Coba bensin shell super pertama kali, ada kecewanya, tapi bakal niat pakai terus


Penulis sebelumnya sudah bahas bagaimana kebijakan pemerintah menyebabkan premium tidak lagi dijual. Penulis pun pusing karena penulis tidak ingin pakai pertamax lagi. Pakai pertalite mustahil. Dan kemudian penulis baru ingat di jalan yang penulis lewati ada pom bensin Shell. Beberapa pembaca juga menyarankan untuk pakai shell. Dan akhirnya penulis pun mulai isi bensin shell:

Di pom bensin tersebut ada dua pilihan, yaitu super dan v-power. Kalau dari oktan, super setara pertamax, v-power setara pertamax plus:

Penulis pun memilih menggunakan shell super. Mengapa shell super? Penulis tetap berpendapat bahwa kandungan energi itu lebih besar pada bensin oktan rendah, lagipula oktan lebih tinggi lebih mudah menimbulkan kerak:
Bensin oktan tinggi energinya lebih lemah, alasan jangan pakai Pertamax Turbo kalau sudah pas oktannya

Jadi penulis berpikir mau coba dulu shell super. Nanti coba selama sebulan dan akan menguji performanya juga. Baik dari mileage, maupun akselerasi 0-100.

Mengapa tidak lagi pakai produk pertamina? Karena pakai pertamax sudah terbukti fuel dilution. Pakai Pertamax Turbo pun ada yang share di GSX-R150 bakal sudah merah olinya walau cuma idle beberapa menit. Pertalite pun rasanya nggak jauh bedanya.

Dari sisi harga menurut penulis tidak begitu jauh dari punya pertamina:

Hasilnya bagaimana?

Ternyata setelah pakai bensin shell super efisiensi mesin malah turun, terbukti dari saat penulis coba eco riding di cuaca dingin justru angkanya di bawah 45 km/liter:

Itu angka yang jelek karena biasanya saat eco riding pasti bisa 47 km/liter. Pasti lebih dari 45 km/liter walau kondisi macet pakai bensin premium ataupun pertamax.

Tapi penulis tetap akan terus menggunakan bensin shell super karena jelas bahwa dari sisi pembakaran tidak ada gejala kekurangan oktan:

Bisa dibilang sifatnya mirip dengan pertalite, yang membuat mesin makin licin, ditandai dengan engine brake yang berkurang:

Tapi jelas bahwa oktannya lebih tinggi dari pertalite. Entah apakah yang lain lain bakal sama dengan pertalite, karena ada yang bilang pertalite bikin busi cepat mati atau karbu jadi hitam. Penulis juga ragu akan fuel dilutionnya pertalite juga karena sepertinya sebagai bensin yang diklaim sebagai bensin eco, kemungkinan pertalite itu ada bahan nabati. Bahan bakar nabatinya buatan pertamina itu kan cepat merusak oli.

Jadi walau ada pertalite harga premium, penulis tidak perduli. Penulis ingin oli motor bisa layak dipakai paling tidak 1000 km. btw, sayang di pom bensin Shell tidak jualan oli yang SAE 50. Cari Rimula pun nggak ada.

Ya semoga pakai shell super ruang bakar jadi makin bersih dan berkurang fuel dilutionnya. Tapi bisa dipastikan nggak bakalan lebih jelek dari pakai bensin pertamina. Karena kan terbukti para pemakai bensin pertamax pun ruang mesinnya hitam.

Kalau mesin bisa bersih, apalagi bisa berkurang fuel dilutionnya, tenaga berkurang pun tidak apa apa.

Untuk soal ini ada yang sepakat:

Yogas Erlangga
Kalau pengalaman sih, pake kerang itu cenderung lebih loyo dari Pirtimini.. tapi diakui terasa lebih halus dan smooth.. kalau konsumsi BBM sih mirip mirip..
Ini kemungkinan karena klaim kerang sendiri yang bilang BBM nya mengandung deterjen/pembersih..

Jadi gezil isi kerang kalau lagi mau bebersih ruang bakar, sekitar 2-3 berturut turut.. habis itu balik ke Pirtimini lagi.. jadi lebih josss 🤣
🤣

Adam Ramadhan
gejil pake honda blade 2009 pake super tenaganya lebih ada dari pertamax, malahan pake v-power menurut gejil lebih enak tarikannya daripada pertamax turbo kalo irit-iritan sih emang menang premium, turbo sama v-power juga iritan turbo kalo dari itungan kasarnya

Natsu Atres Poi
Kerang yg super emang kurang Mbah saya juga 🤣😂. Beda sama pirtimix. Kalau Vp nya enak.
Pake Super berasa aga loyo gitu. Mirip kek pertalite malah

Raymond Ironhide
biasa pakai shell super di lexi, terus pakai pertamax kok lebih enak tarikannya pertamax ya..lbh enteng

Dion Ravali
Gl200 gejil make pertamax tenaga ga seenak waktu pake shell super
Entah kenapa beda aja malah

Ardanis Bergas
Aji Condro kalorinya kerang super memang gitu mbah, ga se eksplosif punya Pertamax. Biasanya kalo kayak gini reaksinya Bekakas NMax nya sering minum dibawah Pertamax (Premium-Pertalite), ati ati mbah pengalaman NMax saya sendiri (NMax 2016) minum pertalite full 2 kali malah mbrebet, larinya kempes (ga sekenceng kalo isi Pertamax/Kerang Super), sama check engine nyala. Bawa ke BeRes (yang insiden pertama) sama ke bengkel spesialis (yang insiden kedua) ternyata indikasinya sama, BBM ga cocok sama minimum yang diperlukan mesin

Michael Raditya
Shell V Power sehabis beli bekakas sampai sekarang konsumsi bbm masih bisa 1:50an mepet 60km.
Pemilik sebelummya pake pertalite kurang suka keluaran tenaganya dan mesinnya agak teriak2.
Bekakasnya Vario 125 old 2013 kompresi 1:11,2 😂😂😂

Febrian Ariez
Biasa isi super …Nyoba pirtilit diskon. . lah ko enak…

Deby Okta Tyapradana
Shell super memang terasa lebih halus, bau gas buangnya juga gak sepedes kalau pakai Pertamax.

Maulana
BBM kerang menang halus dan lumayan bersih di intake. Tpi kalor atau energinya kurang, efeknya di mesin berasa loyo. Pakai bonjour lebih enak, cuma kadang kebagian BBM basi. Cari aman ya BUMN saja

Luki Ishwara
Gejil pakai shell super, perjalanan bandung – lampung, kerasa significant iritnya dibanding pertamax biru mbah, ga ngerti kenapa.. udah dua kali dicoba searah pertama Bandung lampung pakai pertamax, searah kedua bandung lampung pakai shell super, padahal searah kedua pas pembangunan japex yg macet itu mbah..

Faizbook Lite
Gejil juga namex pake shell advance yg 10w, emng mnurut gejil rasanya agak boros

18 respons untuk ‘Coba bensin shell super pertama kali, ada kecewanya, tapi bakal niat pakai terus

  1. FD bukan cuma soal BBM apa yg dipake kayaknya, masalah utama ya jelas pada ring pistonnya itu, antara ring kompresi dan ring oli tidak bisa menyekat sempurna dg liner, tapi wajar karena memang ada penurunan kualitas pada liner Diasil Yamaha jaman now, sehingga jika dipakein ring piston lebih bagus malah bikin liner lebih cepat “ngantong”, dilema memang bagi pabrikan satu ini, ditengah cost produksi yg terus meningkat emang harus ada sesuatu yg musti dikorbankan supaya profit jalan terus. mau ganti ke liner besi biasa juga ga bisa karna terbentur marketing diasil teknologi balap motobiji, susah.

    diasil liner yg bagus hanya terdapat pada mesin Old Vixion dan R25

    Suka

    • Terima kasih infonya. Iya, sepertinya tidak ada jalan lain selain modif mesin ya? Kali ini coba dari sisi bahan bakar, barang kali saja bisa membantu. Iya, baru akhir akhir ini paham bahwa alusil itu termasuk ringkih

      Suka

      • sebetulnya ada jenis liner besi lain yg (mungkin) lebih baik dari diasil yamahmud CMIIW, dan sama2 bisa dipakein piston forging, yaitu “Ductile Iron”, setahu ane konon katanya produk blok bore up tipe casting iron BRT 62mm buat MX/Vixion pake liner Ductile Iron ini, sehingga dalam paket penjualannya disertai dg piston forging.

        Suka

  2. ngomong2 soal liner saya pernah lupa isi oli buat ninja150 alhasil piston sama blok baret. tapi blok nya saya amplas pake amplas 1000 alhasil motor jos gandos lagi dan klo masalah jenis bahan bakar buat 2tak ga gitu ngaruh2 amat ke performa yg penting oli samping nya harus cocok. dan liner scem suzuki emang kualitas jempolan. waktu punya satria FU pernah abis oli alhasil ada suara besi di adu dari dalam mesin. pas di cek oli mesin habis. tapi ga ganti blok mesin cuma piston doang mesin enak lagi dan ga pake ngebul knalpotnya. tapi klo sampe salah pilih BBM bakal fatal akibatnya buat FU. pernah keseringan isi premium alhasil ruang bakar penuh kerak sama klep buang patah, mungkin terkena pemuaian yg berlebihan dan detonasi sampe kayak jadi begitu

    Suka

  3. Yang murah belum tentu murah om…
    Pertalite terbukti membuat kotor ruang bakar lebih cepat daripada Pertamax, Super dan V Power. Dengan bukaan AFR yang sama, pertalite membuat bibir busi ke arah elektrode banyak timbunan kerak karbon. Yang paling bersih ya V Power.
    Soal power mesin, yang paling enak menurut ane sih V Power, gas dikit ngisi (bawanya halus) terus. Cost bensin bulanan tidak lebih jauh dari pertalite (lebih sering isi untuk rute yang sama dan jam sama). Dan ane sudah move on dari Pertalite selamanya dan bersandar ke V Power untuk rutinnya (kecuali kalau kepepet habis ya pake Pertamax aja)
    Oh ya itu case di Honda Blade 110 cc tahun 2011

    Suka

  4. Maaf pak OOT. Sy pake motul ester 7100 10w-40 di GTR, kapasitas olinya 1.1ltr, nah motul nya cm seliter, apa kl sy tambahin migor 100cc aman gak?
    Menurut bpk motul ester yg sy pake bagus gak? (dalam artian harga sesuai performa dan keawetan mesin)
    Kira2 interval brp km yg aman utk drain oli ester ini (dgn migor dan tanpa migor) ?
    Mohon dijawab..
    Terimakasih sebelumnya 🙏

    Suka

    • Iya, menurut saya aman.

      Namun maaf untuk bagus atau tidak sulit untuk menilai karena sama sama motul pun ada yang merasa versi tinggi lebih bagus dan ada yang merasa versi rendah lebih bagus. Ester menjamin kekentalan oli lebih konsisten dan lebih licin, tapi dari sisi lain belum tahu.

      Untuk masa pemakaian aman sebaiknya dinilai dari misalnya selip kopling, kemudahan pindah gigi, kasarnya suara mesin, dst. Perhatikan juga warna oli, apakah terjadi fuel dilution, juga apakah sudah coklat. Perhatikan apakah kekentalan masih sama dengan hari pertama atau tidak.

      Tidak bisa pasti karena pemakaian dan mesin itu beda beda. Bila tidak ada masalah maka harusnya bisa tembus 9 ribu bila pakai minyak goreng. Namun bila ternyata ada masalah, maka bisa kurang dari 1000 km.

      Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.