Ternyata standar 100-0 untuk motor di India cuma sekian detik, yakin pakai dikocok bisa lebih cepat???


Penulis punya kesan bahwa banyak yang meragukan waktu 3,2 detik pengereman dari 94 km/jam yang penulis lakukan sebelumnya di motor NMAX penulis, yang baik ban dan sistem pengeremannya masih standar.

Nah untuk itu, penulis pun sengaja cari video pengereman dari 100 km/jam khusus untuk motor. Dan ketemu. Tapi jadi malu juga karena terlihat bahwa rider biasa pun berani melakukan uji pengereman dari 100 km/jam di sana!!!

Terus terang penulis jadi malu juga karena jangankan rider biasa, di sini reviewer profesional pun nggak ada yang berani melakukan uji pengereman pada suatu motor. Jangankan reviewer, yang biasa mengajari teknik pengereman, dari instruktur safety riding pun, tidak ada yang berani melakukan demo pengereman dari kecepatan 100 km/jam.

Padahal mereka berani uji top speed yang kecepatannya bisa di atas 120 km/jam. Bahkan ada yang menjalankan Hayabusa dengan kecepatan di atas 200 km/jam di jalan raya! Rasanya ada yang salah dengan metode pendidikan safety riding kita kalau sampai kelas reviewer, yang sering ikut pendidikan safety riding, tidak ada satu pun yang posting video pengereman dari 100 km/jam.

Demo pengereman orang India bisa dilihat di menit 12:25 video berikut:

Terlihat bahwa waktu 3,2 detik yang penulis capai itu adalah sesuatu angka yang normal. Bukan hal yang luar biasa. Beberapa video juga menunjukkan penampakan dari samping, seperti contohnya video berikut:

Terlihat bahwa jaraknya nggak sampai puluhan meter.

Penulis sampai sekarang masih penasaran apa benar mengerem dengan dikocok bisa beneran membuat motor bisa berhenti lebih cepat dan lebih aman. Sampai sekarang penulis sama sekali tidak pernah menemukan demo pengereman cara itu dari kecepatan 100 km/jam. Ya semoga saja bro Caesar Reza Prasetya bisa menunjukkan hal itu. Toh ia juga seorang stunt rider.

Tapi tentu jangan sampai ada syarat bahwa untuk melakukan teknik pengereman yang “lebih cepat dan aman” tersebut harus jadi seorang stunt rider dulu.

Kalau ada yang punya link video lokal demo pengereman dari 100 km/jam silahkan share.

19 respons untuk ‘Ternyata standar 100-0 untuk motor di India cuma sekian detik, yakin pakai dikocok bisa lebih cepat???

  1. ada rem yg semakin panas semakin pakem

    ada rem yg semakin panas malah ngga pakem

    mungkin rem yg di kocok semakin panas semakin ngga pakem 😄

    Suka

  2. Rem depan standar 150cc ke bawah, ga bakal bisa buat ban depan ngunci selama rem depan dan belakang bersamaan, di aspal kering mulus sempurna

    Rem motogp pun juga ga bisa buat ban depan ngunci, jungkir balik iya kalo terlalu keras ngeremnya

    O ya, kalo ada yang bilang rem belakang ngunci lebih berbahaya, suruh jelasin kenapa PCX ABS nya hanya yang depan, bukan belakang saja

    Disukai oleh 1 orang

    • Bener jg y bro. Kalo ban g selip ngapain jg pake di “kocok” Segala. Malahan jd nambah jarak pengereman. Kalo objek makin deket tp motor masih ngeloyor yg ad malah makin panik.

      Suka

    • Ban depan bisa ngunci kok, coba aja lu ngebut terus hard brake pake ban depan doank. Klo selama bersamaan org akan prefer ke belakang drpd depan mskpun di rem bersamaan atau panic brake.

      Klo CBS Honda memang demikian, yg depan gak pernah pakem berbeda dgn yg belakang. Sepanjang gw coba, wkt ngebut ketika bener2 hard brake ban depan ngunci dan ban belakang ke angkat ke samping kanan. Setelah itu gw lepas rem 2x nya (MX King 150).

      Engga jatuh sih tp lebih ngeri naek matic Honda.

      Suka

    • Di motor saya bisa walau rem belakang sudah dipakai. Di Spin, Nex II dan Beat juga bisa. Alasan saya protes CBS kan juga karena walau rem belakang sudah kepakai, ban depan jadi hilang grip ketika CBS aktif. Tapi memang rem Beat sekarang sangat nggak pakem.

      Di MotoGP itu banyak kok yang jatuh karena berlebihan pakai rem depan.

      Ha ha, iya, ABS PCX nggak termasuk belakang.

      Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.