safety riding, praktek ilmu menikungnya JDDC, eh malah bablas, memang ilmu ngawur


Jadi penulis cukup terkejut juga karena ada beberapa pembaca yang membela ajaran menikung ala JDDC, yaitu saat menikung itu jangan lepas gas, jangan direm, harus digas.

Oleh karena itu penulis pun penasaran. Akhirnya penulis coba sendiri. Di tikungan besar dan di tikungan kecil. Penulis anggap itu tikungan U besar dan U kecil.

Berikut videonya:

Hasilnya parah. Yang di tikungan besar ngeri, walau penulis sudah sengaja memperlambat motor hingga 10 km/jam. Ingat ya, nggak boleh ngerem, nggak boleh lepas gas, harus digas! Dan itu ngeri.

Apalagi waktu penulis coba di tikungan kecil. Langsung bablas makan jalur lain. Sama sekali nggak bisa menikung secara tajam. Jadi makin melebar.

Entah mengapa JDDC bisa yakin banget bahwa gaya sentrifugal itu bisa berkurang bila makin kencang.

Penulis juga sangat nggak yakin yang komen menerapkan hal ini. Dan ternyata waktu penulis cek (yang komen di youtube), yang membela ternyata juga nggak menerapkan tekniknya JDDC walau ngaku ngaku ia pakai teorinya pak Jusri. Di tikungan tetap saja beloknya pakai lepas gas dulu. Yang di sirkuit juga, beloknya tetap saja sambil lepas gas, nggak kayak ajaran ngawurnya JDDC / Jusri Pulubuhu yang melarang lepas gas.

Jelas bahwa melarang lepas gas atau mengerem saat mulai belok itu adalah ilmu yang nggak realistis. Yang justru makin membahayakan kalau diterapkan. Untuk balapan pun nggak cocok.

Tapi sekali lagi, ilmunya JDDC itu sering kali sekedar diomongkan tanpa dipraktekkan. Padahal penulis sangat sangat ingin lihat bagaimana sih mereka mempraktekkannya. Terutama soal ngerem di kecepatan 100 kpj cuma pakai rem depan saja, pakai teknik tekan lepas tekan lepas (yang mereka sebut dengan teknik squeeze).

22 respons untuk ‘safety riding, praktek ilmu menikungnya JDDC, eh malah bablas, memang ilmu ngawur

      • Sama, saya juga di belokan gak pernah bisa secepat iwb.. kebanyakan ngerem dan selalu kecepetan tutup gas… hikkss…

        Padahal di R1 ke R2 dari straight itu katanya ga perlu tutup gas, cukup kendorin sama rem depan dikit aje cuma buat nahan laju

        Suka

  1. Berdasarkan pengalaman w kalo pake aerox di sirkuit karting kyknya emng gk bisa pake tu teknik om. Mau masuk braking point masih bisa gas dikit, masuk tikungan udh posisi los gas+rem belakang secukupnya+badan tegak tpi kasih berat/teken depan motor kebawah, ditengah tikungan mau keluar mulai gas lagi+posisi badan miring+tekan depan motor kebawah (kalo ni secukupnya aja, kalo kelebihan ban belakang ngesot wasalam aspal nggores wkwk) nanti keluar tikungan di apex bagian luar. Kalo pake sport atau manual baru masuk itu teknik om. Braking point harus pas wajib hukumnya, rem depan+turun gigi n diblipper+badan tegak kasih berat dibelakang. Mau masuk tikungan, miring+open gas di gigi terakhir/terkecil pas braking point(tpi diurut). Pas mau keluar tikungan baru gas di revving+badan masih miring dikit sambil teken depan kebawah. Mungkin maksudnya kalo di sport apalagi fairing lebih miring bisa lebih dapet sentrifugalnya, soalnya kalo terlalu pelan malah gak bisa miring. Istilahnya kalo di temen2 makin miring makin kenceng, tapi ya ada batasnya juga. Kalo matic kemiringan ya bakal gasruk. Makanya masuk tikungan digas yang ada melebar, dipaksa lebih miring kaya fairing ya wassalam hehe. Tapi ya tiap tikungan gk bisa dipukul rata sih, ada yg ngegasnya bisa lebih awal ada juga yang lebih telat. Intinya harus dapet dulu feel sama motor n tikungannya dlu.

    Suka

    • terima kasih sharingnya. nggak pakai teknik gantung rem (trail braking)?

      Iya, perlakuan matik dengan sport memang beda.

      Apa pernah membedakan miringnya saat pakai matik dengan saat pakai sport? Karena ketinggian center of gravity beda, weight distribution depan belakangnya juga beda. Mungkin cocoknya dicari pasnya di bunderan, dikelilingi terus menerus.

      Suka

      • Kalau di sirkuit karting w gk pernah pake om, secara gk ada tikungan yang panjang. Biasanya trail braking kepakenya waktu mau cornering di jalan kaya tawangmangu atau selo, itupun gk sering. Ya kalo bandingin matic ama fairing ya itu om kan w dulu sblm covid sering main2 ke sirkuit karting. Kadang pake motor sendiri, kadang nyobain punya tmn kya aerox ato vario, motor 250 kya ninja ato cbr juga pernah. Yg pasti kalo matic rasanya gk bisa miring bgt, utamanya itu pasti gasruk standar tengah. Temen w juga kadang jatoh gegara gasruk standar tengah waktu cornering di jalan. Sbnrnya mnrt w teknik jdcc ni bisa2 aja dipake asal sesuai peruntukannya (jalan sama motor), kalo tikungan patah atau u ya mnrt w gk bisa. Tpi ditikungan panjang kaya jalan-jalan di pegunungan atau sirkuit masih bisa dipake. Tpi ya itu om, sebaiknya jgn dipukul rata penyampaiannya tekniknya jdcc soalnya w liat itu bukan ilmu universal atau bisa dipake di semua motor & kondisi.

        Suka

        • Terima kasih sharingnya. Iya, motor matik memang sulit dibuat miring.

          Yang jadi masalah itu ajaran JDDC seakan akan generik. Menikung nggak boleh ngerem, nggak boleh lepas gas. Padahal untuk bisa seperti itu butuh situasi yang khusus banget. Saya sendiri tidak pernah menemukan kondisi ketika saya harus gas mulai dari masuk tikungan hingga keluar kecuali kalau cuma 1/8 saja tikungannya.

          Suka

  2. Jadi ingat video pernah viral, 2 pengendara HD turing luar kota dan terhubung komunikasi blutut keduanya
    Yg depan gara² menghindari lobang, agak kaget krn depan ada mobil parkir pas di tikungan, hampir dia tidak bisa menghindari accident
    Akhirnya sama rider HD belakang (yg bawa camera) teriak ‘Gass… Gass!!’ selamatlah rider HD depan krn bisa lebih nikung
    Sy takjub sama video ini, oow gitu caranya… Yg seandainya klo sy, pasti akan sy rem dan biasanya motor malah tegak, tinggal bisa ngerem apa kagak
    (note: cari link video 1/2 mati ga ketemu hehe)

    Suka

    • Itu videonya brorondm

      Itu kelihatan orangnya makin keluar jalur, sepertinya karena pakai rem depan. Mungkin ABS, sehingga nggak selip ataupun ndelosor tapi jadi makin tegak, sehingga terlihat orangnya jadi makin keluar jalan. Kalau ngeremnya rem belakang mestinya nggak sampai keluar jalan begitu. Daripada ngerem depan, memang lebih baik gas, yang dengan tenaga seperti itu bisa bantu sliding. Tapi kelihatan tipis banget. Kalau itu dilakukan dengan motor 150 cc an maka bisa jadi malah makin parah.

      Itu juga contoh yang bikin saya gagal paham sama JDDC.

      Suka

  3. Jangan di samakan antara :

    Pengendara touring
    Pengendara kantoran
    Pengendara anter jemput anak
    Pengendara ke pasar
    Pengendara sekolah

    Semua itu beda karakter di jalan

    Suka

  4. Ngerem dr 100kph dgn maksud hard brake tanpa ABS? teknik tekan rem tekan rem gak brlaku yg ada bablas nabrak.

    Klo dr 100 bagusnya hard brake ketika ban terasa ngunci lepas dan rem lg secukup nya. Rem belakang ya, klo depan pasti melintir. Pake CBS telak ngendorin rem dijamin melintir jg.

    Suka

    • IYa, hard brake tanpa ABS. Iya, teknik tekan lepas bakal bablas memang. Iya, bisa pakai deteksi selip. Iya, depan nunggu selip bisa keburu jatuh. Karena itu saya pakai acuan suara, walau memang kadang suara memang tidak bisa muncul.

      Suka

    • Sebelum ngomong begitu, pak jusrinya bilang bahwa untuk mengatasi gaya sentrifugal bisa pakai kecepatan. Padahal gaya sentrifugal itu makin kencang makin besar. Dilarang mengurangi kecepatan malah.

      Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.