Honda CBR250RR vs Suzuki GSX-R1000 di GBT jelas menang mogenya dong


Lagi rame tantangan pemilik Honda CBR250RR terhadap seluruh pemilik moge sejatim. Sempat ada rencana bakal ada balapan Honda CBR250RR vs Suzuki GSX-R1000 K5 di sirkuit Gelora Bung Tomo di Surabaya. Walau akhirnya batal karena dianggap seperti balap liar karena pakai taruhan motor dan mobil. Pihak yang ikutan pun sudah minta maaf.

Kasus sudah clear. Yang belum clear itu adalah kalau beneran dilakukan, yang bakal menang siapa? Kebanyakan sepertinya mendukung Honda CBR250RR yang menang. Contoh:
Balapan CBR250RR vs Moge Suzuki GSX-R1000 Di GBT Menurut Kobayogas

SIAPA BAKAL MENANG? Opini Kobayogas adalah, saat melihat layout sirkuit GBT, justru KBY pegang CBR250RR lads, jangankan CBR, mio bore up aja masih bisa menang lawan sang GSX, mengapa demikian? Spesifikasi dan layout Sirkuit GBT itu sendiri lah yang menyebabkannya.

Dari melihat bentuk sirkuit terkesan bahwa itu sirkuit seperti untuk gokar. Namun ternyata itu sirkuit sangat lebar. Bisa dibandingkan dengan kendaraan yang parkir di sekitarnya.

Awalnya penulis berpikiran hal yang sama, namun jadi berubah pikiran setelah melihat video berikut, motor Honda CBR250RR mengitari sirkuit Gelora Bung Tomo:

Terlihat bahwa motor dipakai di kecepatan 45 hingga 145 km/jam. Menggunakan gigi 2 hingga 4. Kalau moge kan jelas cukup pakai gigi 1. Rugi dari waktu pindah gigi nggak ada.

Apalagi setelah menimbang dari soal motornya. Motor Honda CBR250RR punya bro Dimas Nabrawi jelas dimodifikasi habis termasuk di sisi mesinnya:

Namun harus diketahui bahwa motor Suzuki GSX-R1000 itu kencang sekali. Bisa dilihat pada video berikut:

Berikut pakai mph:

Terlihat akselerasi beda jauh dengan motor Honda CBR250RR.

Apalagi sepertinya motor Suzuki GSX-R1000 bro Gita Risianto itu nggak standar:

Kencangnya motor bro Gita Risianto bisa dilihat di video berikut:

Dengar suaranya penulis jadi membayangkan bagaimana bila motor seperti itu pakai pro capacitor. Motor matik saja jadi garang, apalagi motor seperti itu ya? Suara mesin screamernya keren. Itu jelas motor yang sudah dimodif untuk drag. Dan jelas itu motor masih bisa dipakai untuk menikung juga.

Rasanya nggak bakalan seperti perbandingan motor matik dan moge berikut:

Berat motor Honda CBR250RR (168 kg) dan Suzuki GSX-R1000 (201 kg) nggak beda begitu jauh dan lintasan lurus GBT cukup panjang. Kalau berat hampir sama apa ya kelincahan bakal beda jauh? Lagipula semua keunggulan di bagian tikungan pelan bakal hilang di bagian lurus.

Rasanya nggak mungkin ada harapan Honda CBR250RR akan menang kalau bro Gita Risianto sendiri sudah hapal sama sirkuit GBT. Dan rasanya bro Dimas Nabrawi nggak akan mengeluarkan ilmu pass block menjatuhkan lawan ala Marc Marquez.

Iklan

24 respons untuk β€˜Honda CBR250RR vs Suzuki GSX-R1000 di GBT jelas menang mogenya dong’

  1. hehe, temen temen yang udah nyobain dan beberapa kali track day di GBT sih tau kalau moge bakal kewalahan ama cc yang lebih kecil (mau itu CBR atau bukan)..

    Udah pernah nyoba moge apa nih prof? Tenaga gede bakal kepake kalau trek lebar dengan tikungan kaya di sentul plus jarak sirkuit panjang, kalau tikungan tajam dan trek pendek kaya di GBT? Sesuai opini ay di blog, kalau Masbro Gita Khatam betul karakter motor Gixxer 1000 nya dan cara ngebut di GBT yang maksimal, pasti ada harapan..

    Inget, sirkuit bukan lurus doang hehe..

    Suka

    • Nggak pernah memang πŸ™‚ . Saya mengambil pendapat seperti ini karena kalau dibilang GSX-R1000 kegedean, maka CBR250RR juga kegedean. Wheel base nggak beda jauh. Saya lebih mendukung yang moge karena tenaga lebih besar dan dari sisi belokan terlihat nggak menuntut kelincahan. Nggak seperti misalnya di Sirkuit kenjeran.

      Dari video berikut juga terlihat lebih ke soal keberanian.

      Di belokan terlihat nggak pakai gas bisa jadi karena tenaga terlalu besar, sehingga throttle jadi over sensitive.

      Kemampuan di belokan mestinya nggak jauh beda. Sebelumnya ada contoh motor beda kapasitas terbukti beloknya nggak begitu jauh bedanya:
      Balapan di lintasan oval ternyata motor dengan ban cacing bisa menang lawan motor fairing dan supermoto ban lebar

      Barangkali ada yang bisa menjelaskan alasan moge bisa lebih lambat dari motor lebih kecil ccnya? Kalau di kenjeran misalnya, motor 150 cc pun dianggap kegedean karena katanya menuntut kelincahan.

      Untuk membandingkan memang rasanya harus spesialis tikungan gsx-r1000 vs spesialis tikungan CBR250RR. Karena sama sama mogenya, Lorenzo yang asalnya cepat pakai ducati jadi lambat pakai honda. Zarco yang cepat pakai yamaha jadi lambat pakai ktm. Apalagi kalau beda kelas. Nggak usah jauh jauh, saya habis kebiasaan mengendarai suzuki spin kaget saat naik motor honda beat. terasa nggak bisa belok. Baru setelah paham caranya pakai baru bisa tahu caranya menikungnya.

      Suka

      • Sesekali praktek lah prof, biar tau bedanya dimana kekeke.. Dikira gampang kali Bawa moge habis geber trek lurus terus full brake menuju tikungan patah 😁

        Kecuali yg cbr skill novice, yang gsx skill pro, dan dua duanya langganan GBT, gw pegang GSX meski tipis..

        Tapi kasus Dimas vs Gita gw pegang Dimas bukan semata mata karena motornya kok, andai Dimas punyanya ninja atau R25 jg gw masih pegang Dimas kekeke..

        Suka

  2. Saya yg udh pernah ikut latber di GBT udh liat sendiri kok klo sport 1000 cc bakal cuman muter2 aj d gbt

    Sempet lihat waktu kelass 600cc up to 1000cc turun lintasan. Halah yg naik 1000cc dibabat ama yg 600cc
    Ada hayabusa, ducati panigale v2 , cbr1000 , cuman numpang muter2 , klo yg 600cc ada R6 bisa di push saat cornering dan lbh agile daripada yg seliter

    Suka

    • Sip, terima kasih infonya. berarti nggak ada serius kalau mereka pakai moge ya?

      Berarti nggak ada yang latihan pakai moge ya? Kalau benar begitu, kejam juga aturannya latihan cuma bisa 10 lap kalau bro Gita nggak pernah latihan serius di GBT.

      Suka

      • Bukan gak serius , tp bobot motor yg 200an kg meliuk2 di tikungan u turn gbt terutama turn 2 -3-4-5 yg boleh dibilang hanya butuh speed 50 -70an kg bakalan nggak lincah , kaboten untuk rebah nikung trus ngangkat body motor lagi

        Beda sama sport 150-250 , di kecepatan 50-70an km/jam, mesin sudah revving dan torsi sudah cukup kuat untuk akselerasi , ditambah bobot yg lbh ringan jg

        Klo moge 1000cc suaranya doang yg revving tinggi tp torsi dan akselerasinya belum muncul klo hanya dipakai nikung dgn kecepatan 50-70an km/jam

        Suka

        • bukannya kalau sudah naik motor 200 kg nggak pakai ilmu angkat bodi motor lagi? pakai teknik counter steer dan badan tinggal mengikuti?

          Soal tenaga apa separah itu torsi di rpm segitu? Ganti gir belakang nggak cukup?

          Suka

          • Klo pernah ke gbt dan nyoba track nya pasti tau betapa tricky nya rentetan u turn mulai dari turn 2-3-4-5

            Wong saya yg pakai batangan 150Cc aja klo sedikit lalai saat masuk tikungan, katakanlah lbh cepet 5 -10km /jam saja udh pasti ngelebar out dari line . Kalo terlalu lambat 5 – 10km/jam bakal aneh waktu nikung cuman orangnya doang yg miring motor rada2 tegak

            Apalagi yg 1000cc dgn whellbase panjang , body lebar dan bobot 200an kg , bakal spekulasi banget klo ngepush moge nya saat trackday . Salah2 out sirkuit gasruk pembatas sirkuit kan aduh emane…

            Sektor tercepat di GBT cuman turn 1 ke kanan , sama 2 tikungan highspeed sebelum tikungan terakhir. Selain itu y tikungan lainnya rata2 mid slow krn banyak u turn nya

            Apakah torsinya separah itu?
            Di cek aja om spek moge2 1000cc max torsinya d rpm berapa. Menurut sy gak bakal terpakai maksimal tenaganya (torsinya) utk meliuk2 d gbt

            Jatohnya kayak motor selip kopling , suaranya kenceng 4silinder pas keluar tikungan tp speednya sama aja atau bhkan lebih lemot jika dibanding motor 150-250

            Suka

            • terima kasih infonya.

              Mungkin memang tikungan 2-3-4-5 itu tricky, tapi yang bertanding adalah CBR250RR yang konon katanya bodi dan handling mirip moge.
              Plus Minus All New Honda CBR250RR

              Apa yang dialami moge, menurut saya akan dialami juga oleh cbr250rr. Kalau misal di kenyataan beda, apa yang bikin beda? Jadi saya heran kalau sekarang CBR250RR tiba tiba dianggap handling dan bodi mirip motor 150cc. Apa ini artinya sekarang CBR250RR dianggap bukan moge lagi tapi sekelas dengan yang 150 cc?

              Dari sisi tenaga, sepertinya GSX-R1000 itu torsi bawahnya termasuk besar dibanding moge lain. Tenaga di rpm 4000 kelihatannya sekitar 50 hp, yang mestinya sudah di atas cbr250rr:

              Suka

      • Di sentul aja sport 150 masih bertekuk lutut kok sama bebek 125
        Itu bukti bahwa bobot pegang peranan paling signifikan

        Apalagi di GBT.yang nikung bisa jadi cuma 40kpj
        Dikira gsxr langsung bisa ngacir apa dari 4000rpm??

        Belum juga gsxr nyampe max power nya di gear 1 dah ngerem lagi

        Bodoh juga nerima tantangan 250rr pake gsxr, kalo pake motor2 supermoto bisa lah menang, 4000 rpm dah ngacir

        Suka

      • Wah praktek langsung juga percuma. Untuk penyesuaian pasti butuh lebih dari 6 bulan (target Honda untuk Lorenzo) πŸ™‚

        Jadi ingat, Indonesia termasuk ketinggalan dibanding dengan luar negeri dalam soal praktek naik motor moge. Indonesia nggak kompetitif di kelas 1000 cc. Padahal untuk kelas 250cc termasuk hebat di Asia. Kenapa ya? Apa beda praktek naik moge di Indonesia dengan luar negeri? Apa ada yang salah dalam prakteknya?

        Suka

  3. Kuncinya sirkuit bung tomo saya lihat layout & video kayanya harus pinter sliding motor/oversteer,entah kalo tenaga beringas bakalan jatoh/spinning motornya

    Suka

    • 1. sumber informasi saya dari sumber yang menurut saya terpercaya.
      2. teknik berkendara sumbernya dari rider MotoGP. Terserah mau percaya omongan mereka atau tidak.
      3. Saya membandingkan dengan spesifikasi. Hasil akhir akan tergantung dari kemampuan ridernya.
      4. seperti sudah saya sebutkan, saya berpendapat ilmu berkendara motor 1000 cc Indonesia nggak selevel dengan ilmu berkendara motor 250 cc. Kalau di praktekkan ya jelas dibantai yang 1000 cc karena dasar ilmunya saja nggak selevel.

      Jadi kalau praktek lapangan, yang 1000 cc kalah bukan karena kemampuan motor kurang, tapi skillnya yang kurang.

      Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.