Nggak ngerti harus ketawa atau sedih saat penonton maksa motor 250 cc global harus pakai riding mode


Biar nggak salah paham, riding mode di Honda CBR250RR itu menurut penulis berguna untuk CBR250RR. Yang penulis bahas disini bukan soal berguna atau tidak ya. Cuma nemu fakta baru.

Salah satu hal yang dikritisi di Yamaha R25 yang baru adalah tidak adanya riding mode. Jadi motor dibilang harusnya bisa ganti ganti mode tenaga motor.

Berikut beberapa contoh yang mengkritisi:

Minim Ubahan, Yamaha R25 Sanggup Kejar Honda CBR250RR?

Soal fitur, Yamaha R25 sepertinya harus belajar dengan Honda CBR250RR, karena motor sport pabrikan berlambang sayap mengepak ini sudah mengadopsi tiga riding mode untuk memberikan sensasi berkedara yang berbeda di setiap opsinya.

Tidak hanya itu, Honda CBR250RR juga dilengkapi fitur sistem kontrol digital throttle-by-wire pertama di kelasnya, yaitu sistem pintar yang mampu mengatur keseimbangan kerja mesin dengan sempurna dan presisi. Dengan begitu, mesin mampu menghasilkan tenaga yang lebih responsif.

Komparasi R25 dengan Ninja 250 dan CBR250RR

Namun fitur CBR250RR unggul dengan tambahan throttle by wire dimana rider bisa memilih tiga mode berkendara. Fitur ini belum ada di R25 dan Ninja 250.

Minim Fitur, Jadi Alasan Warganet “Nyinyirin” New R25

Sementara itu, jika kita bandingkan dengan kompetitor, seperti CBR250RR misalnya. Generasi baru CBR250RR sudah mengaplikasikan fitur drive by wire, serta mode berkendara dengan beberapa pilihan seperti sport, dan comfort.

 

Jelas bahwa banyak yang mengharapkan bahwa Yamaha R25 itu dilengkapi ride by wire sehingga bisa ada riding mode.

Terlepas dari harga, terlepas dari itu motor pasar ekspor, ada satu hal yang rasanya menghambat implementasi tersebut, yaitu soal malu.

Rasanya kalau di review review luar itu, riding mode itu dipergunakan biar motor lebih mudah dikendalikan di kondisi jalan licin atau basah (wet). Riding mode bisa mengurangi tenaga.

Sebelumnya penulis nggak cari, tapi ternyata untuk motor gede itu, yang namanya riding mode untuk wet itu masih gila gilaan tenaganya:
Ducati 899 Panigale is a speedy baby superbike

Hardly shabby, considering the 899’s power in the Wet riding mode is artificially restricted to 100bhp out of a potential 148bhp.

First ride: Ducati Multistrada DVT 1200

‘Sport’ mode is the full berries with a low amount of rider-aid intervention and the most direct throttle response; ‘Touring’ sees the throttle response dulled slightly, while traction control, anti-lock braking and wheelie control are all enhanced. ‘Urban’ mode cuts power to 100hp and again increases intervention, while ‘Enduro’ mode employs the 100hp engine map, but deactivates anti-lock braking on the rear wheel.

Mode wet nya bisa 100 hp!

Kebayang tidak kalau pas lagi kumpul kumpul sesama motor sport fairing, terus kita bawa motor 250cc yang ada riding modenya. Terus ada yang tanya: Wah, motor lu ada riding modenya. Berapa memang tenaga motor lu?

Mau kita jawab apa?

Kalau dibilang pakai mode sport susah dikendarai, motor mereka tenaganya berkali lipat enak enak saja dipakai jalan santai. Dibilang lebih aman untuk hujan, motor mereka di mode wet tenaganya masih berkali kali lipat motor kita.

 

Memang para pemilik Honda CBR250RR itu sepakat mengakui bahwa riding mode itu sangat berguna. Contoh testimoni:

Review Riding Mode Honda CBR250RR, Useless? Think Again!

untuk di jalanan yang termasuk kecil atau sempit maupun padat serta di kemacetan yang harus stop dan go, mode Sport agak annoying, karena hentakannya lumayan terasa ketika harus jalan kemudian berhenti atau jalan pelan pelan sambil mengatur ritme gas.. Nah disinilah mode comfort sangat sangat bermanfaat!!

Menimbang perlunya riding mode di Honda CBR250RR dilihat dari sisi macet dan respon mesin

Adie says: klo ane mode comfort pling jarang d sentuh mang soalnya lemot bngt…
sport+ jg skali2 aja d pake… pling sring mode sport soalnya enk brasa berimbang g lemot g loncat2… hahaha…

tp ane stuju bngt klo riding mode d cbr ini berguna bngt cz g byangin klo g ad riding mode trus sma ahm di set di sport+ buat ngjar performa, hadeh… psti bkal g nyaman bngt trutama di kepadatan…

Video Perbedaan 3 Riding Mode Pada Honda CBR250RR

Entah ada yang berpendapat berguna atau tidak, namun bagi R2M ini adalah sesuatu yang mutlak ada bagi motor dengan power sebesar CBR250RR ini, dan ada sebuah manfaat besar mode comfort ini yang R2M dapatkan tadi pagi, ketika riding keliling kompleks bersama sibocah ajaib R2M yang berumur 3 tahun, sport dan sport plus membuat dia tersendat-sendat ketika buka tutup gas walau bukanya pelan-pelan, namun pada saat comfort semuanya menjadi normal aman dan nyaman sekali buat dia.

Data Lengkap Test Ride All New Honda CBR250RR Buat Harian Ala OTOMOTIF

Sementara Sport+ istimewa, respon dari mesin berasio kompresi 11,5:1 ini jadi galak banget sejak bawah sampai atas! Tiap buka gas terasa nyendal-nyendal. Pas untuk yang doyan berkendara agresif atau sedang ngebut di sirkuit.

Tapi kan Honda CBR250RR nggak diekspor ke Eropa atau Amerika?

Mungkin memang berguna. Tapi apa nggak malu?

Apa penonton yang maksa motor 250cc harus pakai riding mode itu sudah bayangkan kalau lagi kumpul kumpul di luaran? Apa nggak minder?

Atau mungkin sudah punya jawaban yang pas kalau pas lagi kumpul kumpul begitu?

Iklan

16 respons untuk ‘Nggak ngerti harus ketawa atau sedih saat penonton maksa motor 250 cc global harus pakai riding mode

  1. Kalau belum sanggup handle power gede motorsport 250cc mending ambil 150cc aja deh, ga usah maksa minta riding mode, gitu aja kok repot?!!! Sama juga bagi yg mau naik kelas moge > 400cc dst… kalau belum bisa atasi tenaga buas moge, mending nyantai aja naik 250cc. Sungguh aneh tapi nyata, uang bisa membeli motor apapun yg diinginkan, tapi uang tidak bisa membuatmu jadi mahir berkendara dalam waktu singkat.

    Suka

  2. New R25 seperti kurang fokus pada design & fitur.mungkin di eropa sana standarnya kalo ada part bermasalah langsung mau recall terbuka,ngga kaya di sini cuma liat body doang,soal kegagalan produksi bodo amat yg penting body nya aduhai

    Suka

  3. nyinyirnya secara tersirat, tidak secara blak blakan perihal fitur riding mode dan atau TBW, itu yang saya tangkap dari sumber pada isi artikel di atas, memang dengan cara yg elegan sehingga tidak terkesan dinyinyirin, ada yang gagal paham rupanya dengan isi artikel sehingga berusaha mengelak dg mengatakan bahwa buka soal RM dan TBW yg dinyinyirin tapi modelnya. memang buat orang yg pro dg pabrikan penguasa, fitur RM dan TBW pada CBR pasti akan dibela walaupun dibilang “fitur gak guna/mubadzir”, hahaha…. XD

    Suka

    • memang kalau untuk pasar lokal, RM kan dianggap fitur wajib 🙂 . Tapi dibalik itu semua saya masih heran mengapa kok tanpa mode comfort CBR250RR jalan di rpm rendah nggak mulus. Apa processor kurang canggih? Karena di Honda Beat terbukti bahwa Honda bisa kok membuat tenaga rpm rendah musnah.

      Suka

  4. Ngomongin desain, aura new R25 ini moge banget, minusnya oldR25 adalah mengecilkan ‘moge’ walopun handling juara
    Mungkin spt trik nmax, waktu awal juga dikomplen habis2an yg modelnya eropa bgt lah, buntut bukan selera lokal lah, tapi karena aura moge bgt, sejalan waktu jadi fenomenal
    Jadi R25 ini mengikuti jalan ninja yg moge look, drpd jor2an kayak cbr250rr akhirnya nyungsep juga

    Suka

  5. mending dikasih ASC, QS dan Dry Clutch drpd TBW dan RM. Klo mw performa, klo gak sanggup bawa 250cc 39ps, mending beli Ninja Mono aja 29ps, pelajari torsi dari kelas 250cc, klo udh biasa baru diberikan suplemen penambah tenaga, gnt TB, gnt knalpot, Porting ulang. ya bisa lah nambah 3-4hp diban belakang. toh skrg harganya jg cuma 35jt kan

    Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.