Bagaimana mengatasi pertalite yang bikin brebet?


Sebelumnya penulis bahas soal pertalite yang kualitasnya turun semenjak harga jadi 10 ribu rupiah.
Kualitas pertalite turun kualitas sejak harga naik! motor mbrebet, cepat habis, tenaga drop

Memang ada sih yang nggak mengalami, walau kadang akhirnya nggak beli pertalite entah karena jadi langka atau karena antrian terlalu panjang (karena petugas entri data dulu). Tapi bagaimana kalau sudah mengalami?

Penulis sendiri sempat mbrebet nmaxnya. Kemarin pakai Nex2 juga sempat brebet. Lalu bagaimana solusinya?

Yang penulis lakukan pertama kali adalah isi bensinnya ke tempat langganan yang biasanya kualitas bensinnya lebih baik dari yang lain. Karena penulis curiga motor diisi anak di pom bensin yang kualitas bensinnya buruk.

Ini sama sama pertalite ya. Walau sama pertalitenya, jelas sekali bahwa ada perbedaan kualitas di pom bensin satu dengan yang lain. Ada yang parah buruk banget, ada yang normal.

Jadi kalau mengalami brebet saat beli pertalite di pom bensin tertentu, coba dulu di pom bensin lain. Kalau memang di 3 tempat brebet semua, berarti memang sedang apes daerahnya dapat jatah pertalite brebet.

Penulis sebut apes karena yang penulis tahu, pertalite itu impor, ini berita 15 Agustus 2022:
Impor BBM RI Melesat di Tengah Isu Kelangkaan

Berita 1 Juli 2022:
Catatan Ketua MPR RI Inisiatif Indonesia Mengakhiri Eskalasi Ketidakpastian Global

Saat harga energi di pasar dunia melonjak, langkah seperti ini harus ditempuh karena Pertamina ingin melakukan efisiensi dalam pengadaan atau impor Pertalite.

Berita 1 September 2022
Haruskah Kenaikan BBM Terus Terulang?

Sebenarnya jika pemerintah mau jujur, menurut seorang ekonom dari Centre Of Reconomic (COR), Muhamad Ishaq jika bahan baku untuk membuat BBM itu dari Indonesia maka biaya atau harga pertalite itu sebenarnya hanya 3.108 rupiah tapi kalau 100 persen itu dari impor maka harganya hanya 14.248 rupiah,” ungkapnya.

Lalu lanjutnya, maka jika bahan bakunya 26 persen dari impor dan 74 persen dari dalam negeri tanpa ada tambahan impor pertalite maka seharusnya harga ekonomi BBM itu adalah 6.483 rupiah tapi kalau ada tambahan impor pertalite yang sebesar 30 persen maka harganya menjadi 8.798 rupiah tidak sampai 17.000 seperti yang mereka gembar-gemborkan.

Karena impor, bisa jadi kualitas tidak selalu sama. Bisa terjadi pertamina perlu beli lebih dari 1 vendor. Dan yang daerah apes, bakal kana suplai bensin pertalite yang kualitasnya kurang bagus. Bisa jadi karena masa penyimpanan pendek, bensin jadi mudah terurai dan membuat bensin jadi lebih bening atau bahkan ada airnya juga. Minim bikin brebet.

 

Cara yang penulis lakukan untuk mengurangi efek brebet di motor Nex2 penulis adalah dengan mencampur lebih banyak aditif margarin. Mungkin pakai dosis mendekati 1:200. Ingat ya campur terpisah dan endapkan dulu. Kalau sulit, bisa pakai white fat, frying fat atau minyak goreng.

Pro capacitor juga sepertinya membantu banyak mengurangi efek brebet. Begitu pula modifikasi SILK

Selain itu pakai cara konvensional mestinya juga bisa coba dengan membuat AFR makin kaya. Kalau tidak bisa merubah AFR, maka bisa coba pakai magnet ferit, cemenite atau pro capacitor.

Mestinya kendaraan yang AFR boros tidak mengalami brebet?

Tentu pakai bensin selain pertalite juga bisa jadi solusi. Dan ini yang disukai oleh pertamina.

Iklan

16 respons untuk ‘Bagaimana mengatasi pertalite yang bikin brebet?

  1. Bensin impor memang suka masalah, mungkin kelamaan di kapal tankernya atau apa, dulu aku juga pernah apes dapat bensin Shell yg buruk…

    Suka

  2. “Tentu pakai bensin selain pertalite juga bisa jadi solusi. Dan ini yang disukai oleh pertamina” hah statemen hal ini disukai pertamina apa gak baca berita yang kemarin rame pada ngisi di vivo yang lebih murah dari pertalite, yang vivo disuruh menaikkan harga oleh kementrian ESDM ( mungkin pertamina takut rugi ? Who know). Dan “Bisa jadi karena masa penyimpanan pendek, bensin jadi mudah terurai dan membuat bensin jadi lebih bening atau bahkan ada airnya juga. Minim bikin brebet” hmm bukanya jika masa penyimpanan pendek semakin baik semakin lama bensin bisa basi ?

    Suka

    • vivo dipaksa mahal sudah jadi kebiasaan pertamina marah marah kalau ada pom bensin jualan bensin lebih murah dari produknya. dulu petronas jualan di medan juga dibegitukan. Yang beli pertalite harus dikurangi tapi jangan sampai nggak ada yang beli sama sekali.

      masa penyimpanan yang saya maksud adalah di bensinnya. maksud saya masa simpan bensinnya yang sekarang jadi berkurang.

      Suka

  3. Waduh jgn smpe lah pario125 saya mbrebet, saya sedang mengamati, akhir2 ini pake pertalit dgn kondisi motor normal, tidak modif silk, jg tidak sedang pake bluben utk campuran bensinnya, tidak pake procapacitor atau cemenite jg, cuma pake mesran SAE40 + 100ml bimoli, sangat terasa penurunan performanya, coba gaspol di spido cm bisa 103 kpj normalnya 107,
    Eco riding utk PP ke kantor, rata2 dpt 48 kpl pdhl normalnya lebih dari 53kpl saat dulu awal2 pake pertalit.
    Dan saat beli pertalit d spbu dpt antrian lebih dari 30, belum smpe spbu uda antri panjang di jalan.
    Dlm satu dispenser yg melayani pertamax dan pertalit, tiba2 petugas bilang pertalit abis, antrian lgsung bubar.

    Suka

    • sip ok. sepertinya mbrebet dialami oleh yang setelah AFRnya terlelu irit saja. Iya, saya juga mengamati penurunan performa dan konsumsi bahan bakar.

      wah repot juga ketika pertalite jadi cepat habis. antrian panjang karena petugasnya harus isi data dulu.

      Suka

  4. Pas pandemi itu bensin ga laku, disimpan ngendap lama, basi lah
    Nah bensin itu yang sekarang dibeli pertamina.

    Pertamina beli bensin di singapur, mungkin juga yang bagus2 dah dijual singapur ke eropa/amerika

    Suka

  5. Motor saya vario 150 2017, dipakai ngojol tiap hari, dan sebelum harga naik, selalu isi pertalite dan aman2 aja. Tapi entah kenapa, setelah harga pertalite naik, kok jadi kerasa brebet (digas tapi tenaga ngosong). Karena penasaran dgn testimoni pemakai bensin vivo, akhirnya nyoba vivo revvo ron 89 secara kontiniu, udah seminggu ini ga pernah kerasa lagi brebetnya

    Suka

  6. Maaf om, sekedar berbagi usulan receh,
    jadi untuk motor ai sekarang, ai isi petralite 2 liter dan sisa nya petramax sampai full,
    Alhamdulillah tarikan ngisi lagi dan sudah ga brebet

    Suka

  7. Ga pernah mrasakan brebet Pak pemakai pertalite sejati..
    Vario karbu mlh nozzle main jetnya saya lubangin gede2 anginnya
    Pelampung karbu saya turunkan sekitar 3mm ktinggian bbm jd lbh rendah
    Setiap isi full pertalite saya biasakan campur bimoli 50ml an
    Oli mesin+gardan selalu 100% bimoli
    Konsumsi bbm sekitar 40-46kpl ga pernah dbawah 40 ga pernah lbh dr 47 apalagi 50 hehehe
    Oh iya radiator plong tanpa termostat
    Jd ini sbnrnya campurannya kering banget tp kbantu bimoli

    Suka

  8. Bener ternyata, saya pake fazzio tiap hari buat ngojol semenjak ngisi pertalite setelah naik harga motor jadi banyak masalah. Mulai dari hilang tenaga, suara kasar, motor ngempos ( gejala digas kosong) kalo mbrebet sih engga. Dilema sih ojol pengennya dapet bensin murah eh kualitasnya parah, mau bensin bagus tapi harga ga ngotak buat ojol macam saya. Andai di kalimantan ada bensin vivo atau shell pasti udah pindah haluan

    Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.