Pakai suspensi XMAX di NMAX/PCX terbukti lebih empuk, tapi mengapa penulis tidak rekomendasi?


Bro abelmanuahblog tanya ke penulis soal pemakaian suspensi XMAX di NMAX:
Ganjal stopper bisa menghilangkan sakit pinggang di NMAX atau Aerox tapi jangan terlalu penuh, malah getar

Kalo pake shock ori Xmax gimana? kan udh double action

Oh saya kira penulis sudah pernah coba, soalnya ada suhu sokbreker yg bilang kalo bawaan Xmax Valvingnya sudah bagus dan double action

Saat lihat nmax pakai suspensi xmax di jalan, anteng memang, tapi kok nggak kencang seakan takut mentok??? Kelihatan pendek juga

Terus terang penulis ragu dengan pendapat tersebut. Penulis juga penasaran, suhu sokbreker siapa yang dimaksud. Karena kok rasanya karakternya mirip mirip dukun sokbreker yang pernah penulis bahas sebelumnya, yang ngomong valving model YSS itu nggak waras. Memang yang namanya NMAX atau PCX pakai suspensi XMAX itu katanya jadi mantul banget:

Safinah Official: bener ane sangat setuju karena ane ud coba banyak shock after market buat nmax ane sebut aja ohlins tp kw’nya trus kyb zbt enak cuma lebih enak lagi ini shock xmax asli mantul banget coba aja klo ga percaya

Tapi pendapat berikut bikin ragu:
Pilihan Sokbreker Belakang Yamaha XMAX, Ada Dua Nih

Dari sekian banyak pengguna Yamaha XMAX, pasti ada yang merasakan kurang puas dengan redaman suspensi belakang standarnya. Berdasarkan test ride OTOMOTIF, bawaannya memang terlalu empuk, jadi buat yang doyan cornering terlalu mengayun.

Apalagi penulis sebelumnya penulis pernah tanya (sayang sudah lupa di mana tanyanya) dijelaskan bahwa empuknya cuma sementara. Makin lama makin nggak enak, jadi terasa keras, mantul mantul terus.

Sifat tersebut adalah ciri khas suspensi motor matik merek Jepang. Suspensi ori di NMAX begitu, di PCX 160 (kelihatan) begitu, di Nex II pun (sekarang) begitu. Cirinya hambatan atau rendamannya terlalu sedikit. Buka cuma minim, tapi sudah dalam taraf kurang. Istilah kerennya under damped, istilah kasarnya sudah kayak suspensi soak atau rusak.

Hambatan suspensi yang terlalu lemah ini membuat supensi makin sulit untuk berhenti. Kalau sudah mentul, maunya terusan mantul terus.

Memang dipakai untuk jalan pelan terasa nyaman empuk, mentul mentul. Tapi begitu dipakai lebih kencang, ngerinya mulai terasa. Bahkan katanya nggak direkomendasi dipakai lebih dari 60 km/jam.

Karena memang kalau dipakai kencang, maka perilaku motor jadi liar. Berikut penjelasan soal suspensi xmax di nmax liar saat cornering:
#54 Vlog Shock X-Max di N-Max

Info lain dari komenan di link berikut:
Shockbreaker paling empuk untuk Yamaha Nmax

fajar rahmanda: @Safinah Official yakin bang.. kalau zeto saya ga tau bang ukuran nya.. ori nmax 330mm dan ori xmax 340mm selisih 10mm atau 1cm doang

Siti Fajar: shock xmax 350mm ke nmax 330mm ya nungging , ukuranya beda 2cm om

Siti Fajar:Gadget sodarA sya motor nmax trus ganti shock nya pake xmax , eh ternyata terlalu tinggi , akhirnya di pindah shock nya ke motor pcx sya , shock pck sma tingginya sma xmax 350mm nmax 330mm

fajar rahmanda: Ane sudah ganti ke shockbreaker X-Max. Tidak terasa tinggi, masih sama kok dengan ori nya nmax. Ane stel di paling empuk kedua buat riding sendiri dan boncengan empuk dan gak ngejedak

Ridho Prasetyol @fajar rahmanda bro apakah panjang shock nmax dan xmax sama??? Dan ada gak problem pakai shock xmax di nmax?

fajar rahmanda: @Ridho Prasetyo untuk problem Alhamdulillah ga ada bang, temen saya aja juga pakai sudah 2 tahun lebih dan dipakai touring jatim-jateng, Bromo, dieng Alhamdulillah juga aman. Sudah banyak temen-temen saya di Surabaya N-Max nya pakai shockbreaker X-Max

fajar rahmanda: @Ridho Prasetyo panjang beda 10mm aja kok bang, dan gak kandas. Knalpot aman karena shockbreaker X-Max PNP dan ada 5 setelan dari paling empuk sampai paling keras. Tinggal sesuaikan aja sesuai berat badan dan estimasi yang dibonceng

Restu Maulana: Punya saya awalnya empukkk. Setelah seminggu kenapa bantinganya kaya grobak yakkk ketika dipake jalan , tpi di genjotin empuk
Kompor Joss: Mungkin tekanan ban terlalu keras

Wirasaja diy: Thx sudah mampir dan sarannya om.. sebetulnya sok asli bawaan nmax itu empuk kok om.. sok standar nmax 2015 saya per hari ini malah limbung dan mengayun berlebih, malah ndak enak dipakainya.. belum sempat ganti sok lain

Wirasaja diy: Sangat rekomended sekali om.. Saking empuknya cocok untuk medan rusak.. Cuma untuk high speed aspal jgan harap banyak untuk stabilitasnya.. Thx sudah mampir om

Wirasaja diy: Kalau kejar empuk tentunya xmax om.. kalau kejar stabilitas pilih scarlet.. ๐Ÿ˜Š

Wirasaja diy: Betul om.. kalau terlalu empuk, ketika high speed ditikungan, bagian belakang motor malah mental mentul, resiko ndlosor karena ban kehilangan traksi sangat besar om..

Wirasaja diy: Sebelum nya ini pakai zeto om.. Karena sudah bocor.. Ganti ke Xmax.. Dan nyaman om..
Eka Aditya: Om @Wirasaja diy saya juga lagi review zeto & xmax buat di nmax. Sebelum ya pakai zeto juga to… Kalau menurut om Wirasaja lebih enak mana?
Alvin Febriandy: Zeto keras.. N brisik kletek2

Wirasaja diy: @Alex Munasir kalau bb diatas 90 saya malah prefer pakai scarlet om.. denga rate sama 700am seperti sok Xmax.. tapi bisa setting preloud dan kompresi nya om ( cek video saya yg lain dalam pemasangan dan setting sok scarlet di nmax )

Wirasaja diy: Kalau bb under 60kg masih mungkin om.. diatas bb tsb motor akan mengayun berlebihan di tikungan ketika kecepatan tinggi.. bahaya ndlosor om.. btw thx sudah mampir om.. ๐Ÿ˜Š

Wirasaja diy: Prefer untuk harian dengan kegiatan sehari2 yang wajar om.. Misal jjs dengan ank istri.. atau pacar atau kegiatan2 lain sehari2.. Untuk belok kecepatan biasa masih wajar kok om.. ๐Ÿ˜Š Yg jelas untuk high speed cornering cenderung limbung om..

Wirasaja diy: Bb berapa om ? Kalau bb diatas 80 prefer scarlet untuk turing jalan jauh om.. kalau harian nyaman xmax jauh karena empuknya enak untuk jalan perkotaan under 80kpj sangat nyaman ๐Ÿ˜Š

Wirasaja diy: Betul om.. kelewat empuk.. sebetulnya bukan karena perbanding bobot kok om.. namun kemiringan sok.. di xmax cenderung sangat tegak.. begitu dinmax sedikit lebih miring.. Walau hanya lebih miring 1 derajat pun, hasil akhir akan sangat berbeda.. Btw thx masukannya om.. thx juga sudah mampir.. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Wirasaja diy: Betul om.. naik 1.5cm.. cuma saking empuknya.. dinaikin langsung turun 1cm ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Wirasaja diy: Empuk supra.. stabil xmax om.. thx sudah mampir om.. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Asep Sunandar: Kalo d tikungan gmna gan?
Wirasaja diy: Kondisi dafault agak goyang om.. Musti diset lebih keras

Wirasaja diy: Kalau turing luar kota tinggal setting cincin preloud keatas om agar lebih keras.. Amannn.. Thx sudah mampir dan subscribe om…

Brahma Karya: Untuk kecepatan tinggi tetep bisa stabil kah, seperti shokbreaker ori nmax yang menopang buat rpm tinggi?
Wirasaja diy: Untuk high speed ndak rkomend om.. Cenderung mengayun
muhammad sulton:maaf utk kecepatan tinggi ini maksudnya lari brapa ya … klo cuma 80km/jam apa ga recimended pak ?
Wirasaja diy: High speed cornering diatas 60kpj dan ada jalan bumpy, motor cenderung goyang2 om..

Roiz MV: @Wirasaja diy sudah saya coba, ternyata hasilnya lumayan.. PP bekasi – subang tenyata masih enak settingan no 4. Tapi kalo mentul2 begini awet gak ya ini shock xmax om kira kira?
Wirasaja diy: @Roiz MV aman om.. karena karakternya memang begitu.. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š, btw thx sudah sharing dan mampir ya om.. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Wirasaja diy: Maksimum kondisi klik tengah ( medium ) 150kg an total masih nyaman om.. diatas itu harus setting medium hard atau hard agar tidak terlalu mengayun..

Wirasaja diy: Beda om.. Nmax 330mm xmax 345mm om.. Cuma saking empuknya, kita dudukin sok ambles langsung 1cm an..

Wirasaja diy: High speed nikung agak limbung itu om he3.. cuma kadang persepsi orang ya beda2, ada yg pengen mentul2 ndak peduli kecepatan tinggi.. dengan alasan buat harian.. Untuk stabilitas saia masih pilih scarlet om.. ๐Ÿ˜Š kerasnya pas.. sesuai setingan pada video saia yang satunya ๐Ÿ˜Š, thx sudah mampir om..

Wirasaja diy: Betul om untuk boncengan terlalu mengayun.. kalau 90% sering boncengan, prefer settingan dikeraskan dahulu..

YR Yoeriheart: Sy sudah pakai New beli ori..settingnya cukup pakai tangan diangkat bisa kok…alhasil sy sudah pakai sekitar kurang lebih 5 bulan..emang empuk…tapi pada saat melibas jalan gk rata kurang stabil..it pun sudah sy setting di no 4 no 2 paling keras…

Broirs Cogan: Bener bro empuk bgt. Gak bikin sakit perut dan pantat. Saya juga pakai sok xmax. Daripada beli yg aftermarket yang lebij dari 1 jutaan. Lebih baik sok xmax. Empuk, ori yamaha

San you tv” om tekongan gak gleyor gleyor kalo kencang
Wirasaja diy: Agak gleyor gleyor om.. maklum ini sok empuk untuk harian saja.. kalau turing saia pilih yg lebih keras om.. agar aman high speed dan cornering

B 4603 Z: Bagi yg suka high speed disarankan ga pake ini apalagi utk cornering dalam keadaan boncengan.. ๐Ÿ˜ boing”. Tapi untuk harian penggunaan normal dan boncengan ini sangat disarankan daripada aftermaket dgn harga yang serupa, pinggul kebawah ga pegal. Saya tambahkan review untuk user yang demen high speed dan cornering… ini saya alami setelah coba semua setelan. Setel shock ke maksimum paling keras (no 5), untuk rider berat 85 – 90kg ini nyaman banget. Dia feel keras utk kencang dan cornering stabil, untuk boncengan nyaman. Bsa dicoba gaes ๐Ÿ™‚

Restu Maulana: Punya saya kenapa yaa . Awalnya empuk bantinganya enak . Setelah seminggu seperti grobakk ketika dipakai.

Puji Setiawan: @eko hariyanto saya akhirnya ganti shock x-ride (dengan sedikit nekad) 2 minggu yang lalu. Pertama dipakai emang keras tidak ada bedanya dgn shock standart Nmax (tabung). tapi setelah dipakai 1 minggu dgn kondisi jalan khas pantura (aspal keriting dan beton gelombang) ternyata reboundnya enak. ngga capek dipinggang dan tulang belakang. Malah sekarang kalo lewat jalan pantura nyari jalan yg gelambang buat dilewati hahaha. Ini testimoni saya ganti shock x-ride di Nmax 2019.

Afidha Fajar: Nmax 2020 kmrn juga habis ganti shock xride. Lebih tinggi shocknya jadi nungging dan keliatan kekar. Memang untuk jalan agak keriting sama2 berasa keras tp kalo udah nemu jalan kasar berlubang atau bergelombang baru kerasa reboundnya empuk enak ga bikin pegel. Buat cornering juga masih enak

Banyu Langit85: Saya juga pengguna nmax 2018.. Shock ada tabungnya tp tetap msih keras..referensi tmn2 komunitas suruh gnti pke supra 125, saya dh alhamdulillah yg tdnya sya sllu menghindari jln lobang, skrg malah nyari2 jln rusak dan berlobang..hehehe

Garangan Mistis: Sblm ganti situ coba aja dl mtor tmen yg supra 125 wrn merah ato abu itu d thn nya. Empuknya bagus buat harian asal jgn ngebut. Klo krg tinggi tinggal tmbhin peninggi sok

Potsky Siregar: gw pasang di nmax 2020..mantap bgt empuknya jakarta – bandung enjot2an.. setting di nomer 3.. cm motornya jadi lebih tinggi.. penampilan jg kurang karna g ad tabung emasnya..

rie.id: Untuk saat ini nyaman shock xmax, buat harian yg bawaannya slow2 aja cukup, kalau sedikit bawaan agak cepat, dan sering hardbrake, bagian belakang motor sering ingin mendahului roda depan, jd agak hati2 aja. Ada faktor mempengaruhi daya cenkram roda belakang ketika direm, krn suspensi yang empuk…

haris mendong: Kalau saya paling enak setingan nomor 5 berat saya 100kg.. dan untuk miring2 masih sangat enak.. rencana mau pasabg damper shock dan pakai setingan nomor 3

rie.id: Wah, saya aja berat 55kg, pake setingan 3 jg sob, karena pake no 2, rasa gak imbang sama shock depan, ngayun yg belakangnya, depan berasa lebih keras, btw shock depan udah ganti oli pake arc oil dan per dibalik.

Nflasy Art: Mau tanya gan, ane pake shock xmax juga disetingan 3. Tiap ane lewat speedtrap rasanya shock tersebut baliknya terlalu cepat sehingga bagian belakang motor pcx ane berasa dilempar gitu. Apakah seperti itu gan atau hanya ane? Ane kebetulan beli second ๐Ÿ™๐Ÿป

Thopa K3: saya prtma pakai enak mantul”. tapi setelah sya pakai ke jalan extreme masuk hutan. .knp jdi keras ya. smua settingan tetep keras

Dari testimoni testimoni tersebut, suspensi Supra X 125 juga lebih parah ciri khas Jepangnya. Sementara itu suspensi aftermarket seperti Scarlet atau Daytona tidak punya ciri khas Jepang, hanya saja punya ciri khas distributor YSS Indonesia, yaitu cuma cocok untuk rider berat lebih dari 90 atau 100 kg. Padahal suspensi suspensi tersebut dilengkapi preload.

Mau tidak mau pilihan cuma DBS yang pernya terlalu empuk sehingga harus pakai preload cukup banyak. Atau Ohlins yang harganya terlalu mahal dan setelan rendaman nggak konsisten (kadang dikasih setelan rebound, kadang dikasih setelan kompresi, angin anginan).

Kalau pernya XMAX bisa dipasang di suspensi DBS bakal mantap rasanya. Asli pingin coba. Tapi mungkin pernya XMAX lebih panjang?

Bisa saja sih suspensi XMAX dibuat nyaman, yaitu dengan dimodif ganti oli suspensi yang lebih kental. Kalau beneran itu double action, maka pasti akan makin nyaman. Tapi kalau abal abal (aslinya single action), maka dijamin mentok saat dipakai di jalan tidak rata. Bakal makin bahaya kalau dipakai cornering.

47 respons untuk โ€˜Pakai suspensi XMAX di NMAX/PCX terbukti lebih empuk, tapi mengapa penulis tidak rekomendasi?โ€™

  1. Maaf om cahyo, OOT dikit. . .
    Saya lagi bingung pilih shockbreaker yg sip buat beat fi starter kasar, motor dipake ngantor dan harian sama istri, kalau pas lagi datang bulan dia ngeluh badan nya sakit semua gara2 shock nya nggak enak pas kena jalan aspal tambalan, wkwkwk.
    Baca2 review kok banyak yg rekomendasi in shock breaker nya yamaha old Xride.
    Kalau menurut om cahyo gimana?
    Maturnuwun sebelumnya om ๐Ÿ™

    Suka

  2. dari komenannya maunya neko2, pengen enak high speed cornering lah, ngga ngayun lah, stabil lah, menurut ane satu set shock yg terpasang secara fungsi mungkin tidak akan bisa mengakomodir semua hal yg dimau seperti diatas, tentunya ada yg harus dikorbankan salah satu/dua diantaranya.
    pengen suspensi enak, empuk, nyaman, dan bahkan bisa bobok2 cantik?
    salah satunya ya naik bus ber chassis Tronton Volvo B11R dg air suspension khas garapan pabrikan Volvo Sweden itu๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Disukai oleh 1 orang

    • Nah iki….ane setuju ๐Ÿ˜‚
      Kebutuhan shock yang dicari kek apa sih ? Semua ga bakal akur jika buat memenuhi kebutuhan tertentu ๐Ÿ˜‚

      Suka

    • Suspensi Suzuki spin seperti itu. Begitu pula YSS DTG yang untuk beat/mio Dipakai pelan perubahan jalan tidak terasa.. Dipakai kencang atau cornering stabil.

      Kalau shockbreakernya jelek, seperti bawaan matik honda atau Yamaha, memang harus pilih salah satu.

      Suka

  3. Emang susah cari shock yang tepat , kebutuhannya buat apa sih…Medan yg dilalui kek apa si ๐Ÿ˜‚
    Beli yang mahal sekalipun jika ga klop sama kebutuhan ya percuma juga ๐Ÿ˜‚

    Suka

    • susah cari suspensi itu bukan karena harus menyesuaikan kebutuhan tapi karena kemampuan pabriknya levelnya beda sangaat jauh. Yang bisa sesuai itu sangat sangat jarang.

      Suka

      • Sudah disini maksud gua bukan nyarinya dipasaran om ….moso ga ngerti sih? , tapi Susah dengan apa yang di mau oleh yang membutuhkan , apalagi Mau nya neko2 ๐Ÿ˜‚

        Suka

        • mungkin tidak pernah punya motor Suzuki ya? Misal, skywave, skydrive, spin atau address? Rasanya semua orang pada bilang suspensinya nyaman, siapapun orangnya, beratnya, pemakaiannya, dst. Karena memang nyaman dipakai sendirian ataupun boncengan. Dipakai sendirian nyaman, dipakai boncengn tidak mentok. Nggak kayak suspensi sekarang, terutama dari Honda atau Yamaha. Kalau empuk maka dipakai boncengan mentok, kalau bisa dipakai boncengan pasti nggak nyaman dipakai sendirian.

          Nyaman itu harusnya seperti itu. Untuk semua orang bisa nyaman. Nggak pakai syarat misal kecepatan harus kurang dari 60 kpj, berat harus lebih dari 100 kg, tidak untuk boncengan dst.

          Suka

          • Semua brand dulu pernah punya om . Dan urusan shock gak pernah 1 pun diambil pusing dari brand2 tsb , hajar ajalah standarnya karena tetap bakal ada minus plusnya ๐Ÿ˜„ .

            Kalau gak pake syarat…itu mah pasti aneh om …buat menekan syarat itulah pabrikan shock bikin yang ada setelannya , sekalipun dikonsumen tertentu gak ngefek ๐Ÿ˜‚

            Suka

            • Tujuan awal dari pakai per dengan lebih dari satu tingkat kekerasan adalah biar lebih fleksibel. Namun karena pabriknya malas dan salah arah, jadinya seperti sekarang ini, harus trade off.

              Suka

  4. Kok dijudulnya gak rekomen om ๐Ÿ˜‚
    Kan cocok bagi yang nyari empuk … Dapat empuknya , harus rekomen lah .
    ๐Ÿ˜‚

    Suka

  5. Afidha Fajar: Nmax 2020 kmrn juga habis ganti shock xride. Lebih tinggi shocknya jadi nungging dan keliatan kekar. Memang untuk jalan agak keriting sama2 berasa keras tp kalo udah nemu jalan kasar berlubang atau bergelombang baru kerasa reboundnya empuk enak ga bikin pegel. Buat cornering juga masih enak

    Pertanyaan saya, bagaimana masang sokbreker yg aslinya cuman sebelah di motor double sok?

    Suka

  6. Makanya pabrikan ngasih shock standar ya dengan perlakuan standar dan umum yang dibutuhkan .

    Motor dan shock yang sama belum tentu hasilnya sama dengan postur , berat , gaya berkendara , area dan kebutuhan masing2 pemilik yang berbeda ๐Ÿ˜‚

    Suka

  7. Kalau 70 persen dari kebutuhan sudah dipenuhi oleh shock….mau bawaan atau aftermarket , maka ya udah cukup sampe d situ… jangan permasalahkan yang 30 persen ๐Ÿ˜‚
    Artinya jika mau ganti ya cukup melakukan sekali saja. Jangan sampe buang2 duit coba ini itu yang akhirnya bingung sendiri.
    Kalau nanya ke orang mbok ya diterangi dulu indentitas.
    Misal :
    Motor gua ini.
    Gua berat segini
    Medan yang gua lalui begini
    Motor dipake sendiri atau buat sekeluarga
    Tiap hari gua bawa kardus 30 kg atau cuma tas pinggang
    Bla
    Bla
    Bla
    ๐Ÿ˜‚
    Banyak s dan k nya … keliatan remeh, tapi penting
    Dan juga bertanya buat sekedar dapatkan opini doang atau memang berikut pembuktian….dan pembuktian itu sejauh mana
    Bla BLA BLA ๐Ÿ˜‚

    Suka

    • nggak paham maksudnya apa. Tadi memuji suspensi pabrikan, tapi kok sekarang ngomong begitu.. Ganti suspensi itu kan terpaksa, karena pabriknya nggak becus bikin suspensi.

      Faktanya banyak juga yang ganti suspensinya lebih dari satu kali.karena banyak yang ngasih saran suspensi itu seringnya ngaco / pesan sponsor. Selain itu juga banyak yang dipakai dalam kondisi tertentu saja.

      Suka

      • Ya itu dia…mau Gonta ganti berapa kali kek , kudu diperhitungkan juga kebutuhannya dll SPT yg gua sebut diatas om ๐Ÿ˜‚
        Yang lain barangkali ngerti apa yg gua maksud diatas…mungkin si om terlalu loncat jauh cara mikirnya ๐Ÿ˜‚
        Pabrikan ngasih shock yang jelas syarat utama mereka sudah terpenuhi .

        Keras lunak itu variatif juga penilaiannya.
        Kan udah dikasih contoh simple .
        Sebuah unit motor merk A dengan shock bawaan … Hasil yg dirasakan akan berbeda terhadap penunggangnya . Contoh penunggang A bobot 80 kg .penunggang B bobot 50 kg.
        Penunggang A pingin enak diaspal mulus….penunggang B jalan hariannya di aspal keriting dll ๐Ÿ˜‚

        Suka

        • Jadi , klok ada orang yg nanya ke si Om nih … Yang enak tu shock apa tipe apa BLA BLA BLA….
          Maka si Om terlebih dahulu harus minta kek identitas yg gua sebut diatas… ๐Ÿ˜‚ Karena produk yang sama akan beda hasilnya ditiap orang yang menggunakannya…

          Suka

          • yang sering terjadi itu suspensi jelek ada yang bilang bagus. Dan yang biasa saya sarankan itu terpaksa yang mau rider apapun pasti cocok, karena yang pas nggak ada.

            Suka

        • Ganti beberapa kali itu lebih karena pada meraba raba semua atau rekomendasinya pada nggak beres. Pabrikan nggak ada yang jelas ngasih syaratnya. TDR tidak, apalagi KYB. Makin kacau.

          Soal berat badan itu hanya relevan untuk Indonesia, yang salesnya pada ngaco semua termasuk sales resminya sekalipun.

          Suka

          • Nah itu dia om…emang susah nyari yang pas sesuai dengan yang diinginkan . Tetap harus terima plus minusnya , setidaknya ya masih dapat yang sedikit mengobati keinginan.

            Suka

      • Kalau ada orang bertanya ke si Om , maka kudu diminta semacam identitas dia sept yg gua sebut diatas…jadi tau kira2 mana shock yang masuk dalam kategori dia ๐Ÿ˜‚
        Kan udah gua sebut sebut diatas Om. Shock yang sama …belum tentu sama hasilnya dan sesuai dengan Maunya orang2 itu ๐Ÿ˜‚

        Suka

        • Misal yang nanya 3 orang .
          Misal shock A ini ( aftermarket ) bagus buat nmax …
          Yang pada bertanya mengAmini :
          A Amin
          B Amin
          C Amin….
          Nah 3 orang tsb kemudian beli , dan pada masang dimotornya masing2.
          Penilaian mereka akan pasti beda๐Ÿ˜‚
          Ga taunya
          si A pemake individu yang beratnya 50 kg.
          Yang B pemake yang beratnya 90 kg dan melibatkan keluarga sebagai pemakai.
          Si C pemake dengan berat 70 kg dan gak suka ngebut apalagi aktifitasnya dikampung yang masih melalui aspal rusak campur kerikil2 kek masuk ke kebun sawit yang bisa 30 km jauhnya ๐Ÿ˜‚
          Yang keluar dari mulutnya si A B dan C gak akan sama …penilaian mereka gak akan sama.

          Suka

  8. smuanya pd bahas mslh shock absorder ๐Ÿ˜€bawaan pabrik mmg sesuai lah dgn biaya yg dianggarkan ma pabrikan tuk buat motor yg sesuai kantong calon pembeli kecuali motor yg harganya fantastis seharga mobil sd rumah baru sempurna shock absordernya depan belakang sempurna wl ada rekal tp jarang, kl motor msh seharga dibawah 50 juta jgn harap dpt yg sesuai dgn keinginan karna harga tsb yh mahal adalah variasinya yakni lampu depan pcx harganya hampir 3 juta , knalpot hampir 3 juta, lampu belakang pcx sejuta lebih , emblem pcx 500 rb an spidometer dua jutaan , spion aja lmyn harganya jd shock absorder dpt yg bgt kecuali yg py bd ke bengkel shock absorder tuk kawin silang drpd beli ohlin tp kw ๐Ÿ˜€jd ya sesuai harga motornya bukan gak bs bikin yg nyaman, tp tuk merangsang pembeli tuk ganti merk yg lain jd kayanya ada nya kerja sama dgn pabrikan shock absorder yg lain ๐Ÿ˜€mnrt sy ini mohon maaf bl salah

    Suka

    • suspensi bawaan pabrik itu jauh lebih mahal dari yang di pasaran. Harganya terlalu mahal untuk kualitas, finishing dan teknologi yang dipakai.

      Contoh suspensi PCX 150 harga sepasang sekitar 500 ribu. suspensi XMAX harga sepasang hampir 900 ribu. suspensi NMAX harga sepasang sekitar 1,3 juta.

      Aftermarket merek YSS harganya sekitar 900 ribu, padahal impor. Aftermarket DBS malah bisa di bawah 400 ribu. Pakai tabung bisa sekitar 1 juta, sudah pakai setelan preload dan rebound. Dari sisi build quality dan material jauuuh lebih baik dari buatan pabrikan.

      Dan masalahnya bukan dari sisi harga saja, tapi pabriknya malas untuk melakukan fine tuning dan memilih teknologi suspensi yang kuno, bisa jadi juga memang nggak becus bikin suspensi.

      Tapi memang pabrikan Jepang itu pasti pilih suspensi merek jepang, KYB atau Showa, yang sama sama milik grup Astra.

      Suka

      • atau cari untung yg besar ya karna harga mahal tp kualitas nol ya jd harga tdk sebanding dgn kualitasnya karna cari untung yg besar jd kita smua dibodohkan dgn masalah harga motor yg mahal pdhal sbnrnya murahan terlihat dr shock absorder , body plastik , cat , dllnya sekilas karna ujungnya cari untung yg besar makanya ninja ttp terjaga kualitasnya dari jaman 2 tak sd zx250r ttp oke sesuai harga yg mahal tp ya intinya pabrikan sbnrnya bukan gak bs bikin yg oke hy cari untung yg besar karna para pemilik pcx , nmax dll nya pd diam aja ๐Ÿ˜‹๐Ÿ˜€iyakan pdhal sbnrnya yg mahal itu adalah pabrikan cari untung dr kebodohan para pembelinya yg terima apa adanya pdhal motornya mahal 30-40 juta bukan sperti beat mala beat sdh mahal lbh dr revo x sy ma ttp milih revo x drpd beat , mencari untung besar yg gak sesuai kualitas mmg kita dibodohkan oleh pabrikan karna sll terima apa adanya dan terlena motor gue pcx lo elo cuman revo 100 ๐Ÿ˜‹pdhal bbrp thn kemudian motor revo 100 sy gak minta jajan lebih kl pcx stlh 2 tahun sdh banyak jajan ๐Ÿ˜€akhirnya dijual de sy yakin para pemilik pcx dan nmax motornya rata rata akan dijual kembali stlh tau penyakit dan harga sparepartnya yg mahal dan inden, mohon maaf sy sambung aja bahas ini karna yg sy rasakan pabrikan untung drpd kualitas produknya dan kita yg bodoh sll diam aja produk tsb

        Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.