Rossi pun podium, Yamaha mendominasi, luck tetap dibutuhkan, kehebatan Nakagami


Maaf penulis kurang enak badan sehingga telat update. Di balapan Jerez yang kedua, balapan berlangsung seru. Memang tidak seperti kalau ada Marc, dimana kejutan bisa terjadi pada pembalap yang waktu kualifikasi ndompleng tapi di balapan bisa lebih kencang. Balapan jadi lebih bisa diprediksi walau masih banyak kejutan yang terjadi.

Salah satu kejutan yang banyak disukai adalah Rossi bisa podium:

Kalau ada Marc rasanya ini mustahil terjadi. Selain itu urutan 1,2,3 juga ditempati pembalap Yamaha semua. Dengan Quartararo bisa konsisten dari awal hingga akhir memimpin di depan.

Rossi cukup konsisten bisa di dibelakangnya Quartararo. Vinales naik turun karena beberapa kali melakukan kesalahan. Akhirnya setelah Vinales bisa merebut kembali posisi ke dua, si mbah Rossi rupanya cukup puas bisa podium sehingga tidak terlalu memaksakan diri untuk melibas lagi Vinales.

Franco Morbidelli mengalami apes karena ia punya peluanmg podium juga. Tapi sayang mesinnnya bermasalah. Sehingga harus berhenti. Cukup bikin ngeri karena jadi berpikir jangan jangan Quartararo bakal kena juga?

Dua pembalap Pramac Ducati sebenarnya juga punya kesempatan. Cuma si Miller sial crash dan si Bagnaia yang sudah bisa jauh melaju di depan Vinales dan Rossi terpaksa harus berhenti karena mesinnnya berasap.

Hebatnya yang ada di belakang Rossi dan Vinales setelah banyak keributan itu terjadi adalah Takaaki Nakagami dan Joan Mir. Keduanya ini terlihat konsisten posisinya mulai dari awal sampai akhir. Nakagami juga perlu dipuji. Karena motornya ternyata beda dari motor supernya Marc Marquez. Motor nggak punya daya untuk meninggalkan motor Suzuki yang sering dibilang jadi bulan bulanan di jalan lurus oleh motor lain. Bahkan untuk ngejar akselerasi keluar dari tikungan motor Yamaha saja, motor Nakagami nggak punya kemampuan. Namun ia bisa tetap
konsisten mempertahankan posisi. Dengan posisi yang lebih baik dari motor super macam motornya Dovizioso, Petrucci atau Alex Marquez.

Seperti bisa diduga Alex Rins dan Cal Crutcthlow, karena cedera mereka tidak bisa memberikan performa terbaik di balapan ini. Tapi usaha untuk bertahan tetap ikut balapan berhasil memberikan mereka poin. Sehingga Cal Crutchlow yang sempat masuk pit pun masih dapat poin.

Mestinya Marc juga ingin kesempatan seperti ini, tapi rupanya kenyataan berkata lain, ternyata ia tidak bisa memforsir diri memaksakan balapan. Dipikir luka tidak bakal terasa tapi ternyata lengan jadi terasa terbebani.

Yang masih dinanti prestasinya adalah Alex Marquez dan Johan Zarco. Di tahun lalu Lorenzo (di Jerez juga) finish 18 detik lebih lambat dari Marc (pemimpin balapan) sudah dianggap terlalu lambat. Sementara itu di balapan ini Alex +19,357 dan Zarco +23,523.

8 respons untuk ‘Rossi pun podium, Yamaha mendominasi, luck tetap dibutuhkan, kehebatan Nakagami

  1. itu mesin desmo bagnaia ngebul apa karena kelebihan putaran mesin apa suhu panas yg terasa ekstrim pak? kalo misalkan floating klep kayak nya ga bakal deh klo pake desmodromic..

    Suka

    • Rasanya ini karena ada umur part yang kurang pas. Bisa jadi panas yang tinggi membuat part komponen jadi bekerja ekstra dan diluar perkiraan semula. Dari ridernya juga bukan seperti yang sudah senior yang eman eman ke mesin juga (nggak diforsir terusan)

      Suka

  2. Pak cahyo,maaf OOT..
    Mau tanya ini masalah oli..

    Mesran super 20w-50 + migor 300ml
    primaxp 20-50w + migor 300ml
    MeditranSX 15w-40 + migor 300ml
    Mana yg lebih baik pak cahyo?
    Saya ada Satria FuFi,kapasitas oli 1300ml

    Sekaliqn tanya mana yg lebih baik biat motor,pcmo or hdeo?
    Kelebihan dan kekurangan pakai pcmo dan hdeo untuk motor..
    Terimakasih sekali bila dijawab,sukses selalu pak cahyo..

    Suka

    • menurut saya yang terbaik adalah mesran super + migor atau fastron tecno + migor. primaxp atau meditran menurut saya nangggung karena grup II/III.

      Banyak oli HDEO PCMO yang dibilang bagus buatan shell sebenarnnya jelek karena shear stabilitynya jelek. Yang terbaik sangat tergantung dari pemakaian. Bila sering rpm tingggi maka jelas HDEO nggak cocok, karena memang peruntukan / didesain untuk mesin rpm sangat lambat. Ingat bahwa rpm mobil juga nggak setinggi motor. Tapi tentu ada juga yang shear stabilitynya bagus.

      PCMO dan HDEO juga tidak didesain untuk kopling basah. Dan ini bisa bikin masalah karena oli makin modern aditifnya makin banyak. Sehingga jadinya PCMO dan HDEO yang beneran bisa cocok untuk motor jadi makin sedikit. Justru lebih mudah cari oli khusus motor

      Suka

      • Kemarin pake mesran super 800ml + migor 500ml…total 1300ml pak..

        Agak berat,tp lebih tenang adem suara mesin.e….bensin selalu premium dan pertalite,…g pernah saya geber,maksimal 7000rpm udah shift…stabil di 5-6rbu rpm kalo jalan saya…kemarin pake meditran sx+migor 300ml sampai 11.200an km baru saya ganti ini…sampai hitam pekat,tp ajaib g berkurang sama sekali volumenya,saya liat di kaca blok mesin volumenya tetep aja disitu g berkurang padahal udah 11k lebih blum gnti..

        Suka

        • sip, memang lebih berat karena lebih kental. Untuk pemakaian seperti itu sepertinya bisa bakal awet banget oli mensinnya.

          Sebaiknya ganti olinya jangan sampai warna olinya jadi hitam pekat. Karena takutnya itu sudah mendekati akhir masa pakai oli. Tidak berkurang karena memang penguapan tidak banyak terjadi.

          Suka

          • Tadi iseng2 beli pertamax turbo om cahyo,
            Yg tdinya berat,jadi entenggggg nguengggg…
            Harga emg g boong ya om..
            Betot dikit udah 8k..mau mentok 13 cuma setengah throt aja..padahal pake oli kentel murah mesran super+migor…gmana kalo pake fastron yg agak encer..
            Maklum om,dr pertma beli cuma dicekok.ki pertalite n premium..tp sejauh ini g ada kendala apa2,milage juga stabil di 48-50 km/l..ini di indikator om,tau bener pa ngaco indikator.nye suzi…tp emg jempolan nie mesin,eksperimen oli dr dulu pake segala macem oli murah g pernah ada rewel.nya dr th 2017..paling parah pernah tak isi oli curah mesran b kalo g salah,ambil di bengkel bubut,biasanya tu oli buat nglumasin part mesin bubut doang,tak coba tak masukin ke mesin fufi selama 4k km g ada gejala gmana2,cuma agak berat kalo start awal2 riding…
            Btw ini saya pake kompsi 800ml oli + 500ml migor..hmpir 40% g pa pa kali ya om..kalo udah jalan 20km juga jd enteng nie motor,kalo awal doang jd agak berat..tp td pas pake pertmx 98 dr awal sampai akhir g ada kesan berat.nya…

            Suka

            • Wah itu sepertinya motornya harusnya pakai pertamax turbo terus. Itu kalau pakai pro capacitor pasti terasa banget. Pakai pertalite dan premium masih aman mungkin karena tidak dipakai untuk tarik tarikan. Karena biasanya efek baru akan dirasakan kalau dipakai ngebut atau di rpm rendah banget.

              Selain karena mesin, oli yang diberikan rasanya juga bukan oli jelek. Jadi tidak pernah merasakan masalah.

              Konsentrasi minyak goreng tergantung dari pemakaian juga. Selama di akhir masa pakai olinya masih bisa melindungi mesin dengan baik, menurut saya tidak masalah.

              Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.