaiki kualitas produknya, bukan sebaliknya karena takut alasan penjualan.

    Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.