Warning efek pemakaian margarin puluhan ribu km, ada butiran halus di filter bensin


Ada warning soal pemakaian margarin yang lebih dari 10 ribu km dari bro Subur sabar:
warning

kalo margarin jangka panjang ada efek negatif nya. saluran injeksi ada endapan terutama filter injektor,filter fuel pump. tidak bahaya tapi flow bensin agak terhambat. diatas 40 rb km lah mulai banyak endapan bubuk kuning kejingga-an

awalnya langsung ke tangki, setelah itu terpisah di botol. di filter injektor paling banyak endapan bubuk. emang karena ukuran micron filter nya paling kecil di area injektor .

Diendapkan 1-2 hari

iya ada banyak yg pemakaian 40 rb km (ojol). pembakaran jd berasa kering karena supply bensin berkurang.
kalau yg masih baru2 pakai margarin < 10 rb km. cuma sedikit debu kuning,ga ganggu performa.

Lebih detil soal efeknya:

bukan brebet tapi abis ngebut,turun gas. pas tarik gas lagi ada “kosong” nya. kalo dingin, 1-2 menit mesin nyala sama agak “kosong” digas 10-20% motor ga mau maju. maunya bukaan gas agak besar. sembuh setelah ganti filter injektor

Uniknya nex2 penulis pernah mengalami itu. tapi penyebabnya adalah campuran bensin dan frying fat. Jadi normal setelah diberi pertamax. Kemudian pakai SILK jadi makin normal. Sekarang sama sekali tidak ada masalah seperti itu walau pakai pertalite dan sama sekali tidak ada pembenahan di bagian filter atau pompa. Terakhir brebet ketika pertalite sudah mau habis. Jadi ok setelah dioverdosis margarin. Sama sekali tidak ada gejala terhambat.

Dugaannya antara overdosis, membuntu filter atau regulator pompa jadi bocor.

Tapi setahu penulis penyakit ini juga terjadi di banyak Nex2 lain atau bahkan vario yang tidak pakai campuran apapun di bensinnya

8 respons untuk ‘Warning efek pemakaian margarin puluhan ribu km, ada butiran halus di filter bensin

  1. Tapi Pak.. saya campur di botol bening terpisah (3ml dr pengukur pakai suntikan : 3 ltr bbm) – saya kocok sampai bener bener larut didiamkan semalaman kok ga kelihatan endapannya ya..? +- 5 menit saya kocok bahkan udah larut tuh..

    Suka

      • Pertama kali mencoba, beberapa bulan lalu saya pakai frying fat (margarin putih) ‘Palmia’ s/d habis.. dipakai rutin. Awal Oktober saya beli dipinggiran kota, kebetulan dapetnya ‘Amanda’…
        Ada perbedaan warna & entah salah / benar – teksturnya mungkin yaa.. menurut pendapat saya :
        1. Lebih lembut palmia, kena panas dikit lebih cepet encer & lebih cepat larut di bbm, warnanya lebih pucat (agak cream)
        2. Amanda lebih cerah putihnya, lebih tahan kalo disimpan diruang yg agak panas suhunya (tertutup)
        Persamaan : jika kita rasakan – dijilat, tidak terasa ada asin-asinnya.. netral / hambar.
        Di mesin; lebih halus & licin hasil campuran palmia.. sekali lagi, itu menurut yg saya udah alami ya Pak…

        Suka

        • Untuk mentega putih dan amandanya, pakai takaran berapa Om ? Kebetulan ada juga mentega putih, cuman sekarang lagi pake amanda. Yg saya rasakan, positif sekali ; setidaknya ketika awal saya pake pertalite, terasa betul ‘terhambatnya’ setelah saya campuri amanda (kira2) 1 ml/liter, jadi ngacir lagi.

          Suka

          • Diawal udah saya info tuh Mas.. saya mix 3 ml palmia / amanda : 3 ltr bbm. Takaran = punya Mas yg 1ml : 1 ltr berarti ya kan.. di mesin, saya lebih suka palmia mix Pertamax 92.

            Suka

        • terima kasih sharingnya. Amanda white fat menurut saya memang lebih berefek ke daya pelicin / pembersih, begitu pula frying fat palmia. Dari sisi performa beda jauh dari margarin amanda atau palmia. Kalau untuk margarin, saya lebih suka efek amanda daripada palmia.

          Suka

  2. Oh iya Pak, efek hasil pencampuran margarin putih yg saya pakai di motor ; lebih terasa ketika mix Pertamax92.. di Shell Super malah kurang berasa. Menurut saya, bawaan Shell Super udah lebih ‘licin’. Apakah itu karena yg 1 pertatec vs 1 nya lagi dynaflex ya Pak.. jadinya kalo isi Shell Super saya ga mix margarin putih lagi karena lumayan puas atas kinerja aditif sapu ajaibnya..

    Suka

Bagaimana menurut bro?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.