Modif rem sampai sangat sangat pakem = bodoh


Penulis tidak menyangka bakalan ketemu orang yang dalam melakukan modifikasi kesannya huebat namun dalam kenyataannya ancur. Ini hubungannya dengan modifikasi rem pada motor, seperti contohnya modif rem belakang NMAX pakai double caliper berikut ini:
Yamaha NMAX Rem Makin Pakem, Kaliper Pakai Punya R15, Plug And Play

Kaliper depan Yamaha R15 terpasang di rem belakang Yamaha NMAX

Awalnya penulis cuma komen di postingan yang ingin saran bikin rem motor matik makin pakem. Orangnya takut kalau terlalu pakem bakal jatuh. Ya sudah penulis komen bahwa kalau mau aman, mending rem belakang dulu sehingga begitu pakai rem depan, ban depannya sudah ngegrip.

Lalu ada yang nimbrung. Nyebut bahwa pakai rem belakang itu berbahaya.

Penulis pun heran, mengapa kok pakai rem belakang berbahaya. Lalu si masnya pun mencontohkan bahwa ia sudah praktekkan berkali kali, ia lebih stabil dan aman motornya ketika pakai rem depan saja. Kalau pakai rem belakang, resiko jatuh lebih besar.

Penulis jadi makin heran. Sampai akhirnya simasnya itu menceritakan bahwa motornya itu sudah dimodif hebat banget. Rem nya sudah diupgrade habis habisan. Cakram lebih besar, kaliper lebih banyak. Termasuk yang belakang. Simasnya juga bilang bahwa ban depan sengaja pilih soft karena kalau pilih medium ban depan bakal mudah ngelock.

Sampai situ, penulis jadi mulai paham. Penulis pun bilang bahwa ya pantas saja simasnya ini jadi anti pakai rem belakang. Karena simasnya ini rupanya nggak mampu untuk ngerem belakang tanpa bikin ban belakang terkunci.

Simasnya ini salah paham. Dikira penulis mempertanyakan skill simasnya. Penulis ditantang untuk coba motornya. Yang tentu penulis tolak. Ngapain naik motor yang berbahaya? Padahal yang penulis kritisi itu adalah modifikasinya. Penulis jelaskan bahwa harusnya kalau remnya terlalu pakem, maka justru harus dikurangi kepakemannya sampai jadi mudah dikendalikan.

Penulis masih tidak mengetahui apa jawaban simasnya setelah itu. Rasanya kok penulis di blok dari Bekakas gara gara masalah seputar ini atau mungkin soal ajaran pengereman ngawur dari RDL (kebetulan kepalanya member Bekakas juga). Mengecewakan sekali bila penulis benar di blok karena itu. Karena ajaran ngawur membahayakan dan nggak ada yang berhasil mendemokan kok malah dilestarikan.

Yang jelas ini jadi contoh bahwa modif yang berlebihan itu bodoh. Rem belakang dimodif habis habisan yang jadi sangat pakem. Saking pakemnya jadi nggak pernah dipakai sama sekali. Karena kalau dipakai bakal bikin celaka katanya. Lha terus ngapain buang buang duit untuk modif rem belakang kalau kemudian nggak pernah dipakai sama sekali?

Harusnya modifikasi untuk rem itu fokusnya adalah pengendalian atau control. Maunya ngerem sedikit maka motornya nurut diremkan sedikit. Maunya ngerem maksimal maka motornya nurut diremkan maksimal. Harusnya jadi lebih mudah untuk mengendalikan kekuatan rem seenaknya.

Modif rem itu bukan berarti dibuat pakemnya amit amit. Disentuh suedikit buanget saja ban sudah ngelock. Itu jelas modifikasi bodoh. Modif rem itu nggak bisa disamakan dengan tenaga yang makin kuat itu makin baik. Sama dengan suspensi yang kalau kerasnya amit amit itu justru nggak sporty, malah nggak bisa dipakai kencang. Modif rem atau suspensi itu harus cari pasnya. Harus pas.

Kalau rem sudah pakem ya nggak usah diupgrade. Kalau rem bawaan motor terlalu pakem karena kebodohan ahli pabriknya, ya kita yang harus lebih waras membuat rem jadi lebih mudah dikendalikan. Jangan malah dibuat makin pakem.

Seperti misalnya contoh di atas (ada caption “Kaliper depan Yamaha R15 terpasang di rem belakang Yamaha NMAX”). Penulis malah lebih sering merasa rem belakang NMAX old penulis itu terlalu pakem. Pas jalan licin sudah sering mengalami ban belakang ngelock padahal nekan sedikit. Nah yang contoh di atas gila banget. Rem belakang dibuat double caliper. Itu modif bodoh. Jelas sudah termasuk terlalu pakem, lha kok malah dibuat makin pakem lagi. Rasanya si pemiliknya nggak bakalan pakai rem belakang lagi seumur hidup karena pastinya bakal mengalami hal yang sama dengan simasnya di atas. Tekan dikit langsung ngelock.

Rem kurang pakem juga nggak harus modif ganti cakram, kaliper, selang rem, dst. Coba servis dulu. Walau motornya baru juga coba servis dulu. Toh sudah umum bahwa pabrik tertentu pengerjaannya nggak bagus.

Kalau setelah diservis juga masih nggak ok, maka yang harus dicoba dulu adalah ganti kampas rem. Ada yang sukses pakai merek mahal, ada yang malah sukses pakai merek murahan.

Untuk rem tipe cakram, Nissin itu malah kadang lebih sip daripada Brembo. Toh Brembo itu rasanya cuma barusan ini saja punya pabrik kampas rem sendiri. Padahal itu kampas rem, komponen yang vital untuk pengereman:
Brembo akuisisi pabrik kampas rem! Akhirnya punya sendiri juga?
Yang buat kampas rem yang direcall Brembo ternyata pabrikan Jepang
Cak, rem MotoGP Yamaha overheat dan setelane lecek kok sampean bilang bukan salah Brembo?

Kalau terlalu pakem bagaimana? Entah permanennya bagaimana, kalau cara sementara adalah dengan memperkecil tapak kampas remnya.

49 respons untuk ‘Modif rem sampai sangat sangat pakem = bodoh

  1. Cara yg saya tempuh mengganti kampas rem dengan yg kw tapi tetap bagus.. kampas ori terlalu abrasif kepada disc itulah yg bikin dia terlalu ckit.. kampas kw ga terlalu banyak partikel logam di penampangnya jadi disc lebih awet.. konsekuensinya jarak henti pengereman jadi lebih jauh tapi ga seberapalah..

    Suka

  2. Sy pernah crash hebat (kayak Rossi kata saksi) gegara malas setel tuas rem depan
    Sudah tau demennya nekan dalam (berarti agak loss) baru beli motor (seken) setelan tuasnya masih toel dikit ngerem (keras, pakem) tapi ga sy setel² tuas remnya, akhirnya kejadianlah accident itu, kasihan dengkul sy haha

    Suka

    • Iya, memang feeling beda bisa celaka. Kalau yang saya alami agak beda. Di jaman rem tromol itu rem bisa mendadak pakem. Dan jatuhnya karena nekan lama biasanya nggak ngelock tapi mendadak yang itu langsung ngelock.

      Suka

  3. Mungkin dia pengen seperti motor trail atau Casey Stoner, bisa ngepot-ngepot, cuma ini gaya milenial ( modal dompet dan kece sesaat doang… )

    Saya dulu pernah ngelock rem depan waktu pake New Shogun 110 dan korban lutut kanan nyeri selama 2 bulan, gara2 dipotong orang keluar gang dan langsung kabur dianya. Itu masih rem standar, tapi begitu di rem keras cukup membuat mengunci, kalau Honda yang sekarang mah rem nya malu-malu ( apalagi yang sudah berumur )

    Rem belakang pakem biasanya motor Yamaha, New Vega R punya adik saya aja cuma modal rem belakang. Rem depan sudah rusak tapi dibiarkan. Pakemnya luar biasa, cuma beberapa kali membuat adik saya jumpalitan ( itu rem teromol loh ya… )

    Suka

    • Iya ya. Jaman awal awal rem cakram dulu, ban banyak yang nggak pakem. Ban licin tapi remnya pakem. Iya, rem tromol juga sama ya.

      Sekarang sih ban sudah mulai lebih pakem. Nggak ada lagi kembangan model tahu.

      Suka

  4. ini yg disebut hobi sy mahal 😁tp otak gak dipakai , lbh baik standar atau pakai kampas rem elig dimana ni rem pakem lembut banget beda ma ori sekali pakem ngunci sekali pernah gak pakem juga ,tp elig mmg beda harga beda 20 rb an ma kampas rem standar ori

    Disukai oleh 1 orang

  5. Saya pernah lihat di Instagram modif honda beat street pakai rem belakang cakram, yg bikin heran yg belakang pke 2 kaliper padahal yg depan pke single caliper, seperti copotan dari motor bebek/sport

    Suka

    • mmg berbahaya modif rem diluar pabrikan tp terkadang tunggu kejadian ngunci mendadak baru de ganti ke orinya lagi , soalnya kaliper tsb dipasang disebelah kiri dimana sering kena cipratan air dr roda via box filter bakal sering kena lumpur ke arah kaliper hgg karat dan ngunci beda ma pabrikan bikin ke kanan lbh sedikit kena cipratan tergantung posisi kaliper yg dibikin oleh pabrikan, kaliper disebelah kanan aja sdh sering macet karna karat aplg disebelah kiri yg lbh sering kena cipratan tp ya balik lagi ke usernya mau gaya atau aman dan sll bertemu keluarga tercinta

      Suka

      • Yg saya lihat di IG sih kaliper nya disebelah kanan, motornya masih gres pula, beat 2020. Kalau berkarat mungkin iya jika usernya males nyuci motor, secara bagian belakang motor pasti lebih banyak kotoran yg mantul dr depan.

        Menurut saya sih original honda cukup pakem, tp saya kena apes beli rem satu set depan belakang, bbrp bulan kemudian rem depannya sdh berkurang daya pengeremannya, kata teman saya sih saya dapet kampas rem yg KW. Lalu saya beli lagi kampas rem depan merk bendix yg harganya 40k, entah dapet yg ori atau palsu, msh saya pantau terus sampai 1 thn lagi

        Suka

  6. Skill itu tergantung kebiasaan juga, tiap orang riding style nya beda2 termasuk dlm hal pengereman.
    ada yg bisa seimbangin antara depan dan belakang, ada yg cuma pake belakang aja, ada juga yg cuma pake depan aja.
    ini diimbangi dengan hafal karakter motor yg dipakai dan nyaman.
    ane termasuk yg gak pernah pake rem belakang, full depan terus, memang gak baik, tapi udah berasa nyaman dan reflek nya lebih main didepan.
    tapi ada 1 motor ane merk K yg entah kenapa sesekali itu kok otomatis keinjek rem belakang, mungkin karena posisi duduk agak bungkuk jd agak menekan tuas rem di kaki kanan, gak kerasa ngerem juga krn gak bener2 keinjek buat ngerem, cuma reflek aja kayak sesekali ketekan.
    salah ? silahkan dinilai saja, ane gak akan ngerubah style riding, susah krn udah kebiasaan.

    Suka

    • Ada yang menggunakan rem depan saja. Dan mereka percaya itu. Yang saya masalahkan adalah bila menganut hal itu tapi tidak menerapkan teknik pengereman makin lama makin kuat. Jadi ngerem ngakunya sudah mantap tapi dalam kenyataan berhentinya jauh lebih lama dari seharusnya.

      Bila mau pakai rem depan saja, maka wajib latihan rem depan sedemikian rupa bisa menekan rem selalu mendekati limit.

      Sudah berapa kali ngerem mendadak rem depannya sampai bikin ban depan bunyi?

      Suka

  7. Kalau rem belakang tromol, upgrade ke cakram itu baru terasa manfaatnya. Kalau rem belakang sudah cakram, modifnya tinggal cari kampas rem yang sesuai. Saya pakai rem belakang itu seperti cara rem ABS, tekan lepas tekan lepas, kalau hanya tekan memang ngesot tapi tidak mengurangi kecepatan.
    Saya kalau modif rem depan hanya sebatas ganti kampas atau ukuran cakram lebih besar. Orang kalau jalan kencang saya juga ga berani tekan rem kuat-kuat. Sudah 2x saya jatuh gara-gara orang motong jalan dan saya tekan rem depan sampai terkunci dan meleset.

    Suka

  8. saya malah gk brani kenceng klo rem blakang pake cakram, kadang malah ngesot. Dari pertama naik motor kebiasaan ngerem blakang dulu baru depan.

    Suka

  9. Rem belakang yang dipake cuma saat macet macetan Nyimak aja ah…

    Jadi mikir, kalau segitu hebatnya rem belakang dan sangat bisa diandalkan, kenapa motor2 kenceng (sebut saja moge lah) gak setting rem belakang lebih hebat aja dari depan, kenapa selalu depan yang dual cakram, monoblock, radial kaliper, 4-6 kaliper dlsb..

    Kenapa MotoGP gak bikin rem belakang yg pakem/lebih jos dari depan?? Kan ngerem belakang duluan itu hebat dan aman, jadi harus menjadi andalan utama dong…

    Kasih tau para insinyur motor terutama motor balap kaya WSBK/MotoGP dong prof… Kalau mereka itu salah dan ngawur selama ini…

    Suka

    • Itu 180 derajat bedanya dari inti artikel. Mohon baca lagi. Inti artikel adalah bodoh banget rem belakang dibuat double caliper.

      “Kenapa MotoGP gak bikin rem belakang yg pakem/lebih jos dari depan??” Karena mereka nggak bodoh. Cuma orang bodoh yang bikin rem belakang pakemnya amit amit.

      Sebelumnya juga saya pernah buat artikel khusus mengkritik “pabrikan” yang bikin rem belakang pakemnya berlebihan dan memuji langkah pembalap yang mengurangi kepakeman rem belakang:
      Takut pakai rem belakang di motor sport bisa jadi karena pabriknya mendesain rem belakang terlalu ngawur pakemnya, berikut ini trik ala pembalap

      Rupanya motornya banyak yang semacam itu ya? sehingga sekarang kapok pakai rem belakang?

      Suka

      • Memang agak keluar dari artikel kok…

        Kamsud ay kan prof selalu bilang rem belakang duluan lebih baik, rem belakang itu oke, dlsb…
        Nah daripada pabrikan ngawur mendingan sekalian aja rem belakang dibikin lebih yahud dari depan kan?

        Jadi semuanya nanti akan sesuai keinginan prof…

        Makanya ay bilang proposal aja ke Dorna prof biar para pembalap mengandalkan rem belakang daripada depan…

        Biar kaya brembo bikin rem yahud buat belakang…

        Suka

        • Sebenarnya sudah diimplisitkan di artikel. Biar rem belakang yahud, maka harus dibuat sedemikian rupa sehingga rem belakang itu mudah dipakai. Yang justru harus dihindari adalah pasang kaliper yang lebih banyak, cakram lebih besar (itu kan yang dibilang?).

          Bukan power yang dibutuhkan, tapi control!

          Dorna nggak perlu saran. Mereka sudah lakukan kok. Sudah beberapa kali saya buat artikel bahas khusus pembalap MotoGP sekarang lebih mengandalkan rem belakang. Kalau lupa contohnya adalah Takaaki Nakagami yang jadi makin kencang semenjak mulai mengandalkan rem belakang, niru Marc.

          I try Marquez’s [style of] riding. I can’t completely copy it, but I try [to emulate] how he manages this bike. “He knows very well how to use the rear tyre on the braking and how he manages, how to stop the Honda. This is clear, I can see in the data. He uses a lot of rear brake. he tries to stop the bike not only with front tyre, he tries to also stop the bike by [using] the rear.

          Itu artinya mereka sadar sendiri bahwa pakai rem belakang itu penting. Nggak kayak yang populer beredar lokalan. Ajaran Keith Code itu sudah kadaluarsa.

          Brembo juga sudah usaha bikin rem belakang makin yahud. Kalau lupa, pernah ada berita rem belakang nggak pakai jempol lagi tapi pakai tuas rem ala motor matik.
          WHY ‘SCOOTER’ MOTOGP BRAKES ARE THE WAY FORWARD

          Lagi lagi itu adalah untuk perbaikan control. Kita harus pikir mengapa kok nggak dibuat gampang saja, rem belakang cukup pakai tombol. Sehingga tekan rem belakang langsung dibuat ngelock bannya. Mengapa kok malau dibuat makin panjang tuasnya.

          Jadi nggak usah dinasehati, yang di MotoGP sudah tahu sendiri.

          Suka

          • Kalau perlu gak usah pake rem depan prof, atau rem depan dibikin minimalis…
            Biar rem belakang yang jadi rem utama… Kan lebih cihuy ngerem pake belakang, itu intinya..

            Jadi nanti para pebalap MotoGP ngeremnya andelin belakang, gak depan lagi, gitu prof ..

            Ke depannya, moge² jg gitu, rem belakang lebih utama dari depan, yang di belakang pake double cakram, monoblock, radial kaliper.. depan satu cakram diameter kecil 1 piston cukup… yekan…

            Suka

            • Tolong ya bang, mengapa selalu terhasut pendapat kalangan blogger begitu sih? Sampai sekarang saya heran karena kok di kalangan blogger, saya kok dikenal anti pakai rem depan. Paling hapal dari Aripitstop. Kalau komen soal rem, pasti bilangnya saya ngeremnya belakang thok.

              Kalau selama ini nggak pernah ikuti artikel saya soal pengereman silahkan. Nggak pernah baca silahkan. Tapi tolong deh. Kapan sih saya nyebutnya kalau ngerem harus belakang thok? Kapan sih saya nyebut kalau ngerem itu dominan yang belakang? Itu abang paling dikompori oleh orang lain kan? Nggak pernah baca sendiri kan?

              Mengandalkan itu BEDA dengan dominan ya bang. Mendahulukan itu BEDA dengan dominan ya bang.

              Dan saya betul betul tersinggung si abang ngomong lagi soal double cakram belakang, single cakram depan. Abang ini benar benar nggak niatan baca komen saya.

              Moga moga paham. Berharap banget bisa paham.

              Suka

            • Ini Serius profesor yang jawab? Kok beda gayanya?..

              Btw di banyak artikel terutama yang bahas soal safety riding, prof banyak banget kok bahas soal pengereman belakang, dominan atau duluan, dan ngerem depan duluan itu salah, dlsb…

              Masa lupa sama artikel² nya sendiri? ..

              Nanti jangan² lupa sama artikel bahas migor? …

              Suka

            • Saya sangat tersinggung, apalagi soal menyarankan jangan lagi pakai rem depan.

              Tunjukin bangm di artikel mana yang mengesankan saya kayak omongan abang berikut:

              “Kalau perlu gak usah pake rem depan prof, atau rem depan dibikin minimalis…
              Biar rem belakang yang jadi rem utama… Kan lebih cihuy ngerem pake belakang, itu intinya..

              Jadi nanti para pebalap MotoGP ngeremnya andelin belakang, gak depan lagi, gitu prof ..

              Ke depannya, moge² jg gitu, rem belakang lebih utama dari depan, yang di belakang pake double cakram, monoblock, radial kaliper.. depan satu cakram diameter kecil 1 piston cukup… yekan…”

              Abang ngomong begitu artinya abang nggak ngerti maksud saya di artikel artikel saya. Abang ngomong begitu itu artinya informasi abang itu dari tangan kedua, bukan hasil baca sendiri.

              Suka

            • Itu kan opini saia 🤣 sama seperti opini² prof pada banyak artikel…

              Intinya nih, saia bisa setuju dan sependapat juga berpendapat dan menyarankan, kalau memang rem belakang itu lebih pas (lebih baik, lebih mantap, lebih aman dan sejenisnya).. kenapa gak di bikin aja sesuai dengan komen saia sebelumnya?

              Tentu disaranin ke pihak pabrikan dengan teori dan opini prof selama ini dalam artikel, gitu loh, masa salah paham gitu aja? Wkwkw…

              Prof juga inget pernah ikut safety riding beberapa waktu lalu bersama pak Nyoman dari AHM kan ya?

              Dengan teori, opini dan pengalaman prof itu justru malah bisa jadi bahan yang mendukung saat melakukan praktek pengereman, begini seharusnya mengerem yang bener itu (sambil dipraktekkan di depan para kang safety riding itu)..

              Kan bisa mencerahkan mereka semua tho?…

              Heran juga saya, kok prof bisa-bisanya tersinggung, padahal selama ini sering beropini yang menyinggung banyak pihak…

              Kirain kalau sering menyinggung, ya gakan mudah tersinggung..

              Semoga komen saia bisa ditelaah terkait pengereman belakang…

              Suka

            • Hasil dari ketemu pak Nyoman dan AHM justru menunjukkan bahwa Honda secara resmi pakai metode depan dan belakang bersamaan. Yang disebut media itu dijelaskan sebagai salah kutip. Dan secara resmi, cara Honda jelas NGGAK SAMA dengan metodenya JDDC ataupun RDL. Silahkan tanya langsung ke mas Luki kalau nggak percaya.

              Nyindir yang seperti abang lakukan itu tidak saya hormati karena beda sama sekali dengan apa yang sudah saya sebutkan. Abang jadi memfitnah seakan akan saya ngomong begitu padahal bukan itu maksud saya. Abang mengarahkan orang sehingga berpikir saya berpikiran seperti itu padahal tidak.

              Yang abang lakukan itu FITNAH, nggak sesuai dengan apa yang saya maksudkan.

              Suka

            • Prof kan banyak artikelnya, dan tau sendiri (bisa dicek) saia cukup sering komen sebagai salah satu pengunjung rutin..
              Salah satu yang terbanyak selain bahas pelumas adalah safety riding terkait pengereman..

              Mungkin prof salah tanggap dengan kalimat² Saia, mungkin juga pilihan kalimat Saia kurang tepat sampe dijuruskan jadi fitnah wkwkw…

              Seperti di paragraf awal komen prof bilang, berarti Honda tidak sesuai dengan praktek prof yang selama ini (tentu dari hasil baca² artikel sampeyan lah, masa dari blog Laen wkwkwk) yang rem belakang lebih dulu kan?

              Itu kamsud Saia, dipraktekkan, ditunjukkan bahwa apa yang prof lakuin itu terbukti lebih baik..

              Jadi begini, Opini dan pendapat dari hasil baca Saia yang ditangkap adalah, jika rem belakang bisa diandalkan segitu rupa (karena misal prof rem belakang duluan – jika tidak mau disebut mengandalkan), mengapa rem belakang tidak dibikin lebih baik dari rem depan? Bukan begitu? Mengapa harus rem depan yang dibikin lebih baik selama ini?

              Secara teori, yang ay tangkap adalah, porsi rem depan itu seharusnya menjadi terbalik dong, depan yang mensupport belakang.. sementara selama ini justru belakang yg mendukung depan…

              Ini yang ay tangkap yes…

              jadi apa dong alasan rem depan selalu dibikin dengan spek yang lebih dari belakang kalau begitu?

              Suka

            • Atau gini aja deh prof, panjang lebar nanti malah salah paham.. wkwkwk

              Bagi prof dan beberapa rekan yang saya baca komentarnya terkait rem belakang lebih dulu, artinya kan mengandalkan rem belakang (dimana rem belakang dulu yang diandalkan baru diikuti rem depan, bukan begitu?)..

              Menurut Saia, artinya rem belakang itu diinginkan punya performa yang lebih baik dari rem depan.. (meski tidak harus overkill secara spesifikasi)

              Singkatnya, apa dong alasan pabrikan selama ini selalu saja membuat spek rem depan selalu lebih baik dari rem belakang?..

              Suka

            • Itu sebenarnya sudah seriiing sekali saya jelaskan. Alasan pakai rem belakang dulu itu SAMA dengan alasan pabrikan bikin rem depan lebih tinggi speknya.

              Mengapa rem depan dibuat lebih pakem? Karena bobot motor SAAT pengereman itu ada di depan. Ban depan yang gripnya banyak. Ban depan bisa dipakai mengerem lebih banyak. Kemampuan berhenti bergantung pada ban yang gripnya banyak. Ban depan.

              Mengapa sebaiknya pakai rem belakang dulu? Karena bobot motor SEBELUM pengereman itu tidak di depan. Ban depan yang gripnya masih lemah. Ban depan NGGAK bisa dipakai mengerem lebih banyak, padahal kemampuan berhenti bergantung pada ban yang gripnya banyak. Saat itu ban belakang yang lebih banyak (terutama di motor matik atau saat boncengan)

              SAAT vs SEBELUM

              Dan kalangan blogger atau kalangan safety riding sepertinya menganggap grip ban depan sebelum ngerem dan selagi ngerem itu SAMA. Saya ENGGAK. Begitu pula video safety riding luar negeri yang saya kutip, pada bilang merubah kekuatan pengereman seiring perpindahan masa.

              Suka

            • Nah ini dia poinnya prof, ya ampun muter² dah kita wkwkwkw

              Kamsud ay, bisa gak diinfo atau semacam proposal ke pihak pabrikan bahwasanya teknik (kalau mau disebut teknik) pengereman rem belakang lebih dulu itu lebih baik daripada rem depan duluan…(tentunya akan dibuktikan melalui praktek kemudian).

              Sehingga nanti akan dapat membuktikan bahwa selama ini pabrikan membuat rem depan dengan spek lebih baik itu salah (kalau gak mau disebut ngaco atau bodoh).. seharusnya spek rem belakang yang lebih baik.. biaya sia sia spek rem depan bisa membuat cost reduction lumayan banget yang dapat dialihkan ke kualitas atau fitur lain…

              Membuktikan lagi bahwa yang benar/lebih baik adalah sesuai kebiasaan prof selama ini..
              Kira kira bisa gak ya.. kan semua rider nantinya akan mendapatkan pencerahan, bahkan bukan tidak mungkin efeknya bisa mendunia…

              Suka

            • Menurut saya nggak perlu. Saya sebelumnya bilang bahwa teknik yang berbahaya itu yang hanya rem depan saja. Makin bahaya karena metode Indonesia ngeremnya tenaga konstan. Sementara itu Honda sudah jelas jelas dari Jepangnya sana langsung bilang kalau ngerem adalah barengan depan dan belakang. Jadi no problem. Itu bisa diterima.

              Yang masih ngaco itu sekolah safety riding yang lain. Tapi saya pernah komenan dengan anaknya Jusri Pulunuhu, instrukturnya RDL, kasih info langsung Rifat Sungkar, percuma. Nggak pernah mau mencoba mempraktekkan sendiri. Ngasih sumber pun nggak bisa.

              Suka

            • Wah susah.. mungkin udah urusannya sama bisnis prof, bisa kacau… 🤣🤣

              Pernah ada ide gak bikin semacam pelatihan safety riding sendiri?

              Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.