Xado Revitalizant tidak mengurangi FD, tapi asli bikin mesin singset, akselerasi mantap dan irit


Akhirnya penulis menganggap uji aditif berikut sudah selesai:
review: Beli dan lihatkan brosur Xador Revitalizant dan VitaFlush, tapi nggak bakal ikuti petunjuk

Terasa jelas bahwa uji yang sekarang hasilnya cukup jauh beda dari uji sebelumnya. Bila di uji yang pertama itu tidak banyak terasa efeknya di akselerasi, di uji kedua ini terasa jelas bedanya.

Sepertinya keputusan untuk pakai oli lebih encer tapi nggak banyak aditif: 50% Mesran B40 dan 50% Bimoli itu sangat mempengaruhi hasil. TBN dari Mesran B40 memang cukup besar, hampir mendekati 10 kalau tidak salah, tapi rasanya yang lebih banyak adalah aditif anti sludge macam Calcium atau Magnesium. Aditif EP atau ZDDP nya bisa jadi minimalis.

Penulis juga sengaja pakai pertamax, bensin yang bikin FD paling parah dan sekaligus pelumasnya paling sedikit. Tujuannya biar bisa sekalian Xadonya jadi lebih bekerja.

Bisa jadi juga beda kuantitas aditif juga mempengaruhi hasil. Dan menambahkan secara terpisah itu penting. Karena sepertinya penambahan Xado yang pertama itu adalah untuk mereaksikan dengan aditif dari olinya. Jadi efek Xado pertama itu kecil. Di penambahan kedua efeknya makin besar. Efek jadi maksimal setelah penambahan ketiga. Jedanya 200km dan 100km.

Setiap kali penambahan Xado Revitalizant, mesin jadi terasa licin. Walau sedang sengaja pakai pertamax, mesin terasa seperti ketika pakai shell super. Engine brake terasa berkurang. Dan rpm mudah naik ketika di gas.

Hasilnya adalah suara gemeletuk mesin ketika rpm rendah jadi berkurang. Sehingga mesin bisa jalan mulus. Asli kayak mesin baru. Bisa didengar di video berikut menit 18:22:

Waktu jalan pun terasa toleransi mesin jadi makin rapat. Malah rasanya agak terlalu rapat, mungkin karena sekarang olinya sudah ganti lebih kental. Rapatnya juga terasa ketika dipakai jalan. Karena rasanya mesin nggak ada oblaknya. Lepas gas terasa seperti langsung direct nggak ada jedanya. Begitu pula ketika di gas, terasa langsung.

Yang jelas motor jelas makin irit. Karena sebelumnya penulis sama sekali tidak pernah bisa mencapai di atas 50 km/liter termasuk dalam keadaan baru, tapi sekarang bisa 53km/liter padahal masih ada macet macetnya.

Akselerasi juga rasanya makin meningkat. Kemarin tes 0-100km/jam 17,1 detik (frame by frame video). Sebelumnya di jalan yang sama, jam yang sama maksimal 18,3 detik. Walau tanpa dihitung waktunya pun sudah jelas bahwa motor mencapai 100 km/jam lebih cepat dari biasanya.

Uji penulis lakukan setelah ganti oli. Memutuskan ganti oli karena kok fuel dilution masih saja terjadi. Jadi rasanya pakai Xado ini kurang cocok dipakai untuk mengurangi FD. Tapi ya bisa jadi karena pistonnya forged, dan piston forged itu memang lebih mudah fuel dilution (terima kasih link bro Doflamingo)

Suara mesin sudah terasa mulai kasar di 770 km. Padahal harusnya oli dipakai sampai minim 1500 km kalau menurut manualnya Xado. Harusnya bisa sip bila ditambah oli kental. Tapi penulis pikir sekalian saja di drain, lalu oli bekasnya dipakai oplosan.

Ternyata olinya masih termasuk bening. Cuma jadi hijau sih:

Ya wis cuek, penulis pakai jadi oplosan dari Repsol 20W50 MXR3. Sekalian tadi pagi penulis pakai untuk oli transmisi juga (yang setelah 1800 km masih bening tanpa glitter). Sekalian biar transmisinya juga direstorasi gigi giginya.

Nggak dibayari Xado, tapi tetap rekomendasi untuk yang sekarang mesinnya klotakan atau kompresi agak bocor. Jangan salah ya, penulis pakai yang Revitalizant, bukan tipe lain.

Update, aditif ini diklaim penggunaannya sekali tiap 100 ribu km. Lihat saja nanti efeknya awet atau tidak. Dari coba pertama sudah terkesan awet sih.

11 respons untuk ‘Xado Revitalizant tidak mengurangi FD, tapi asli bikin mesin singset, akselerasi mantap dan irit

  1. Perlu dilihat efek jangka panjangnya juga, apakah tidak bikin kerak/lumpur oli menumpuk di celah-celah mesin? Lalu untuk motor non matic, apakah bereaksi juga dengan remah-remah sisa kopling sehingga menyumbat jalur oli dan lubang-lubang kecil yang ada di sisi piston?

    Suka

    • kalau untuk kerak, rasanya rasio terlalu kecil. Selain karena konsentrat kecil, di ganti oli sebelumnya malah sepertinya bikin kotoran lebih mudah terikat.

      Untuk motor kopling basah, yang dikhawatirkan mestinya adalah bila kopling jadi lebih licin karena lubang di kampas pada ditambal semua.

      Suka

  2. Mau laporan nih..
    Aye baru aja nyobain Amsoil XL 10-40.. dituang di Ninja Fi.. eh ternyata enak banget nih oli.. performa gemilang tapi ga cepet panas ditandai oleh ga berputarnya kipas radiator selama perjalanan lumayan lama di terik siang.. halah..
    Oke lanjut.. Berhari kemudian karena kebiaasan aye yg ngoplos pake migor buat oli2 lain nah si Amsoil ini pengen aye tularin juga tuh habit.. dikeluarin lah sedikit segelas akua kali ya kira2 250cc oli mesinnya trus aye isi pake Sania biasa yg 2x penyaringan bukan yg vco.. ya seketemunya di dapur aje..
    Wiih.. penasaran donk kaya apa jadinya performanya kali aje setara ester dengan durability XL long life..
    Jeng..jeng.. ternyata sodara2 baru aja diajak macet2an ngabuburit di Margonda tangan berasa tremor karena desingan deru putaran kipas radiator.. wooww baru setengah jam men.. aye coba geber eh panasnya dah nyampe paha.. gila dah mesin kasar pula.. berhenti dulu dah aye ga berani lanjut..
    Oke aye pulang dengan pelan2 dan rasa was2.. pulang ke rumah langsung diflush mesran super.. sisaan innova..
    Aye bingung ini olinya ga cocok ketemu migor atau gimana ya.. eh iya.. olinya jadi encer banget jadi kaya meet sae nya oli lcgc..
    Amsoil Sae 10-40 + Sania Sae 20 (kayanya) = Mission failed
    Mubazir deh mana mahal.. lumayan lah buat ngoliin rantai..

    Suka

    • Terima kasih sharingnya. Wah baru kali ini dengar seperti itu. Sebelumnya ada yang mencampur dengan amsoil tidak sampai seperti itu. Selama ini saya pakai minyak goreng tidak pernah sampai umur oli jadi makin pendek ataupun oli jadi lebih cepat encer. Yang terakhir malahan oli malah beningnya bisa lebih lama dan film strength tetap baik.

      Tapi memang selama ini cuma sekali pakai sania di awal awal.

      Suka

  3. Salam pak Aji, maaf oot. Apakah Oli mesin dpt di tambahkan dgn parafin atw wax? Bagaimana utk Oli gardan, dan apakah juga bisa ditambahkan utk aditif Oli samping? Terimakasih.. Referensi lubesngreases.com

    Suka

    • unik juga pertanyaannya, karena kan oli mineral itu biasa disebut juga paraffinic. Kalau ditambah wax, rasanya bakal makin kental. Dan walau namanya sama, bisa jadi rumus kimia beda, efek bisa beda.

      Untuk oli gardan mesinya juga sama saja karena oli gardan untuk motor itu biasanya pakai oli yang sama spesifikasinya dengan oli mesin dan tidak pakai khusus. Ditambahkan ke oli samping juga sama.

      Sebaiknya jangan.

      Suka

    • Aduh jangan.. parafin mah bagus buat ngelumasin teflon.. teflon yg buat ganti fungsi klaher.. karakteristik nya mirip gemuk tapi kalo gemuk bisa larut di oli tapi wax kena oli panas malah menggumpal..

      Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.