Lho, oli gardan NMAX kok bisa keruh? Ada hubungan dengan penyakit klotok klotok transmisi/CVT?


Lagi browsing soal testimoni rider NMAX yang pakai fastron techno ungu, penulis nemu info yang nggak kalah menyedihkan dengan sifat vampir oli NMAX. Yaitu oli gardan yang ternyata cepat keruh:
[Share & Care] NMAX on Kaskus ۩MAXUS۩

B6445EMR: Ijin share gan, Umur oli transmisi baru 806km. Serpis pertama minta langsung ganti Dan hasilnya

Dan ternyata ada yang senasib:

Hollpea: Abis itu mekaniknya lanjut ngomong, “Cuma mas, oli gardannya item banget, harus diganti..”, ane kaget, si Romlah baru ganti oli gardan KM 800-an, sekarang baru KM 1400-an, masa udah kotor lagi. Ternyata iya, item banget, mekanik bilang itu mungkin karena debu yang masuk dari saringan udara.

Wah, penulis kaget dong, jangan jangan motor penulis yang baru kepakai kurang dari 200 km kena juga?

Dan akhirnya penulis malam malam langsung drain oli gardan. Dan teryata benar, warna olinya sudah coklat. Padahal masih kurang dari 200 km lho. Maaf penulis sama sekali tidak kepikiran untuk foto. Selanjutnya penulis isi dengan PFT 10W40 sisa dari isi Nex II. Tentu dengan tambahan minyak goreng (10%). Penulis isi 150 cc, sesuai tulisan di cover CVT.

Aneh bila oli gardan bisa sampai keruh begitu dalam waktu ratusan km. Padahal selama ini kalau buka oli gardan itu (Nex II, Spin dan Beat) warnanya selalu seperti aslinya (penulis nggak pernah pakai AHM oil) walau didrain setelah beberapa ribu km sekalipun. Lha kok ini baru 200 km sudah keruh?

Alasan karena debu masuk itu aneh. Lewat mana memang debunya? Karena jelas itu ruang oli kedap?

Penulis curiga kualitas oli transmisi Yamalube yang jelek. Bisa jadi terlalu mengandalkan aditif extreme pressure sehingga kemampuan oli yang lain menurun drastis, termasuk kemampuan penting mencegah karat (pernah ada yang posting mencampur oli mesin dengan atf dalaman mesin jadi berkarat), dan daya pelicin (film strength).

Makin curiga kok jadi ada cerita bearing oblak.

Fredylemak: Nmax ane uda ganti bearing gearbox 1set jg gara2 bunyi klotok2, skg uda ngga klotok2 lg. Tapi skg ada masalah lg gan. Motor ane bunyi “krrrrhh” pas kecepatan speedo 40-60 gan. Kira2 ada kasus yg sama kyk ane? mau claim ke dealer tp males gara2 pengalaman claim bunyi klotok2 sebelum ganti bearing mekaniknya bilang “emg gini bunyinya nmax”. Apalagi claim bunyi “krrhh” 😔

yg oblak biasanya laher 6204 & 6301 aja. Yg lain ga ada masalah,

Solusi biasanya beli merek SKF agar lebih awet, juga:

r3van80: Misal nih ya, bearing nmax yg terkenal, 6204 di gearbox. Itu deep groove ball bearing, angka depan 6. Light duty, angka kedua 2. ukuran 04. Dimensi diameter dalam 20mm, tebal 14mm, diameter luar 47mm.

Bandingkan dengan kakaknya, bearing 6304. tipe sama, deep groove bearing, angka 6. Medium duty, angka 3. ukuran 04 Dimensi: diameter dalam 20mm, tebal 15mm, diameter luar 52mm.

Jadi misal bearing asli 6204, dan dudukannya oblak banget. Tinggal naikkan aja ke bearing angka berikutnya. Yang penting diameter dalam.

stetoskop: Yg mau ganti bearing jgn nanggung (ongkos sama aja). 6204 dan 6301. Ane pakai FAG (original). Bearing 6204 bawaan merk koyo made in japan. 6301 bawaan buatan NSK made in china. Oli ganti spirax 80w90. Sejak ganti hilang tuh suara klotok2. semoga bermanfaat…

Konfirmasi lain:

pman.kucluk: Halo gan, ane baca dr trit trit awal banyak yg kena penyakit Nmax bunyi klotok klotok dr cvt, nah ane baca baca dari awal apa penyebab dan penanganan dr yg di lakuin sendiri hingga di bengkel sampe pelayanan claim di bengkel resmi. Sebenernya agak kecewa ngedapetin penyakit klotok klotok ternyata ngejangkit juga di motor ane pas di km 120an,padahal gak d pake geber geber atopun nyeleneh. Sampe malu temen ada yg bilang suaranya kayak bajaj. Akhrnya td pas servis pertama ane dateng ke beres tamrin brother pusat (palembang) langsung tak tumpahin semua keluhan dan minta claim garansi. Alhmdllah mekanik mekaniknya pada bersahabat dan bener bener nanggepin keluhan ane gan, mulai dari jelasin sampe ngecek motor ane. Alhasil cvt ane di bongkar.

dan agak kaget. Karna oli gardan udah item bgt!! 3 mekanik dan 1 kepala mekanik aja pada bingung ngeliat kondisi tu oli, padahal KM baru 514.

Yah trus bener kata suhu suhu di sini kalo masalahnya berasal dari bearing 6204 merk koyo yg oblag

Nah setelah di pasang, mas mekaniknya ngomong bgini, mas oli gardanya di isi 2 botol aja biar aman. Soalnya tu bearing jd rusak gegara gak kerendem oli karna terlalu dikit. Yaudah ane ikutin aja. Dan alhamduliah pas di test tu klotok klotok ilang gan. Jd masalahnya mmg di bearing 6204.

Mungkin benar bearingnya nggak kerendam. Tapi entah apa perlu sampai olinya diisi dua kali lipat. Karena harusnya oli akan disebar ke mana mana sama gear nya. Terus apa benar kalau ditambah 2 kali olinya bisa nyampai? karena kan posisinya tinggi banget. Harus sampai penuh ruang transmisinya kalau mau olinya sampai ke bearing saat kondisi diam.

Kalau problemnya karena kualitas oli, maka rasanya mau pakai bearing SKF pun masih bisa mengalami masalah.

Menurut penulis sih menghindari pakai Yamalube akan bisa membantu menyelesaikan masalah. Pakai oli mesin yang bagus akan lebih baik. Jangan sembarangan pakai oli transmisi, takutnya bakal senasib juga.

Yang berikut adalah saran ngawur:

Yamaha NMax Klotok-klotok karena Bearing Oblak ?

Nggak cuma vampir oli mesin, NMAX juga memforsir oli transmisi juga rupanya. Penulis bersyukur segera menemukan informasi ini. Karena ternyata baru 200 km saja oli sudah keruh dan termasuk coklat. Untung masih 200 km.

Bagaimana pengalaman yang lain?

Atau bisa share penyakit yang lain yang harus diperhatikan?

Update:
Maaf lupa mention semua masalah tersebut bisa jadi gara gara kualitas oli Yamalube itu di bawah standar. Yamalube mayoritas buatan Nippon dan beberapa merek oli lain.

18 respons untuk ‘Lho, oli gardan NMAX kok bisa keruh? Ada hubungan dengan penyakit klotok klotok transmisi/CVT?

  1. Aerox sy baru di 60 an km oli gear nya langsung tak ganti Warnanya sudah keruh dan kalo disenter terlihat Kelip-kelip bram Dr waktu itu sampai sekarang pakenya oli transmisi manual (MTF) Lama-kelamaan tiap ganti oli Warna olinya semakin bening Sampai 3 tahun tidak ada keluhan di gardan

    Suka

  2. hahaha…, Om pasti lupa ya? perasaan dulu di kolom komentar di suatu artikel ane udah pernah sharing Om perihal penggantian oli gardan Aerox 155 (basis mesin overall Aerox 155 dan Nmax sama) bawaan dengan Castrol Manual MTF GL-4 SAE80W-90 (alias oli transmisi manual mobil) dan langsung sembuh seketika, oli gardan setelah menempuh beberapa ribu Km ane check ulang, warnanya tetap terlihat menyerupai pas awal penggantian, masih kekuningan gak jadi coklat atau item, dan yang pasti bebas dari “glitter” alias serbuk kecil2 halus sisa friksi metal yg bergesekan (di 200 km pertama glitternya banyak Om, di shot pake flash HP keliatan jelas, berarti emang oli gardan Yamalube bawaan itu SALAH). FYI ane emang ganti setelah 200 km awal dan memang oli gardan bawaan warna item pekat + ada glitter2nya, diganti oli MTF caranya dilakukan 2 kali pembilasan, masukkan oli, pake motor jalan2 keliling komplek (atau di gas ditempat 3 ribu RPM 3-5menit), drain sampai abis, ulangi sekali lagi, drain lagi, baru tuang lagi dan sampe sekarang masih oke olinya (dulu klo ga salah ane sampai lakuin hingga 3 kali pembilasan, pokoknya sampai terlihat oli cukup bening minim residu item/cokelat lagi baru tuang yg baru.

    Suka

    • Terma kasih infonya. Sebenarnya saya drain olinya bukan karena ada masalah tapi karena ingin periksa apakah benar oli transmisi jadi keruh. Dan ternyata memang benar.

      Inti artikel sih sebenarnya adalah saya tidak menyangka oli Yamalube separah itu kualitasnya. Bobrok banget.

      Iya, nanti akan saya perhatikan apakah setelah 500 km berubah warna juga atau tidak. Walau saya drain masih belum ada gliter. Mungkin karena saya saat akselerasi pakai model alus.

      Suka

      • kelamaan gausah nunggu 500 km Om, langsung aja ganti oli transmisi manual mobil macam castrol diatas sebelom knapa2, klo pertamina namanya Rored, klo shell spirax kayaknya namanya, pokoknya udah ane buktiin kok pake oli transmisi manual mobil tidak ada itu warna hitam-coklat dan glitter berkilauan, warna oli masih cukup bening kuning kayak sebelum dituang. yang salah bukan gardannya itu mentang2 200 km udah hitam olinya tapi jelas oli bawaan yang pertama dimasukin.

        Suka

        • aneh juga kalau oli bawaan lebih parah dari oli yang dijual di pasaran.

          Untuk oli, akan saya coba dulu, sekalian untuk menguji kemampuan fastron techno yang sudah ditambahkan minyak goreng. Karena yang pakai PFT hijau untuk oli transmisi banyak juga lho.

          Suka

  3. ngalamin jg di nmax ibu, dan aerox dipake sendiri
    drain oli gardan kok keruh item, aneh aja.apalagi yg nmax banyak glitternya dan jadi klotok sampe skrg. Gak ngeh jg ternyata bearingnya yg kena.
    Ternyata emang masalahnya ada di Oli.
    katanya sih emang volumenya kurang jd ada yg gak terlumasi. Akhirnya sekalian aja pake Shell Spirax GL5 80w-90 pake 300ml. Kmaren banget kebeneran drain, ternyata masih bening dan kinclong tanpa glitter.
    Brati emang masalahnya ada di pelumasnya. Ntah itu kurang, atau kualitasnya jelek

    Suka

  4. Heran saja, dulu saat masih punya gen awal (dijual karena kebutuhan) aman saja.
    Oli mesin oli cvt standar yamalube. Patokan 1800-2500 tuk ganti oli mesin dan oli gardan sesuai buku, semua normal.
    Memang benar saat muncul non abs disitulah suara mesin jahit/kasar terdengar

    Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.