Skok motor matik yang single action


Sebelumnya soal apa arti single action di skok itu penulis nggak ngerti.

Tapi jadi jelas setelah bro Widi sharing informasi berikut:
Pertanyaan

6. Mengapa shock belakang motor jenis sport lebih nyaman dibanding shock belakang motor jenis cub?
Pada motor-motor sport jenis touring seperti Honda MegaPro, Honda Tiger memang lebih nyaman dibanding cub. Hal ini dipengaruhi oleh sprung mass yang diredam oleh shock. Untuk shock yang menggunakan konstruksi double tube memungkinkan mendesign suspensi dengan Spring yang lembut dan kinerjanya dibantu oleh damper dalam menahan beban kendaraan (kompresi) serta meredam kembali gaya ke atas dari spring (rebound)

Sementara itu shock belakang sebagian motor jenis cub dengan konstruksi single tube single action design, damper tidak membantu kerja spring pada saat kompresi sehingga dibutuhkan spring yang lebih keras untuk menahan beban kendaraan. Untuk jenis ini damper hanya berperan pada saat rebound.

Entah mengapa penjelasannya masih jamannya megapro. Disebut bahwa motor laki lebih nyaman karena sprung mass dan desainnya double action. Sementara itu punya motor bebek disebut desainnya single action. Sprung mass itu beban yang ditanggung sama suspensi. Di motor sport gede karena mesin nempel bodi. Kalau di matik itu kan mesin nempel ban.

Single action itu nilai hambatan shock breaker itu cuma ada waktu suspensi melar balik (rebound / tension). Kalau double action itu waktu suspensi memendek (bound/compression)juga ada hambatannya. Berikut ilustrasinya:

 

Terus terang penulis kaget. Kagetnya adalah wah parah, ternyata lebih jelek dari yang penulis bayangkan.

Tapi mari lihat sejarah dulu:
Advantages of Twin-Tube Shocks

During these early years of automotive history, “hybrid” shocks appeared that combined elements of the earlier friction shocks with hydraulic dampening. Some of these early shocks were “single-acting” designs that only worked on rebound, while others were “double-acting” shocks that dampened the suspension during jounce and rebound. Though these designs were used on many cars in the 1920s, they proved to be an evolutionary dead end.

Disebutkan bahwa pada awal awal indutri otomotif, ada skok hibrid yang bekerja dengan hambatan berdasarkan gesekan dan berdasarkan hidrolis. Beberapa skok ini punya desain single acting yang hanya bekerja pada saat rebound atau melar balok, sementara itu yang lain punya desain double acting yang bekerja baik saat bound atau rebound. Desain ini dipakai di banyak mobil di tahun 1920 an, dan terbukti sebagai desain yang bakal mati.

Jadi single acting itu sudah ada sejak 1920 an. Entah mengapa kok tetap dipertahankan. Mungkin biar murah.

Penjelasan kelemahannya sebagai berikut:
Jenis Sok Belakang Dengan Single Action

Sok belakang ada jenis single action. “Pada tipe ini, gaya redam hanya ada pada langkah memanjang (rebound stroke) yang terjadi saat roda melewati lubang. Peredam kejut ini terasa lebih empuk ketika melewati gundukan. Tapi, di jalan menikung yang bergelombang cenderung kurang stabil,” papar Benny Rachmawan, Research and Development TDR Technology Canter produsen sokbreker merek YSS.

Menurut Benny, pemasangan sok tipe single action haram dibalik. Sebab, akan membuat kinerja sok jadi tidak normal. Sokbreker motor bawaan pabrik, kebanyakan masih menggunakan tipe single action.

Jadi kelemahannya jadi nggak stabil di tikungan.

Namun jadi muncul pertanyaan, bila benar seperti itu, mengapa kok reaksi dari saat naik Suzuki Spin dan Honda Beat beda banget?

Dua duanya buatan Showa yang diklaim merupakan suspensi single action:

Katanya kalau single action itu maka kalau lewat polisi tidur itu bakal tidak terhambat. Tapi rasanya beda antara naik spin dengan naik beat, walau skok keduanya sama sama buatan showa, sama sama single action. Kalau dibilang suspensi spin lebih keras, rasanya kok enggak beda jauh. Karena kalau ditekan, keduanya terasa beda jauh dengan mio J dalam soal empuknya suspensi.

Atau mungkin sebenarnya single action itu sebenarnya cuma pertanda bahwa nilai hambatan waktu memendek itu beda jauh dengan waktu molor? Jadi bukannya nol, tapi misalkan hambatan compression cuma 1/10 rebound. Sementara yang double action itu compression 1/4 rebound. Di Suzuki Spin jelas terasa bahwa hambatan suspensi lebih besar daripada punya Honda Beat.

Kalau dari sisi kenyamanan, katanya perbandingan nilai hambatan shock breaker itu cocoknya 1:2. Compression nilainya 1/2 dari rebound. Untuk sport 1:1. Yang 1:3 dianggap sudah nggak nyaman.

contohnya di Honda CBR1000RR:

Tapi penjelasan di website Honda berikut salah:
Komponen-komponen Shock Absorber

Penjelasan tersebut rancu. Harusnya motor matik dengan skok murahan itu menghambat pergerakan suspensi yang lagi melar. Jadi kalau motor lagi loncat lalu gerakan ban kebawah ditahan ya motor justru jadi lebih terbang.

Kalau yang dimaksud gerakan ke atas itu bannya juga salah. Karena skok matik single action itu artinya waktu ban bergerak ke atas skoknya nggak menghambat / dibiarkan saja.

 

Nilai hambatan shock breaker ini mempengaruhi handling. Kalau single action maka misal ngerem maka bagian belakang seakan keangkat karena suspensi belakang keras dan suspensi depan empuk. Jadinya ban belakang berkurang banget gripnya. Sementara saat akselerasi suspensi depan keras dan suspensi belakang empuk, jadinya ban depan berkurang banget gripnya.

Kalau lihat video berikut, skok grand memang cuma kehambat searah (hebat juga motor lama masih fungsi skoknya).

btw, hambatan shock breaker kecil itu katanya bikin nggak awet. Mungkin ini sebabnya suspensi beat sudah ngik ngik mentulnya nggak berhenti.

Melihat info diatas, mestinya motor yang berkelas suspensinya nggak lagi pakai yang single action. Tapi siapa tahu tetap begitu. Barangkali ada yang sudah bongkat suspensinya matik maxi dan coba?

Btw, rupanya matik Suzuki Hayate dan skywave pakai double tube yang tentunya double action:

Iklan

8 respons untuk ‘Skok motor matik yang single action

      • Saya melihatnya begini, si pemilik blog punya opini sendiri mengenai suatu produk, baik buruknya terserah dia yang menilai. Sementara orang lain pun opininya bisa beda, baik buruknya juga terserah masing2 orang. Yang harus diingat cuma satu hal saja: setiap ucapan (termasuk tulisan) dan perbuatan kita ada pertanggungjawaban kelak di hari akhir. Bila kita semua menyadari hal ini, tentu tidak akan muncul “pembodohan publik”, dan semua yang berkaitan dengan hal tersebut (bc, fb fanatik, dll). Tapi ini hanya berlaku bagi orang yang mengaku ber-Tuhan saja, kalau orang yang ga punya tuhan ya ga masalah bagi mereka, mau nulis atau berbuat apapun ya suka2 dia lah.

        Suka

      • Mas nice,… Emang parah. Gue pura2 ejek Nmax dibiarin
        Gue ejek PCX langsung dihapus.

        Ayo bikin laporan di kaskus. Which is permanent artikel.
        Dan dia biar jatuh blognya yg jahat

        Suka

        • Nggak perlu sampai sejauh itu lah, mungkin cara yang lebih santun dan elegan dengan membuat blog sendiri yang berisi hal2 baik dan bermanfaat. In sya Allah jauh lebih baik bagi si blogger (amal jariyah) dan berguna bagi pembaca. Kalau blog satu bikin “pembodohan” maka harus dilawan dengan blog lain dgn upaya “pencerdasan” buat pembaca.

          Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s