Jet oil pada Beat, Genio dan PCX 160 bakal bikin penyakitan ring piston macet mirip Mio M3?


Honda sepertinya ambil resiko ketika mulai menerapkan teknologi jet oil piston pada PCX 160:

Juga pada Honda Genio:
Honda Genio Punya Pelumasan Lebih Maksimal, Rahasianya Mirip Teknologi Shogun 110

Efeknya tentu piston jadi lebih licin dan lebih dingin, sehingga performa lebih stabil dan akan lebih awet.

Jet oil piston ini juga diterapkan pada Yamaha Mio M3, dengan tujuan yang hampir sama:Pengertian Oil Jet Piston Cooler Pada Yamaha Mio M3 125 Blue Core …! Efeknya pada mesin itu apa…?

Terus efeknya ke mesin…? Suhu piston selalu terjaga, imbasnya sudah pasti daya muai dari piston juga bakal terjaga, dan resiko mengenai power loose yang di akibatkan oleh persinggungan antara piston dan dinding silinder karena pemuaian akan semakin berkurang, sehingga tenaga yang di hasilkan dari pembakaran bahan bakar di ruang bakar tidak terbuang sia sia, dan imbas akhirnya pasti konsumsi bahan bakar juga semakin efisien.

Sebelumnya penulis bahas soal ring piston macet di PCX 160:

Penulis baru tahu bahwa ternyata di Mio M3 pun ada penyakit ring piston macet juga, yang mungkin lebih terkenal dengan nama kompresi bocor, kompresi mendadak hilang, mesin mati tiba tiba, dst yang intinya karena ring piston macet:
Kenapa Motor Matic Yamaha Sering Mati? Berikut Kelemahannya

Sepeda motor matic Yamaha sering mengalami masalah mati mendadak. Kompresi hilang sering dialami sepeda motor Yamaha contohnya Mio J, Mio M3, Soul Gt dan Fino. Ketika menggunakan sepeda motor jenis ini, teman-teman pasti pernah mengalami sepeda motor mati di jalan ataupun mati di rumah. Sepeda motor tiba-tiba mati dan tidak bisa di starter maupun di engkol. Penyebab kendala tersebut biasanya dikarenakan kompresinya hilang. blok seher tidak bisa mengembang hingga akhirnya terjadi ngempos karena kompresinya bocor

Menarik karena Mio M3 yang sama sama pakai jet oil piston juga mengalami ring piston macet. Motornya bro Gustav Rudolf pun sempat menunjukkan reaksi kompresi bocor, motor nggak bisa kencang dan akhirnya mati:

Menarik juga disimak solusinya:

Banyak cara mengatasi permasalahan ini, salah satunya bisa dengan cara ditembak carbon cleaner, bisa juga ditembak oli. Ketika kompresi hilang kita bisa menembak oli dari filter udara dengan tujuan supaya olinya bisa masuk ke ruang pembakaran.

Jadi sepertinya masalah akan makin meningkat bila olinya jelek atau bensinya jelek.

Nanti kita ikutin perkembangan. Apakah PCX 160 dan Genio juga akan sering mengalami kompresi bocor?

Memang sih kompresi bocor di Mio juga bisa terjadi karena valve yang sepertinya macet juga atau masalah di valvenya. Mungkin di Honda tidak akan terjadi hal yang sama. Tapi dari sisi ring macet sudah ada yang pernah mengalami.

Yang nanti PCXnya mendadak kompresinya hilang tengah jalan juga pertimbangkan guyur oli / carbon clean / bensin dari intake. Tapi jangan banyak banyak karena takut kena water hammer juga.

update:
Honda Beat juga:

50 respons untuk ‘Jet oil pada Beat, Genio dan PCX 160 bakal bikin penyakitan ring piston macet mirip Mio M3?

  1. Sebenarnya teknologi jet oil nya pcx ini cuma gimmick, sama seperti dohc nya cbr150, atau usd nya crf, agar di brosur dan iklan ada sesuatu untuk di gemborkan. Fungsionalitasnya hampir gak ada karena secara konstruksi aja udah salah.

    Suka

      • kalo DOHCnya CB/R 150 overstroke emang bisa dibilang bagus dan salah, bagus karena konstruksi batang noken tidak oake bearing di ujung dekat gigi sentrik yg terhubung rantai keteng dan bubungan kem yg terhubung rocker arm cuma satu unt tiap2 batang noken in dan ex nya, efeknya jelas minim gesekan, apalagi pake roller rocker arm, tujuannya jelas demi irit bensin, sedangkan salah karena konsstruksi tersebut terjadi ketidaksetimbangan batang noken saat terkena gaya tarik rantai keteng yg jadi penyebab noken ambrol apalah itu (semoga bisa membayangkan dan memahami)

        Suka

        • mantap om…

          Teknologi low friksinya Motor Honda memang rawan ambrol ( banyak channel Youtube yang bahas masalah mesin Sonic, CB, Supra GTR dll yang mudah rusak )

          Intinya teknologi low friksi kurang bisa di tarik rpm tinggi sebelum pelumas rata dan melapisi sempurna. Dan juga rawan ambrol karena tekanan berlebih di dalam mesin jika jokinya tipe metal …..( efek teknologi yang digunakan )

          Banyak teman ane yang punya CB150R, nyalain mesin langsung cabut…. dia ngga tahu… suramnya teknologi low friksi ini

          Ane skip punya motor tipe diatas, yah karena rawan jebol…

          Note : ane punya Honda Blade 110, sampai sekarang masih awet bin irit… udah tahu kuncian pegang Honda supaya awet

          Disukai oleh 1 orang

            • Ngga om (bukan Air Blade loh…), salah satu produk eksotis dari AHM seperti CS1. Cuma sayang selera pasar Indonesia ngga suka model begituan dan sudah discontinue lama.

              Motor ini lebih tinggi daripada bebek pada umumnya, jadi lumayan membantu lewat banjir

              Mesin mirip banget dengan Absolute Revo 110

              Suka

            • ok, terima kasih infonya. soalnya pernah dengar ada impor dan lokal. Yang karbu katanya impor? entahlah. CS1 itu juga saya pikir produk impor juga.

              Saya pengalaman punya bebek Honda itu nggak tahan banjir. Begitu busi basah, bakal resiko mesin mati. Beda dari Yamaha dan Suzuki.

              CB juga begitu, ada resiko kalau hujan mesin mati.

              Suka

          • betul, fatih motor sering membahas kelemahan dari konstruksi mesin K56 ini, semoga beliau baik2 saja tidak diterror oleh buzzer dan hacker akibat seringnya mewartakan keburukan mesin K56 dan lainnya dari produk ndahon

            Suka

            • Sya jg sering nyimak, pdhal cbr 150 sm cb150 r motor sport paling laris, itu membuktikan konsumen hny cari merk & tampang, nggk cari kualitas, teknologinya klo dibandingkan dg gsx jauh..

              Suka

  2. Pengalaman saya dukung ini pake mio, karena biasa dipake bandung bekasi dulu, punya masalah yang sama.Tanda tanda nya persis lagi, ditambah busi yang selalu basah oleh oli… Sampai sampai pas dibongkar diasil sama forget pistinnya baret parah gk bisa diselametin.. Kepaksa deh beli yang bahan besi untuk tipe serupa.. Sayang emang

    Disukai oleh 1 orang

    • Saya pakai mio m3 dalam masalah saya. Oh iya, itu pun sempet saya nekat kan dengan Glonggong pake oli ke ruang pembakaran agar motor bisa hidup, namun efeknya motor jadi berasap gk karuan kayak motor 2 tak. Tenaga nya pun sering loss, sehingga mau tidak mau oli harus dibuang sedikit (karena pada saat itu situasinya mendesak juga)

      Suka

  3. Ane pake mio J 2012, kejadian hilang kompresi ini mungkin sudah ngalamin 5 kali.
    Biasanya ditetesin oli lewat lubang busi trus di selah terus menerus sampe nyala lagi, kadang bisa sampe 2 jam, tp sampe saat ini blm pernah turun/bongkar mesin.

    Nah, setelah terakhir kejadian itu sekitar 5 tahun lalu, setelah itu ganti pake pertamax atau shell, dan sampe skrg blm pernah muncul lg kompresi hilang.
    Alhamdulillaah

    Suka

  4. Iya, saya 2 atau 3x mengalami di Mio J, mesin tiba-tiba mati. tapi sama sekali tidak pernah saya alami di Xeon. Sepertinya motor matic Yamaha yang water cooling lebih bandel dari yang Air cooled. Ini saya bandingkan Yamaha sama Yamaha ya, ga sama Honda.. Tar ada yang baper.

    Disukai oleh 1 orang

    • Apa mungkin karena pakai aluminium sehingga suhu blok mesin jauh lebih panas daripada besi casting biasa ya? sehingga oli mudah menguap dan bocor ke ruang bakar so kerak oli terbakar ngumpul di klep sehingga mesin susah hidup atau mudah mati

      Suka

  5. menurut ane arah semburannya yg harus diubah, bukan ke pantat piston tapi ke dinding silinder bagian belakang/atas klo mesin tiduran.

    Suka

  6. menurut saya ini adalah gejala overheat
    kalo pada Genio110 sepertinya belum ada kejadian piston macet bisa jadi karena beda maping pengapian sebaliknya pada PCX160 potensi kejadian serupa bisa terjadi karena beda maping pengapian dan adanya kesalahan perhitungan atau kurangnya sesi pengujian.

    Mesin PCX160 disetting akselerasi dengan meningkatkan tekanan back pressure gas buang, itu bisa meningkatkan suhu ruang bakar, resikonya ngempos/ piston macet.
    diketahui ternyata jet oli tidak cukup, menurut saya penyelesaiannya ada beberapa opsi:
    1. opsi penggunaan material nikasil itu bisa mengurangi piston macet meski gejala ngepos masih bisa terjadi.
    2. seting bbm basah untuk membantu pendinginan atau
    3. ganti silincer knalpot untuk mengurangi tekanan backpressure.

    Suka

  7. Mau nanya om, pernah ada kasus piston macet di bebek suzuki gak ya? Dan apa motor yamaha Mio karbu jg punya penyakit yg sama dgn mesin injeksinya itu?

    Suka

    • Wah rasanya nggak pernah dengar. Yang Mio karbu juga tidak. Mungkin karena jaman itu olinya masih bagus dan bensin masih boleh pakai timbal?

      Ada smash piston macet dan lihat sendiri tapi itu penyebabnya pakai oli mesin top 1.

      Suka

      • smash titan saya piston pernah macet gara2 ga ganti oli berbulan2(kmungkinan oli sudah berkurang banyak)
        macetnya pas kec 80 kpj, krn udh tau gejala seher macet lgsg masukin dan tahan gigi biar bisa tetep jalan sambil nepi. motor ga bisa diselah sama sekali, netralin gigi dorong deh ampe pom bensin pertamina yg ga terlalu jauh, beli enduro biasa seliter isi penuh semuanya.
        tggu 45an menit mesin idup. awalnya mesin berisik kyk seher baret2
        pas dbawa jalan pelan2 tiba2 suaranya ilang kyk motor normal
        ampe skrg suara motor normal aja kyk ga pernah seher macet, blom dibongkar juga
        ga ngerti deh.

        btw bbrp bulan sebelumnya pernah diisi xado revitalizant.
        ntah gara2 itu ato ntah emang part suzuki yg tahan banting

        Suka

        • wah menarik juga. Terima kasih sharingnya. Mantap juga suara dari kasar bia jadi halus setelah agak lama. Dari mesin mungkin ada yang membantu juga. Soalnya saya pernah pakai oli sampai suara kasar sekali di Spin, tapi setelah ganti oli bisa halus lagi. Sering begitu. Pas waktu salah pakai bensin juga begitu.

          Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.